Atasi Perubahan Iklim, Xi Jinping Janji Tidak Akan Bangun Proyek Batu Bara

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sekretaris Jenderal Komite Sentral PKT sekaligus Presiden Tiongkok, Xi Jinping, menghadiri KTT PKT dan Partai Politik Dunia serta menyampaikan pidato utama di Beijing pada 6 Juli 2021. (Xinhua/Li Xiang)

    Sekretaris Jenderal Komite Sentral PKT sekaligus Presiden Tiongkok, Xi Jinping, menghadiri KTT PKT dan Partai Politik Dunia serta menyampaikan pidato utama di Beijing pada 6 Juli 2021. (Xinhua/Li Xiang)

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemimpin Cina Xi Jinping mengatakan pada Selasa Cina tidak akan membangun proyek pembangkit listrik tenaga batu bara baru di luar negeri, menggunakan pidatonya di Majelis Umum PBB untuk menambah janji menangani perubahan iklim.

    Xi Jinping tidak memberikan perincian, tetapi tergantung pada bagaimana kebijakan tersebut diterapkan, langkah tersebut dapat secara signifikan membatasi pembiayaan pembangkit listrik tenaga batu bara di negara berkembang.

    Cina telah berada di bawah tekanan diplomatik yang berat untuk mengakhiri pembiayaan batu baranya di luar negeri karena hal itu dapat mempermudah dunia untuk tetap berada di jalur untuk memenuhi tujuan perjanjian iklim Paris, untuk mengurangi emisi karbon.

    Pengumuman Xi Jinping mengikuti langkah serupa oleh Korea Selatan dan Jepang awal tahun ini, dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres dan utusan iklim AS John Kerry, telah mendesak Cina untuk mengikuti jejak tetangganya di Asia.

    "Cina akan meningkatkan dukungan untuk negara-negara berkembang lainnya dalam mengembangkan energi hijau dan rendah karbon, dan tidak akan membangun proyek pembangkit listrik tenaga batu bara baru di luar negeri," kata Xi Jinping dalam pidato videonya yang direkam sebelumnya pada pertemuan tahunan PBB, di mana dia menekankan niat damai Cina dalam hubungan internasional, dikutip dari Reuters, 22 September 2021.

    Kerry dengan cepat menyambut pengumuman Xi, menyebutnya sebagai "kontribusi besar" dan awal yang baik untuk upaya yang diperlukan untuk mencapai kesuksesan Konferensi Perubahan Iklim PBB COP26 di di Glasgow, Skotlandia, 31 Oktober-12 November.

    "Kami telah berbicara dengan Cina selama beberapa waktu tentang hal ini. Dan saya benar-benar senang mendengar bahwa Presiden Xi telah membuat keputusan penting ini," kata Kerry.

    Alok Sharma, ketua COP26, juga memuji pengumuman tersebut.

    "Jelas ada tulisan di dinding untuk tenaga batu bara. Saya menyambut baik komitmen Presiden Xi untuk berhenti membangun proyek batu bara baru di luar negeri - topik utama diskusi saya selama kunjungan saya ke Cina," katanya di Twitter.

    Sejumlah orang menunggu bus ditengah udara dingin yang tercemar polusi di Ulaanbaatar, Mongolia, 19 Januari 2017. Kualitas udara di Mongolia menjadi yang terburuk mengalahkan Cina, karena asap yang dikeluarkan dari cerobong pembakaran batu bara. [REUTERS/B. Rentsendorj

    Xi Jinping berbicara setelah Presiden AS Joe Biden memberikan pidato pertamanya di PBB. Biden memetakan era baru persaingan yang kuat tanpa Perang Dingin baru meskipun Cina berkuasa.

    Dalam pidato yang terukur, Xi Jinping tidak secara langsung menyebutkan persaingan sengit Cina dengan Amerika Serikat, di mana pemerintahan Biden telah menjadikan kebijakan tentang mitigasi perubahan iklim sebagai prioritas utama dan berusaha untuk bekerja sama dengan Beijing.

    Xi Jinping mengulangi janji dari tahun lalu bahwa Cina akan mencapai puncak emisi karbon dioksida sebelum 2030 dan netral karbon sebelum 2060.

    Beberapa ahli telah mengkritik target tersebut karena tidak cukup ambisius, meskipun itu memungkinkan Beijing untuk mengklaim landasan moral yang tinggi dalam masalah ini setelah AS saat itu. Presiden Donald Trump, yang menyebut perubahan iklim sebagai "tipuan", telah menarik diri dari perjanjian iklim Paris.

    Cina, penghasil gas rumah kaca terbesar di dunia, masih sangat bergantung pada batu bara untuk kebutuhan energi domestiknya.

    Salah satu langkah pertama Biden setelah menjabat pada Januari adalah untuk menegaskan kembali kepemimpinan AS tentang perubahan iklim dan mengembalikan Amerika Serikat ke perjanjian Paris.

    "Cina adalah yang terakhir yang bertahan. Jika tidak ada pendanaan publik untuk batu bara dari Cina, hanya ada sedikit atau tidak ada ekspansi batu bara global," kata Justin Guay, direktur strategi iklim global di Sunrise Project, sebuah kelompok yang mengadvokasi transisi global dari batu bara dan bahan bakar fosil.

    Guterres menyambut baik langkah Xi Jinping pada batu bara dan janji Biden untuk bekerja dengan Kongres AS untuk menggandakan dana pada tahun 2024 menjadi US$11,4 miliar (Rp162 triliun) per tahun untuk membantu negara-negara berkembang menangani perubahan iklim.

    Baca juga: LSM Jerman Gugat BMW dan Daimler karena Tidak Tetapkan Target Emisi Karbon

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ramai Tagar #PercumaLaporPolisi

    Kepolisian RI tengah dibanjiri kritik dari masyarakat dalam beberapa waktu terakhir. Bahkan, hingga ada tagar #PercumaLaporPolisi.