Amerika Serikat dan Inggris Sepakat Bantu Australia Bangun Kapal Selam Nuklir

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kapal selam nuklir kelas Ohio mungkin merupakan sistem senjata paling merusak yang dibuat oleh umat manusia. Kapal selam yang memiliki panjang 170 meter dapat membawa dua puluh empat rudal balistik yang diluncurkan dari kapal selam, Trident II (SLBM) yang dapat ditembakkan dari bawah air untuk menyerang target lebih dari tujuh ribu mil jauhnya tergantung pada muatannya. Military.com

    Kapal selam nuklir kelas Ohio mungkin merupakan sistem senjata paling merusak yang dibuat oleh umat manusia. Kapal selam yang memiliki panjang 170 meter dapat membawa dua puluh empat rudal balistik yang diluncurkan dari kapal selam, Trident II (SLBM) yang dapat ditembakkan dari bawah air untuk menyerang target lebih dari tujuh ribu mil jauhnya tergantung pada muatannya. Military.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Amerika Serikat, Inggris dan Australia pada Rabu mengatakan mereka akan membangun kemitraan keamanan untuk Indo-Pasifik yang akan membantu Australia memperoleh kapal selam nuklir, untuk menandingi pengaruh China di kawasan itu.

    Di bawah kemitraan trilateral, yang diumumkan oleh Presiden Joe Biden, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan Perdana Menteri Australia Scott Morrison, Amerika Serikat dan Inggris akan memberi Australia teknologi dan kemampuan untuk mengerahkan kapal selam bertenaga nuklir.

    Dalam pengumuman virtual tiga arah dari masing-masing ibu kota mereka, para pemimpin menekankan Australia tidak akan mengerahkan senjata nuklir tetapi menggunakan sistem propulsi nuklir untuk kapal, untuk menjaga dari ancaman di masa depan.

    "Kita semua menyadari pentingnya memastikan perdamaian dan stabilitas di Indo-Pasifik dalam jangka panjang," kata Joe Biden, dikutip dari Reuters, 16 September 2021.

    "Kita harus mampu mengatasi lingkungan strategis saat ini di kawasan ini, dan bagaimana hal itu dapat berkembang karena masa depan masing-masing negara kita dan bahkan dunia bergantung pada Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka yang bertahan dan berkembang dalam beberapa dekade ke depan," ujar Biden.

    Scott Morrison mengatakan kapal selam nuklir akan dibangun di Adelaide di negara bagian Australia Selatan, bekerja sama erat dengan Amerika Serikat dan Inggris.

    "Kami akan terus memenuhi semua kewajiban non-proliferasi nuklir kami," katanya.

    Boris Johnson menyebutnya sebagai keputusan penting bagi Australia untuk mengakuisisi teknologi tersebut. Dia mengatakan itu akan membuat dunia lebih aman.

    Presiden AS Joe Biden menyampaikan pidato tentang Inisiatif Keamanan Nasional secara virtual dengan Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, di dalam East Room di Gedung Putih di Washington, AS, 15 September 2021. [REUTERS/Tom Brenner]

    Para pejabat AS mengatakan propulsi nuklir akan memungkinkan angkatan laut Australia untuk beroperasi lebih tenang, untuk waktu yang lebih lama, dan memberikan pencegahan di seluruh Indo-Pasifik.

    Para pejabat mengatakan kemitraan yang dijuluki AUKUS, juga akan melibatkan kerja sama di berbagai bidang termasuk kecerdasan buatan dan teknologi kuantum.

    Kemitraan itu mengakhiri kesepakatan 2016 dengan pembuat kapal Prancis, Naval Group, untuk membangun armada kapal selam baru senilai US$40 miliar (Rp569 triliun) untuk menggantikan kapal selam Collins yang berusia lebih dari dua dekade, kata juru bicara Scott Morrison kepada Reuters.

    Kesepakatan dengan Prancis untuk 12 kapal selam diesel, yang saat itu merupakan salah satu kesepakatan pertahanan paling menguntungkan di dunia, dilanda masalah dan penundaan karena persyaratan Canberra bahwa sebagian besar manufaktur dan komponen bersumber secara lokal.

    Australia pada Juni mengatakan sedang melakukan "perencanaan darurat" karena armada kapal selam kelas Collins mereka mendekati akhir masa pakainya.

    Kemampuan kapal selam nuklir di Australia akan memungkinkan negara itu untuk beroperasi pada tingkat militer yang jauh lebih tinggi, kata pejabat, menurut CNN. Kapal selam nuklir mampu bermanuver dengan kecepatan dan daya tahan yang lebih tinggi, dan lebih tersembunyi daripada kapal selam konvensional, yang harus lebih sering muncul ke permukaan.

    Joe Biden mengatakan pemerintah sekarang akan meluncurkan periode konsultasi 18 bulan, untuk menentukan setiap elemen program ini, mulai dari tenaga kerja, hingga persyaratan pelatihan, hingga jadwal produksi dan untuk memastikan kepatuhan penuh dengan komitmen non-proliferasi.

