Andersson Difavoritkan Jadi PM, Swedia Bakal Punya Pemimpin Perempuan Pertama?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Keuangan Swedia Magdalena Andersson berbicara di Stockholm, Swedia, 18 Januari 2021.[Henrik Montgomery/TT News Agency/via REUTERS]

    Menteri Keuangan Swedia Magdalena Andersson berbicara di Stockholm, Swedia, 18 Januari 2021.[Henrik Montgomery/TT News Agency/via REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Magdalena Andersson difavoritkan untuk menjadi perdana menteri Swedia ketika koleganya dari Partai Sosial Demokrat Stefan Lofven mengundurkan diri pada November.

    Namun Magdalena Andersson, yang saat ini menjabat menteri keuangan, menghadapi tantangan besar jika dia ingin mempertahankan jabatan perdana menteri lebih lama dari beberapa bulan.

    Jika Andersson terpilih untuk memimpin partainya pada November, dia kemungkinan akan menjadi perdana menteri perempuan pertama Swedia, 40 tahun setelah tetangganya Norwegia punya pemimpin perempuan pertama, dan lebih dari 60 tahun di belakang Sri Lanka, yang merupakan negara pertama yang memiliki pemimpin perempuan.

    Tetapi mempertahankan kekuasaan perdana menteri Swedia dalam kondisi saat ini terbilang sukar. Sebuah parlemen yang terpecah dapat menghabiskan anggaran, sementara jajak pendapat menunjukkan blok kiri-tengah tertinggal dari oposisi menjelang pemilihan umum pada September tahun depan.

    Tantangan kebijakan yang dihadapi Andersson jika terpilih, termasuk menghentikan kekerasan geng yang mengakar dan memperlengkapi kembali ekonomi untuk memerangi perubahan iklim, menurut Reuters, 15 September 2021.

    "Ini adalah situasi yang menantang," kata Nick Aylott, profesor ilmu politik di Universitas Sodertorn. "Tapi tidak putus asa."

    Rintangan pertama bagi ekonom dan bos agen pajak berusia 54 tahun itu adalah mendapatkan anggukan dari parlemen.

    Dalam beberapa dekade terakhir, Sosial Demokrat mendominasi politik. Tetapi dukungan kiri-tengah telah surut di seluruh Eropa, sementara di dalam negeri ada kebangkitan Partai Demokrat Swedia yang populis dan anti-imigrasi.

    Andersson akan membutuhkan dukungan dari mantan komunis Partai Kiri dan Partai Tengah, anggota pemerintahan berhaluan kanan pada 2006-2014, serta mitra koalisi Partai Hijau saat ini.

    Partai-partai itu juga harus mendukung anggaran musim gugur di bulan Desember.

    Stefan Lofven, Perdana Menteri Swedia. Sumber: TT News Agency - Reuters/aljazeera.com

    Andersson, yang kemungkinan akan melanjutkan visi Lofven tentang kebijakan sosial dan ekonomi tengah jalan, telah menguraikan rencana pengeluaran yang moderat dan pemotongan pajak penghasilan untuk tahun 2022.

    Tetapi menyenangkan semua orang akan sulit dan potensi pemilihan dini tidak dapat dikesampingkan.

    "Saya pikir kita akan melihat gaya kepemimpinan yang sangat berbeda," kata Annika Strandhall, Menteri Jaminan Sosial di pemerintahan Stefan Lofven hingga 2019.

    "Dia tahu bagaimana berkompromi...tapi dia akan jauh lebih tegas."

    Lofven, yang dikenal sebagai negosiator dan pembuat kesepakatan yang terampil, baru saja berhasil menjaga agar para pendukung parlemennya tetap sejalan selama tujuh tahun masa jabatannya. Andersson, seorang perenang elit di masa mudanya, secara luas dipandang sebagai orang yang sulit berkompromi.

    "Jika dia berpikir dia benar dan orang lain salah - yang pada prinsipnya selalu demikian - dia sangat tegas tentang hal itu," kata mantan juru bicara ekonomi Partai Tengah Emil Kallstrom kepada televisi Swedia.

    Jika Andersson berhasil melewati musim dingin, pemilu 2022 yang sulit akan menanti.

    Swedia telah pulih dari pandemi lebih cepat daripada banyak negara di Eropa, tetapi kekerasan geng dan kekhawatiran tentang imigrasi telah memperkuat sayap kanan.

    Lofven, mantan juru las dan negosiator serikat pekerja yang dibesarkan di panti asuhan, memiliki hubungan yang sama dengan para pemilih. Andersson, lulusan salah satu universitas top Swedia yang menghabiskan waktu di Harvard, yang dianggap lebih ke sosok teknokrat.

    Pandemi tetap menjadi ancaman dan Andersson harus memetakan bagaimana mencapai tujuan Swedia untuk mencapai nol emisi bersih pada tahun 2045, sambil meningkatkan lapangan kerja dan kesejahteraan.

    Tugas besarnya, terutama bagaimana menghijaukan ekonomi industri Swedia, masih bisa menjadi kartu truf Andersson.

    "Ini tentang membangun kembali masyarakat...tentang pekerjaan baru dan kesetaraan. Ini tentang hal-hal yang sangat dikuasai oleh Sosial Demokrat," kata mantan PM Swedia dari Sosial Demokrat Goran Persson selama pertemuan meja bundar pada awal September.

    Baca juga: Penjualan Buku di Swedia Melonjak Selama Pandemi

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kue Bulan dalam Festival Tengah Musim Gugur atau Mooncake Festival

    Festival Tengah Musim Gugur disebut juga sebagai Festival Kue Bulan atau Mooncake Festival. Simak lima fakta unik tentang kue bulan...