Putri Pendiri Huawei Meng Wanzhou Pulang, Dua Warga Kanada Dibebaskan Cina

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Meng Wanzhou melambai ke kerumunan saat dia melangkah keluar dari pesawat sewaan. Kredit: Xinhua

    Meng Wanzhou melambai ke kerumunan saat dia melangkah keluar dari pesawat sewaan. Kredit: Xinhua

    TEMPO.CO, Jakarta - Chief Financial Officer Huawei Meng Wanzhou tiba di Cina pada Sabtu, mengakhiri pertarungan ekstradisi AS yang hampir berlangsung tiga tahun, dan pada hari yang sama dua warga Kanada yang ditahan oleh Cina selama lebih dari 1.000 hari pulang ke rumah.

    Meng Wanzhou, putri pendiri Huawei Technologies Ren Zhengfei, diizinkan pulang setelah mencapai kesepakatan dengan jaksa AS pada Jumat untuk mengakhiri kasus penipuan bank terhadapnya.

    Drama ekstradisi telah menjadi sumber utama perselisihan antara Cina dan AS, dengan pejabat Cina mengisyaratkan bahwa kasus itu harus dihentikan untuk membantu mengakhiri kebuntuan diplomatik.

    Dua warga Kanada yang ditahan oleh otoritas Cina hanya beberapa hari setelah penangkapan Meng, Michael Kovrig dan Michael Spavor, dipeluk oleh Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau setelah mereka mendarat di Calgary.

    "Anda telah menunjukkan kekuatan, ketahanan, dan ketekunan yang luar biasa," kata Trudeau di Twitter dengan foto-foto dia menyambut mereka, dikutip dari Reuters, 26 September 2021. "Ketahuilah bahwa orang Kanada di seluruh negeri akan terus berada di sini untuk Anda, sama seperti sebelumnya."

    Spavor dituduh memasok foto-foto peralatan militer ke Kovrig dan dijatuhi hukuman 11 tahun penjara pada Agustus. Kovrig masih menunggu hukuman.

    Di kota Shenzhen, Cina selatan, Meng mengenakan gaun berwarna merah saat dia keluar dari pesawat untuk disambut oleh simpatisan.

    "Saya akhirnya kembali ke rumah," kata Meng seperti dikutip oleh tabloid Global Times yang didukung oleh Partai Komunis Cina. "Penantian di negara asing penuh dengan penderitaan. Saya tidak bisa berkata-kata saat kaki saya menyentuh tanah Cina."

    Di bandara di Shenzhen, kampung halaman Meng, kerumunan simpatisan meneriakkan slogan-slogan patriotik dan mengangkat tinggi-tinggi spanduk merah untuk menyambut kepulangannya.

    "Fakta bahwa Meng Wanzhou dapat dinyatakan tidak bersalah dan dibebaskan adalah kemenangan besar dalam politik dan diplomasi bagi orang-orang di Cina," kata Liu Dan, yang berada di antara kerumunan.

    Media pemerintah Cina menyambut kepulangan Meng Wanzhou tetapi diam tentang Kovrig dan Spavor, yang dibebaskan beberapa jam setelah Meng pada hari Jumat.

    Huawei mengatakan dalam sebuah pernyataan mereka menantikan untuk melihat Meng kembali ke rumah dengan selamat untuk bersatu kembali dengan keluarganya.

    Mantan diplomat Michael Kovrig dan istrinya Vina Nadjibulla saat kedatangannya dengan jet angkatan udara Kanada setelah dibebaskan dari penahanan di Cina, di Bandara Internasional Pearson di Toronto, Ontario, Kanada 25 September 2021. [REUTERS/Chris Helgren]

    Perjanjian tersebut membuka kecaman Presiden AS Joe Biden dari Washington di Cina yang berpendapat bahwa pemerintahannya menyerah pada Cina dan Huawei.

    Beberapa senator Partai Republik dengan cepat mengutuk pembebasan Meng dan mendesak Gedung Putih untuk berbicara kepada Kongres AS tentang masalah ini.

    "Pembebasan Meng menimbulkan pertanyaan serius tentang kemampuan dan kemauan Presiden Biden untuk menghadapi ancaman yang ditimbulkan oleh Huawei dan Partai Komunis Cina," kata Marco Rubio kepada Reuters.

    Beberapa komentator Cina merasa sebaliknya.

    "Dengan menyetujui untuk membiarkan Meng kembali ke Cina, pemerintahan Biden mengisyaratkan bahwa mereka berharap untuk membersihkan kekacauan yang ditinggalkan oleh mantan pemerintahan Trump," kata Wu Xinbo, dekan Institut Studi Internasional di Universitas Fudan.

    Meng ditahan pada Desember 2018 di Vancouver setelah pengadilan New York mengeluarkan surat perintah penangkapan, dengan mengatakan dia berusaha menutupi upaya perusahaan terkait Huawei untuk menjual peralatan ke Iran yang melanggar sanksi AS.

    Juru bicara kementerian luar negeri Cina Hua Chunying mengatakan tuduhan terhadap Meng Wanzhou direkayasa untuk menekan industri teknologi tinggi Cina.

    Hu Xijin, pemimpin redaksi Global Times, menulis di Twitter, "hubungan internasional telah jatuh ke dalam kekacauan sebagai akibat dari tiga tahun yang menyakitkan bagi Meng."

    "Tidak boleh ada penahanan sewenang-wenang terhadap orang-orang Cina," katanya.

    Namun, baik Hu maupun media Cina lainnya tidak menyebutkan rilis Spavor dan Kovrig, dan reaksi di platform media sosial Weibo seperti Twitter Cina sangat sedikit dan jarang.

    Kementerian luar negeri Cina belum berkomentar secara terbuka.

    Cina sebelumnya telah membantah terlibat dalam "diplomasi sandera", bersikeras bahwa penangkapan dan penahanan orang-orang Kanada itu tidak terikat dengan cara apa pun dengan proses terhadap Meng Wanzhou.

    Baca juga: Putri Pendiri Huawei Bebas Setelah Ditahan 3 Tahun oleh Kanada

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fitur Stiker

    Fitur "Add Yours" Instagram dapat mengundang pihak yang berniat buruk untuk menggali informasi pribadi pengguna. User harus tahu bahaya oversharing.