Lawan Junta Militer, Gerilyawan Myanmar Mulai Serang Puluhan Menara BTS

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pengunjuk rasa menggunakan senjata rakitan selama protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar 3 April 2021. REUTERS/Stringer

    Pengunjuk rasa menggunakan senjata rakitan selama protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar 3 April 2021. REUTERS/Stringer

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekitar 700.000 orang di Myanmar diperkirakan telah kehilangan akses internet setelah serangan terhadap menara BTS yang dijalankan oleh Mytel.

    Mytel, perusahaan yang sebagian dikendalikan militer, mengatakan puluhan menara telekomunikasinya, Base Transceiver Station atau disingkat BTS, rusak.

    Ledakan itu terjadi sejak Pemerintah Persatuan Nasional (NUG), sebuah pemerintahan bayangan yang dibentuk untuk melawan kudeta militer 1 Februari, mendeklarasikan perang rakyat melawan junta pekan lalu.

    Myanmar berada dalam kekacauan sejak pemerintahan Aung San Suu Kyi digulingkan, memicu kemarahan nasional, pemogokan, protes, dan munculnya milisi anti-junta.

    Terjadi peningkatan pertumpahan darah di beberapa daerah setelah NUG menyatakan pemberontakan dan meminta milisi baru, yang dikenal sebagai Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF), untuk menargetkan junta dan asetnya.

    "Penghancuran infrastruktur telekomunikasi telah merampas sarana untuk mengakses informasi, pendidikan, dan layanan penting di internet selama ratusan ribu," kata juru bicara Mytel, sebuah usaha antara tentara Myanmar dan Viettel, yang dimiliki oleh kementerian pertahanan Vietnam, dikutip dari Reuters, 18 September 2021.

    Sebagian besar serangan terjadi di daerah pedesaan dan lebih dari 80 menara BTS milik Mytel telah dihancurkan, dengan Pasukan Pertahanan Rakyat mengklaim bertanggung jawab di beberapa daerah, menurut sebuah laporan oleh surat kabar Myanmar Irrawaddy minggu ini.

    Seorang juru bicara militer Myanmar tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters, tetapi buletin militer yang diterbitkan pada 12 September mencantumkan 68 ledakan di menara telekomunikasi. Buletin tidak menyebut milik siapa menara BTS yang diserang dan menuduh "organisasi teroris NUG" mempromosikan kekerasan.

    Video di media sosial telah menunjukkan apa yang tampak seperti ledakan di menara BTS. Reuters tidak dapat segera mengonfirmasi dengan PDF apa pun apakah mereka telah melakukan serangan.

    Sebelumnya dalam konflik, militer Myanmar kadang-kadang juga menutup internet secara sepihak, terutama di kota-kota, dalam upaya untuk mengekang demonstrasi.

    Deklarasi pemberontakan muncul di tengah frustrasi oposisi karena kurangnya dukungan nyata dari seluruh dunia dalam menentang junta.

    "Sekarang orang telah menyadari bahwa kita harus berjalan sampai akhir terlepas dari bantuan internasional atau tidak," kata wakil menteri NUG Maw Htun Aung dalam pesan teks kepada Reuters.

    Namun, sementara NUG telah menerima rentetan dukungan di media sosial di Myanmar, masih belum jelas seberapa besar deklarasinya akan mengancam militer yang diperlengkapi dengan baik.

    "Saya akan memiliki harapan besar dalam revolusi kami jika semua PDF di seluruh negeri mengangkat senjata. Tapi untuk saat ini, mereka belum siap," kata seorang pendukung Angkatan Pertahanan Chinland berusia 27 tahun, yang didirikan di Chin, negara bagian Myanmar yang berbatasan dengan India.

    Baca juga: Perusahaan Telekomunikasi Norwegia Telenor Jual Unit Operasinya di Myanmar

    REUTERS | IRRAWADDY


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ramai Tagar #PercumaLaporPolisi

    Kepolisian RI tengah dibanjiri kritik dari masyarakat dalam beberapa waktu terakhir. Bahkan, hingga ada tagar #PercumaLaporPolisi.