Wajib Vaksin Joe Biden Ditentang Gubernur dari Partai Republik

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Joe Biden berbicara dengan warga saat ia mengunjungi lokasi terdampak Badai Ida di LaPlace, Louisiana, AS 3 September 2021. REUTERS/Jonathan Ernst

    Presiden AS Joe Biden berbicara dengan warga saat ia mengunjungi lokasi terdampak Badai Ida di LaPlace, Louisiana, AS 3 September 2021. REUTERS/Jonathan Ernst

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Joe Biden mewajibkan vaksinasi Covid-19 kepada pegawai federal dan karyawan perusahaan besar karena tingginya penularan virus corona di Amerika Serikat.

    Namun upaya pemerintah pusat ini mendapat tantangan dari sejumlah negara bagian yang dipimpin gubernur dari Partai Republik. Dari 50 negara bagian, 27 di antaranya dipimpin gubernur dari Partai Republik.

    Biden tampaknya tidak akan mundur dan bersumpah menggunakan kekuatan eksekutif untuk menghindari penentangan mereka terhadap persyaratan masker dan vaksin dalam upayanya mengendalikan pandemi.

    Setelah Biden pekan lalu meluncurkan sejumlah langkah dan aturan baru untuk memaksa pekerja dan pegawai federal divaksinasi Covid-19, beberapa gubernur GOP atau Gran Old Party sebutan untuk Partai Republik bersumpah untuk melawan mandat di pengadilan atau dengan perintah mereka sendiri.

    Di antara tokoh Republik yang bersuara lantang adalah Gubernur Texas Greg Abbott dan Gubernur Florida Ron DeSantis. Namun Gedung Putih yakin mendapat dukungan publik dalam masalah ini.

    “Saya pikir [Biden] telah memainkan ini dengan tepat,” kata Jesse Lee, penasihat senior untuk komunikasi di lembaga pemikir progresif Center for American Progress, seperti dikutip The Hill, Selasa, 14 September 2021.

     “Saya pikir dia dan orang-orang Amerika sebenarnya telah selaras bahwa itu adalah hal yang benar untuk dilakukan untuk mendorong orang secara positif untuk mendapatkan vaksinasi sampai Anda tidak dapat menjangkau banyak orang dengan cara itu. Maka Anda harus mengambil tindakan yang lebih keras. ”

    Biden pada hari Kamis mengumumkan strategi enam bagian yang mencakup aturan darurat Departemen Tenaga Kerja yang mewajibkan semua pengusaha swasta dengan 100 atau lebih pekerja untuk mengamanatkan vaksin atau pengujian mingguan untuk pekerja mereka.

    Ia juga memerintahkan pegawai federal untuk divaksinasi dalam 75 hari ke depan, dengan pengecualian karena alasan agama dan medis.

    Presiden dengan nada jengkel mengumumkan langkah-langkah baru, dengan alasan seperempat orang Amerika yang memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan menyebabkan sebagian besar individu yang divaksinasi dalam bahaya.

    Pejabat Gedung Putih pada hari Senin menunjuk jajak pendapat publik yang tampaknya memvalidasi argumen Biden.

    Jajak pendapat Politico-Morning Consult yang dirilis Senin menemukan 58 persen responden mendukung mandat vaksinasi Covid-19 atau pengujian mingguan untuk perusahaan dengan lebih dari 100 karyawan.

    Berikutnya: Wajib vaksinasi diancam denda di Florida


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.