Pengadilan Khusus Den Haag Mulai Adili Komandan Tentara Pembebasan Kosovo

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan perwira KLA Salih Mustafa, yang dituduh melakukan pembunuhan, penyiksaan dan perlakuan kejam selama konflik Kosovo 1998-1999, muncul di hadapan pengadilan khusus yang dibentuk untuk mengadili kasus-kasus kejahatan perang yang diduga dilakukan oleh Tentara Pembebasan Kosovo (KLA), di Den Haag, Belanda, 15 September 2021. Robin van Lonkhuijsen/ANP/Pool via REUTERS

    Mantan perwira KLA Salih Mustafa, yang dituduh melakukan pembunuhan, penyiksaan dan perlakuan kejam selama konflik Kosovo 1998-1999, muncul di hadapan pengadilan khusus yang dibentuk untuk mengadili kasus-kasus kejahatan perang yang diduga dilakukan oleh Tentara Pembebasan Kosovo (KLA), di Den Haag, Belanda, 15 September 2021. Robin van Lonkhuijsen/ANP/Pool via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah pengadilan khusus di Den Haag yang menyelidiki tuduhan kejahatan perang yang dilakukan oleh pejuang pro-kemerdekaan Kosovo, Tentara Pembebasan Kosovo (KLA), membuka kasus pertamanya pada hari Rabu.

    Pengadilan Den Haag akan menyidang seorang komandan Kosovo yang dituduh menyiksa tahanan selama konflik 1998-1999 dengan Serbia.

    Pada awal persidangannya, Salih Mustafa, 50 tahun, mengaku tidak bersalah atas tuduhan kejahatan perang, membandingkan pengadilan dengan polisi rahasia Nazi.

    "Saya tidak bersalah atas tuduhan apa pun yang diajukan ke sini kepada saya oleh kantor Gestapo ini," kata Mustafa kepada hakim, dikutip dari Reuters, 15 September 2021.

    Kosovo Specialist Chambers, pengadilan khusus Kosovo yang dibentuk di Belanda dan dikelola oleh hakim dan pengacara internasional, didirikan pada tahun 2015 untuk menangani kasus-kasus di bawah hukum Kosovo terhadap pejuang Tentara Pembebasan Kosovo. Pengadilan ini terpisah dari pengadilan PBB, yang juga berlokasi di Den Haag dan mengadili pejabat Serbia atas kejahatan yang dilakukan dalam konflik yang sama.

    Presiden Kosovo, Hashim Thaci [REUTERS]

    Tersangka paling terkenal di pengadilan Kosovo adalah mantan Presiden Kosovo Hashim Thaci, yang menyerahkan diri pada tahun lalu untuk menghadapi tuduhan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan.

    Dalam kasus pertama pengadilan, Mustafa menghadapi tuduhan pembunuhan, dituduh menjalankan unit penjara di mana narapidana menjadi sasaran pemukulan dan penyiksaan setiap hari. Jaksa menjelaskan bahwa dalam kasus Mustafa korbannya juga merupakan orang-orang Albania Kosovo.

    "Pemimpin tertentu KLA, termasuk Tuan Mustafa, menggunakan kekuatan mereka untuk mengorbankan dan melakukan tindakan brutal sesama Kosovo Albania, termasuk individu yang kejahatannya hanya memiliki pandangan politik yang berbeda dari KLA dan para pemimpinnya," kata jaksa Jack Smith.

    Jaksa penuntut Cezary Michalczuk dan Jack Smith saat memulai persidangan mantan perwira KLA Salih Mustafa, yang dituduh melakukan pembunuhan, penyiksaan dan perlakuan kejam selama konflik Kosovo 1998-1999, di hadapan pengadilan khusus yang dibentuk untuk mendengarkan kasus-kasus kejahatan perang yang diduga dilakukan oleh Kosovo Liberation Army (KLA), di Den Haag, Belanda, 15 September 2021. [Robin van Lonkhuijsen/ANP/Pool via REUTERS]

    Dakwaan Mustafa mengatakan dia secara pribadi mengambil bagian dalam beberapa pemukulan dan penyiksaan terhadap setidaknya enam tahanan dan hadir di sana ketika seorang narapidana terluka parah sehingga dia kemudian meninggal.

    Setelah mendengarkan pernyataan pembukaan penuntutan Mustafa, yang mengenakan perlengkapan atletik merah dan hitam dan sesekali memainkan pena, tidak kembali ke pengadilan untuk mendengarkan pernyataan pembukaan pengacara bagi para korban.

    Hakim mengizinkan Salih Mustafa untuk absen dari persidangan selama sisa hari itu, menambahkan bahwa kepentingannya akan diwakili oleh pengacaranya.

    Lebih dari 13.000 orang diyakini tewas selama perang Kosovo 1998-1999, ketika provinsi selatan itu masih menjadi bagian dari Serbia di bawah pemerintahan mendiang Presiden Yugoslavia Slobodan Milosevic. Pertempuran berakhir setelah serangan udara NATO terhadap pasukan Milosevic, dan Kosovo sekarang menjadi negara merdeka.

    Pejuang Tentara Pembebasan Kosovo dianggap pahlawan oleh banyak orang di Kosovo, dan penentang pengadilan menganggap tidak adil jika mereka diadili Pengadilan Khusus , dengan alasan bahwa Serbia tidak melakukan upaya serupa untuk membawa komandannya sendiri ke pengadilan.

    Baca juga: Kuburan Massal Korban Perang Kosovo Kembali Ditemukan

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.