    Pakta tersebut seharusnya menjadi keuntungan bagi industri pertahanan AS dan di antara perusahaan-perusahaan yang dapat diuntungkan adalah General Dynamics Corp dan Huntington Ingalls Industries Inc.

    Bisnis Kapal Listrik General Dynamics melakukan banyak pekerjaan desain untuk kapal selam AS, tetapi subsistem penting seperti elektronik dan pembangkit listrik tenaga nuklir dibuat oleh BWX Technologies Inc.

    Inggris mengatakan program 18 bulan itu akan membahas perincian tentang negara dan perusahaan apa yang akan melakukan apa, dengan tujuan agar kapal selam pertama dikirimkan secepat mungkin.

    Para pejabat AS tidak memberikan kerangka waktu kapan Australia akan mengerahkan kapal selam bertenaga nuklir, atau berapa banyak yang akan dibangun. Mereka mengatakan bahwa karena Australia tidak memiliki infrastruktur nuklir, itu akan membutuhkan upaya berkelanjutan selama bertahun-tahun.

    Kapal induk Royal Navy, HMS Queen Elizabeth, ditarik oleh kapal tunda saat tiba di pangkalan Angkatan Laut Portsmouth, Inggris 16 Agustus 2017. [REUTERS / Peter Nicholls]

    Amerika dan sekutunya sedang mencari cara untuk melawan kekuatan dan pengaruh China yang semakin besar, khususnya pembangunan militernya, tekanan terhadap Taiwan dan pengerahan di Laut China Selatan yang diperebutkan.

    Ketiga pemimpin itu tidak menyebut China dan pejabat senior pemerintahan Biden yang memberi pengarahan kepada wartawan sebelum pengumuman mengatakan langkah itu tidak ditujukan untuk melawan China.

    Bagaimanapun Kedutaan Besar China di Washington bereaksi, dengan mengatakan bahwa negara-negara "tidak boleh membangun blok eksklusif yang menargetkan atau merugikan kepentingan pihak ketiga."

    "Secara khusus, mereka harus melepaskan mentalitas Perang Dingin dan prasangka ideologis mereka," katanya.

    James Clapper, mantan direktur intelijen nasional AS, mengatakan kepada CNN bahwa itu adalah langkah berani Australia mengingat ketergantungan ekonominya pada China. "Jelas China akan melihat ini sebagai provokatif," kata Clapper.

    Senator Republik Ben Sasse mengatakan perjanjian itu "mengirim pesan kekuatan yang jelas kepada pemimpin Xi Jinping."

    "Saya akan selalu memuji langkah-langkah konkret untuk melawan Beijing dan ini adalah salah satunya," katanya.

    Seorang pejabat AS mengatakan pengumuman itu adalah hasil dari beberapa bulan keterlibatan antara komando militer dan kepemimpinan politik masing-masing, di mana Inggris, yang baru-baru ini mengirim sebuah kapal induk ke Asia, telah mengindikasikan ingin berbuat lebih banyak di wilayah tersebut.

    "Apa yang kami dengar dalam semua percakapan itu adalah keinginan Inggris Raya untuk secara substansial meningkatkan permainannya di Indo-Pasifik," kata pejabat itu, mencatat hubungan historisnya dengan Asia.

    Pejabat AS mengatakan Washington telah berbagi teknologi propulsi nuklir hanya sekali sebelumnya, yakni dengan Inggris pada tahun 1958. "Teknologi ini sangat sensitif. Terus terang ini merupakan pengecualian terhadap kebijakan kami dalam banyak hal, saya tidak mengantisipasi bahwa ini akan dilakukan dalam keadaan lain di masa mendatang. Kami melihat ini sebagai satu kali saja," kata pejabat itu.

    Langkah itu diambil sebagai bagian dari konstelasi langkah yang lebih besar di kawasan itu, katanya, termasuk kemitraan bilateral yang lebih kuat dengan sekutu jangka panjang Jepang, Korea Selatan, Thailand dan Filipina, dan keterlibatan yang lebih kuat dengan mitra baru seperti India dan Vietnam.

    Pengumuman pertukaran teknologi kapal selam nuklir datang lebih dari seminggu sebelum Joe Biden menjadi tuan rumah pertemuan para pemimpin kelompok negara "Quad" (Australia, India, Jepang, dan Amerika Serikat) yang dilihat Washington sebagai sarana utama untuk melawan China.

    Baca juga: Ajakan Bertemu Tatap Muka Ditolak Xi Jingping? Ini Kata Joe Biden

    REUTERS | CNN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rachel Vennya Diduga Tak Menyelesaikan Masa Karantina Usai Pulang dari AS

    Rachel Vennya diduga tak menyelesaikan masa karantina yang semestinya ia lalui sepulang dari Amerika Serikat. Dugaan datang dari unggahan Instagram.