Dolar AS Langka, Bank Afghanistan Minta Kucuran Dana dari Taliban

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pria menghitung uang saat menunggu pelanggan di pasar pertukaran uang, menyusul pembukaan kembali bank dan pasar setelah Taliban mengambil alih di Kabul, Afghanistan, 4 September 2021. REUTERS/Stringer

    Seorang pria menghitung uang saat menunggu pelanggan di pasar pertukaran uang, menyusul pembukaan kembali bank dan pasar setelah Taliban mengambil alih di Kabul, Afghanistan, 4 September 2021. REUTERS/Stringer

    TEMPO.CO, Jakarta - Bank-bank Afghanistan kehabisan dolar AS dan terpaksa tutup kecuali pemerintah Taliban segera mengeluarkan dana tambahan, kata tiga orang yang mengetahui langsung masalah tersebut.

    Tekanan uang tunai mengancam untuk menjungkirbalikkan ekonomi negara yang sudah hancur, yang sebagian besar bergantung pada ratusan juta dolar AS yang dikirim oleh Amerika Serikat ke bank-bank di seluruh negeri melalui bank sentral di Kabul.

    Satu bulan sejak Taliban merebut ibu kota Kabul, para bankir khawatir dolar AS yang lebih sedikit dapat meningkatkan biaya makanan atau listrik dan mempersulit pembelian impor, menambah kesengsaraan bagi warga Afghanistan, menurut laporan Reuters, 15 September 2021.

    Meskipun krisis uang tunai telah berlangsung berminggu-minggu, bank-bank Afghanistan telah berulang kali mengungkap kekhawatiran mereka kepada pemerintah baru dan bank sentral, kata dua orang kepada Reuters.

    Bank telah mengurangi layanan dan memberlakukan batas pembayaran mingguan US$200 (Rp2,8 juta) di tengah kehabisan tabungan, dengan antrean panjang di luar cabang saat orang mencoba mendapatkan dolar AS.

    Terpincang-pincangnya bank sentral Afghanistan, yang cadangan devisanya dibekukan setelah Taliban mengambil alih, juga dapat menghambat upaya komunitas internasional untuk mendukung rakyat Afghanistan.

    Bank komersial telah mengajukan banding ke bank sentral Afghanistan dalam beberapa hari terakhir untuk mengucurkan pasokan dolar AS.

    Tetapi mereka belum mendapatkan jawaban atas permintaan mereka dan khawatir bahwa brankas pemerintah, di istana presiden dan kantor pusat bank sentral, sangat kosong sehingga mungkin tidak dalam posisi untuk membantu.

    "Kami hanya memiliki likuiditas pembayaran beberapa hari saja," kata salah satu orang yang mengetahui langsung masalah tersebut kepada Reuters. "Jika pemerintah tidak segera bereaksi, akan terjadi demonstrasi dan kekerasan."

    Dalam sebuah pernyataan di situs webnya pada hari Rabu, penjabat gubernur bank sentral mengatakan bank-bank masih stabil.

    "Bank-bank tersebut benar-benar aman," katanya, seraya menambahkan bahwa bank-bank komersial biasanya menyimpan 10% dari modal mereka sebagai uang tunai dan bahwa di Afghanistan, rata-rata, memegang 50% sebagai uang tunai.

    Namun, bank sentral mendesak warga Afghanistan untuk menggunakan mata uang lokal, Afghani. Bank sentral juga mengunggah foto uang tunai yang dikatakan sebagai bagian dari sitaan jutaan dolar AS dan emas batangan yang diambil dari mantan pejabat pemerintah.

    Puluhan warga Afghanistan mengantre memasuki bank di sebuah jalan di Kabul, Afghanistan, 4 September 2021. WANA (West Asia News Agency) via REUTERS

    Pejabat senior internasional yang mengawasi ekonomi Afghanistan, mengungkapkan gambaran yang lebih suram dalam laporan rahasia yang ditulis dalam beberapa hari terakhir dan dikirim ke lembaga bantuan.

    "Krisis likuiditas...telah mengganggu rantai pasokan dan menghentikan aliran uang dan barang," kata para pejabat dalam laporan yang dilihat oleh Reuters, memperingatkan ekonomi dapat menyusut sepertiga jika krisis perbankan ditangani secara keliru.

    "Banyak bisnis tidak mampu membayar pemasok, dan banyak pedagang tidak dapat melakukan pembayaran internasional untuk mengimpor makanan. LSM juga tidak mampu membayar gaji staf mereka," kata laporan itu.

    Namun, tidak jelas berapa banyak uang tunai yang harus dikeluarkan pemerintah. "Taliban mewarisi bank sentral dengan cadangan uang tunai USD dan AFN yang menipis," kata laporan itu.

    Beberapa bank terkejut ketika bank sentral tampaknya kekurangan dolar AS sekitar waktu jatuhnya Kabul, karena yang mereka ketahui bank sentral memiliki cadangan dolar AS yang besar di brankasnya, menurut tiga sumber yang berbicara kepada Reuters.

    Kecepatan kemenangan Taliban, yang dipercepat dengan penarikan terakhir pasukan asing dari Afghanistan, bahkan mengejutkan mereka dan membahayakan peluang transisi yang mulus.

    Ajmal Ahmadi, gubernur bank sentral Afghanistan sebelumnya yang melarikan diri dari negara itu, mengatakan sebelumnya bahwa hampir semua dana bank sentral sekitar US$10 miliar (Rp142,4 triliun) disimpan di luar negeri. Dia tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

    Kedutaan besar Rusia di Kabul mengatakan mantan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani melarikan diri dari negara itu dengan empat mobil dan sebuah helikopter penuh uang tunai, dan harus meninggalkan sejumlah uang karena tidak semuanya muat, kantor berita RIA melaporkan.

    Ashraf Ghani membantah membawa uang saat meninggalkan Afghanistan.

    Para donatur telah menjanjikan lebih dari US$ 1,1 miliar (Rp15,6 triliun) untuk membantu Afghanistan, di mana kemiskinan dan kelaparan telah meningkat sejak Taliban mengambil alih kekuasaan, dan bantuan asing telah mengering.

    Baca juga: Wanita Afghanistan Protes Aturan Taliban, Banjiri Medsos dengan Gaun Tradisional

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Persebaran Pengungsi di Indonesia Menurut UNHCR

    PBB mengucurkan dana untuk program respons sosial ekonomi inklusif untuk menghadapi Covid-19. UNHCR mendata persebaran penerima manfaat di Indonesia.