La Palma Tutup Bandara karena Letusan Baru Gunung Berapi Cumbre Vieja

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Lava mengalir di samping sebuah rumah setelah letusan gunung berapi di taman nasional Cumbre Vieja di El Paso, di Kepulauan Canary La Palma, 19 September 2021. [REUTERS/Borja Suarez]

    Lava mengalir di samping sebuah rumah setelah letusan gunung berapi di taman nasional Cumbre Vieja di El Paso, di Kepulauan Canary La Palma, 19 September 2021. [REUTERS/Borja Suarez]

    TEMPO.CO, Jakarta - Ledakan vulkanik baru yang memuntahkan lahar panas ke udara dari gunung berapi La Palma pada Sabtu memaksa pulau kecil Spanyol itu menutup bandaranya dan menyebabkan antrean panjang di pelabuhan.

    Gunung berapi Cumbre Vieja, yang mulai meletus Minggu lalu, memasuki fase ledakan baru. Institut Vulkanologi Kepulauan Canary, Involcan, mengatakan lubang emisi baru yang telah dibuka berada di sebelah barat lubang utama.

    Institut Pertambangan dan Geografis Nasional mengatakan drone-nya menunjukkan kerucut gunung berapi telah pecah.

    "Bukan hal yang aneh dalam jenis letusan ini bahwa kerucut gunung berapi retak. Sebuah kawah terbentuk yang tidak menopang beratnya sendiri dan ... kerucut itu pecah," kata Miguel Angel Morcuende, direktur komite respons gunung berapi Pevolca, dikutip dari Reuters, 26 September 2021.

    "Pecahan parsial ini terjadi dalam semalam," katanya.

    Morcuende mengatakan evakuasi yang saat ini dilakukan akan dipertahankan selama 24 jam lagi sebagai tindakan pencegahan.

    Gunung berapi itu telah memuntahkan ribuan ton lahar, menghancurkan ratusan rumah dan memaksa evakuasi hampir 6.000 orang sejak mulai meletus Minggu lalu. La Palma, dengan populasi lebih dari 83.000, adalah salah satu kepulauan yang membentuk Kepulauan Canary di Atlantik.

    Operator bandara Spanyol Aena mengatakan bandara pulau itu telah ditutup.

    "Bandara La Palma tidak beroperasi karena akumulasi abu. Tugas pembersihan telah dimulai, tetapi situasinya dapat berubah kapan saja," cuitnya di Twitter.

    Penumpang menunggu di Bandara La Palma yang ditutup, karena penerbangan ditangguhkan karena akumulasi abu, di Pulau Canary La Palma, Spanyol 25 September 2021. [REUTERS/Nacho Doce]

    Pekerja menyapu abu vulkanik dari landasan pacu, papan elektronik menunjukkan penerbangan dibatalkan, dan ruang keberangkatan sepi karena beberapa orang yang tiba di bandara mengetahui mereka tidak akan bisa terbang keluar.

    Terlihat pula antrean panjang di pelabuhan utama La Palma ketika orang-orang, beberapa yang penerbangannya telah dibatalkan, mencoba untuk mendapatkan feri keluar dari pulau itu.

    "Saya akan ke Barcelona. Tapi karena kami tidak bisa terbang, kami naik feri ke Los Cristianos (di pulau Tenerife) dan dari sana kami akan pergi ke bandara dan terbang ke Barcelona," kata Carlos Garcia, 47 tahun.

    Orang-orang yang dievakuasi dari tiga kota lagi pada Jumat tidak akan dapat kembali ke rumah mereka untuk mengambil barang-barang mereka karena darurat gunung berapi, kata pihak berwenang setempat.

    "Pengukuran pengawasan gunung berapi yang dilakukan sejak awal letusan mencatat aktivitas energi tertinggi sejauh ini pada Jumat sore," kata layanan darurat.

    Di pelabuhan Tazacorte yang tenang, para nelayan menggambarkan dampak buruk letusan itu terhadap mata pencaharian mereka.

    "Kami sudah seminggu tidak keluar memancing, daerah itu ditutup," kata Jose Nicolas San Luis Perez, 49 tahun, yang kehilangan rumahnya akibat letusan.

    "Sekitar setengah orang yang saya kenal telah kehilangan rumah mereka," katanya. "Saya bertemu teman-teman di jalan dan kami mulai menangis."

    Pada hari Jumat, pihak berwenang mengevakuasi Kota Tajuya, Tacande de Abajo dan bagian dari Tacande de Arriba yang belum dievakuasi setelah ventilasi baru dibuka di sisi gunung berapi.

    Tidak ada korban jiwa atau cedera serius yang dilaporkan dalam letusan gunung berapi Cumbre Vieja, tetapi sekitar 15% dari tanaman pisang yang penting secara ekonomi di Pulau La Palma dapat terancam, membahayakan ribuan pekerjaan.

    Baca juga: Letusan Gunung Cumbre Vieja Ancam 140 Ribu Ton Panen Pisang La Palma

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rachel Vennya Diduga Tak Menyelesaikan Masa Karantina Usai Pulang dari AS

    Rachel Vennya diduga tak menyelesaikan masa karantina yang semestinya ia lalui sepulang dari Amerika Serikat. Dugaan datang dari unggahan Instagram.