Ketika Biden dan Jinping Tidak Saling Serang dalam Pidato di PBB

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Cina Xi Jinping berjabat tangan dengan Wapres AS Joe Biden di Beijing, 4 Desember 2013. REUTERS/Lintao Zhang/Pool

    Presiden Cina Xi Jinping berjabat tangan dengan Wapres AS Joe Biden di Beijing, 4 Desember 2013. REUTERS/Lintao Zhang/Pool

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden AS Joe Biden dan Presiden Cina Xi Jinping sama-sama tidak saling serang dalam pidato di Majelis Umum PBB, yang digelar di New York, Selasa, 21 September 2021.

    Belum jelas apakah ini indikasi kedua pemimpin ingin menemukan bidang kerja sama atau pemerintah Amerika Serikat ingin mengubah kebijakan luar negerinya.

    Menurut laman USNews, Biden dalam pidato langsungnya selama 30 menit menyatakan bahwa dia tidak tertarik untuk memulai perang dingin yang baru dan menyatakan keinginannya agar AS kembali mendukung lembaga-lembaga internasional untuk mencegah konflik.

    Pernyataan ini seperti menjawab kekhawatiran Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres yang menyoroti ketegangan antara AS dan Cina.

    Ia khawatir persaingan antara kedua negara adidaya tersebut akan membawa dunia menuju dua standar aturan ekonomi, perdagangan, keuangan, dan teknologi yang berbeda; dua pendekatan yang berbeda dalam pengembangan kecerdasan buatan; dan pada akhirnya dua strategi militer dan geopolitik yang berbeda pula.

    "Ini mungkin menjadi bencana. Ini akan jauh lebih sulit diprediksi daripada Perang Dingin," ujar Guterres seperti dikutip dari Antara.

    "Semua kekuatan besar dunia memiliki kewajiban, dalam pandangan saya, untuk mengelola hubungan mereka dengan hati-hati, jadi kami tidak mengarah dari persaingan yang menjadi penyebab konflik," kata Biden.

    "AS siap bekerja dengan negara mana pun yang meningkatkan dan mengejar resolusi damai untuk tantangan bersama, bahkan jika kami memiliki ketidaksepakatan yang intens di bidang lain."

    Biden berbicara dengan Xi dua minggu lalu melalui telepon, setelah itu media pemerintah Cina memuji pemimpinnya karena telah menang atas presiden Amerika.

    Xi, yang tidak melakukan perjalanan ke New York, menghabiskan sebagian besar pidatonya yang direkam selama sekitar 15 menit di akhir sesi debat Selasa membahas cara-cara di mana Cina telah mendukung negara-negara asing secara finansial dan bentuk bantuan lain untuk memerangi dampak merusak dari virus corona, yang kemungkinan berasal dari Cina.

    Para pemimpin Cina di forum internasional sebelumnya juga menghindari menyebut nama AS.

    Meskipun tidak mengkritik AS secara langsung pada hari Selasa,Xi mengeluarkan sindiran yang jelas mengenai beberapa keputusan terbaru Biden, terutama penarikan yang kacau dari Afghanistan.

    “Intervensi militer dan apa yang disebut transformasi demokrasi tidak membawa apa-apa selain kerugian,” kata Xi.

    Memang, tidak seperti presiden sebelumnya – terutama pendahulu Biden, Donald Trump – Presiden AS saat ini tidak hanya menghindari referensi Cina tetapi melunakkan nadanya pada subjek yang secara langsung berlaku untuk itu.

    Biden merujuk Quad, misalnya, kemitraan longgar Amerika dengan India, Jepang, dan Australia yang hanya dapat didefinisikan sebagai upaya untuk menggalang kekuatan regional melawan ekspansionisme Cina.

    Namun, Biden hanya mengatakan bahwa kemitraan itu akan "menghadapi tantangan mulai dari keamanan, kesehatan hingga iklim hingga teknologi yang muncul."

    Ketidakmampuan untuk memperkuat Quad, terutama dalam segi militer, kemungkinan mendorong keputusan AS untuk masuk ke dalam pengaturan keamanan baru dengan Australia dan Inggris AUKUS.

    Pidato Sangat Lemah

    Ketika ditanya tentang sambutan Biden, juru bicara Gedung Putih Jen Psaki menjelaskan bahwa Biden  melihat Cina sebagai negara di mana ada persaingan besar.

    Menurut dia, tidak merujuk Cina secara langsung adalah "indikasi dari tujuannya untuk menetapkan agenda proaktif kami pada masalah-masalah besar yang dapat kami kerjakan bersama, termasuk dengan Cina," kata Psaki.

    Sejumlah kalangan mengkritik pidato Biden. "Sangat lemah," kata Senator Tom Cotton, Republikan Arkansas.

    Namun beberapa kalangan lain memujinya. “Kita perlu memahami bahwa sebagian besar tantangan mendesak terhadap keamanan global – ekspansionisme ekonomi Cina, propaganda Rusia, dan perubahan iklim, misalnya – tidak memiliki solusi militer konvensional,” kata Senator Chris Murphy, Demokrat Connecticut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ramai Tagar #PercumaLaporPolisi

    Kepolisian RI tengah dibanjiri kritik dari masyarakat dalam beberapa waktu terakhir. Bahkan, hingga ada tagar #PercumaLaporPolisi.