Ratusan Pengungsi Afghanistan Pergi dari Pangkalan Militer AS Sebelum Relokasi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Seorang pengungsi Afghanistan berdiri di luar perumahan sementara di pangkalan Angkatan Darat AS Fort McCoy, di Wisconsin, AS, 30 September 2021. [Barbara Davidson/Pool via REUTERS]

    Seorang pengungsi Afghanistan berdiri di luar perumahan sementara di pangkalan Angkatan Darat AS Fort McCoy, di Wisconsin, AS, 30 September 2021. [Barbara Davidson/Pool via REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Ratusan pengungsi Afghanistan yang ditampung sementara di pangkalan militer Amerika Serikat pergi begitu saja sebelum menerima penempatan kembali, kata dua sumber yang mengetahui data tersebut.

    Jumlah kepergian mereka mencapai 700 dan bisa lebih tinggi. Namun fenomena tersebut meningkatkan kekhawatiran di antara para pendukung imigrasi yang khawatir tentang risiko bagi warga Afghanistan yang kabur sebelum proses pemukiman kembali selesai.

    Setelah kekacauan evakuasi AS dari Afghanistan pada Agustus kemarin, banyak pengungsi dibawa ke Amerika Serikat di bawah status sementara "pembebasan bersyarat kemanusiaan". Setelah dipindahkan ke pangkalan militer AS, kelompok pemukiman kembali pengungsi dan pejabat AS telah mencoba menghubungkan orang-orang dengan layanan untuk transisi yang mulus ke Amerika Serikat.

    Dilaporkan Reuters, 3 Oktober 2021, juru bicara Departemen Keamanan Dalam Negeri AS (DHS) menolak mengomentari angka yang diberikan kepada Reuters oleh sumber, tetapi mengatakan orang-orang yang telah meninggalkan pangkalan umumnya memiliki hubungan dengan Amerika Serikat, seperti anggota keluarga dari teman, dan memiliki sumber daya untuk mendukung diri mereka sendiri.

    Juru bicara tersebut mengatakan selain itu, pada awal operasi banyak dari mereka yang dievakuasi adalah warga negara AS, penduduk tetap atau telah menyetujui Visa Imigran Khusus sehingga dapat berangkat dengan cepat.

    Tetapi pergi lebih awal dapat merugikan pengungsi Afghanistan lainnya, seperti izin kerja yang dipercepat, dan menciptakan banyak masalah hukum, mengingat kompleksitas sistem imigrasi AS.

    "Ini kaleng cacing raksasa," kata seorang pejabat Layanan Kewarganegaraan dan Imigrasi AS, yang berbicara tanpa menyebut nama.

    "Ini dapat menyebabkan masalah status imigrasi yang mengerikan selama bertahun-tahun."

    Manfaat yang diterima para pengungsi sejauh ini lebih terbatas daripada yang ditawarkan kepada pengungsi. Tapi itu tampaknya akan berubah menyusul undang-undang yang disahkan pada hari Kamis oleh Kongres, meskipun ada tentangan dari Partai Republik, yang akan memberi pengungsi Afghanistan bantuan yang lebih luas yang biasanya diberikan kepada para pengungsi umumnya.

    "Kita harus melakukan segala daya kita untuk membantu sekutu Afghanistan kita memulai awal yang kuat di rumah baru mereka," kata Senator Demokrat Jeff Merkley.

    Undang-undang baru mengatakan permohonan suaka Afghanistan harus dipercepat. Tetapi mereka yang meninggalkan pangkalan AS lebih awal mungkin tidak mendapatkan semua orientasi hukum yang mereka butuhkan untuk memulai aplikasi mereka.

    Polisi Militer AS berjalan melewati pengungsi Afghanistan di desa di pangkalan Angkatan Darat AS Fort McCoy, di Wisconsin, AS, 30 September 2021. [Barbara Davidson/Pool via REUTERS]

    Pakar imigrasi mengatakan warga Afghanistan yang meninggalkan pangkalan tidak melanggar hukum AS, dan pejabat militer tidak memiliki wewenang hukum untuk menahan mereka apabila ingin pergi sukarela dari delapan lokasi yang menampung 53.000 warga Afghanistan yang melarikan diri dari Taliban dengan penerbangan evakuasi AS.

    Skala keberangkatan independen bervariasi dari pangkalan ke pangkalan, menurut sumber, di mana lebih dari 300 saja di Fort Bliss di Texas, angka yang mungkin mengkhawatirkan baik pendukung dan kritikus operasi pemukiman kembali besar-besaran AS.

    Namun, para pejabat AS menekankan semua warga Afghanistan yang meninggalkan pangkalan AS telah menjalani pemeriksaan keamanan sebelum tiba di Amerika Serikat. Risiko keberangkatan independen adalah untuk Afghanistan sendiri.

    Reuters melihat sebuah dokumen berjudul "Informasi Departee", yang dimaksudkan untuk memperingatkan warga Afghanistan mempertimbangkan untuk pergi sebelum menyelesaikan pemukiman kembali mereka. Dokumen ini mengingatkan mereka bahwa, di pangkalan, mereka dapat memproses dokumen imigrasi mereka dan bahkan uang tunai untuk membantu membayar perjalanan ke tujuan mereka di Amerika Serikat.

    "Begitu Anda meninggalkan pangkalan ini, Anda kehilangan keuntungan ini dan mungkin tidak kembali," kata dokumen itu.

    Margaret Stock, seorang pengacara imigrasi dengan keahlian dalam kasus-kasus yang berkaitan dengan militer, mengatakan peringatan itu tidak bermaksud buruk.

    "Saya pikir mereka mencoba untuk mengawasi orang-orang," katanya.

    "Orang-orang yang mengelola pangkalan itu benar-benar khawatir bahwa seseorang mungkin tidak sepenuhnya menyadari konsekuensi apabila meninggalkan pangkalan."

    Pengungsi Afghanistan yang meninggalkan pangkalan militer AS dapat menjadi masalah sensitif di beberapa bagian negara, terutama mengingat liputan media tentang insiden keamanan di Fort McCoy, di Wisconsin, dan Fort Bliss.

    Baca juga: Cerita Murid Perempuan Menunggu Janji Taliban Membuka Kembali Sekolah

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Erupsi Semeru: Fakta dan Data...

    Semeru mengalami peningkatan aktivitas vulkanis pada 4 Desember 2021. Erupsi Semeru kali ini diduga akibat curah hujan tinggi dan sejumlah faktor.