Ratusan Ribu Orang Kembali Berpawai Menuntut Kemerdekaan Catalonia dari Spanyol

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Orang-orang mengangkat Esteladas (bendera separatis Catalan) selama Hari Nasional Catalonia, yang disebut 'La Diada', di Barcelona, Spanyol, 11 September 2021. [REUTERS/Albert Gea]

    Orang-orang mengangkat Esteladas (bendera separatis Catalan) selama Hari Nasional Catalonia, yang disebut 'La Diada', di Barcelona, Spanyol, 11 September 2021. [REUTERS/Albert Gea]

    TEMPO.CO, Jakarta - Ribuan orang Catalan kembali berdemonstrasi di Barcelona pada hari Sabtu menyerukan kemerdekaan Catalonia dari Spanyol.

    Pawai yang diselenggarakan oleh akar rumput Assemblea Nacional Catalana ANC adalah yang pertama sejak pemerintah Spanyol memberi amnesti kepada sembilan pemimpin separatis Catalan yang telah dipenjara karena peran mereka dalam upaya kemerdekaan yang gagal pada 2017, yang merupakan krisis politik terbesar Spanyol dalam beberapa dekade.

    Sebagian besar pengunjuk rasa mengenakan penutup wajah. Polisi mengatakan sekitar 108.000 orang ambil bagian sementara ANC mengatakan peserta mendekati angka 400.000, dikutip dari Reuters, 12 September 2021.

    Angka itu lebih rendah dari pada 2019, ketika sekitar 600.000 pro-kemerdekaan berunjuk rasa, dan tahun lalu, ketika hanya protes statis kecil yang diselenggarakan untuk mematuhi pembatasan Covid-19.

    Beberapa dari sembilan politisi dan aktivis separatis yang diampuni menghadiri protes hari Sabtu. Pawai 11 September ini sekaligus menandai La Diada, peringatan jatuhnya Barcelona ke tangan pasukan Spanyol pada tahun 1714, dan telah menjadi hari peringatan oleh demonstrasi separatis dalam sepuluh tahun terakhir.

    "Untuk pertama kalinya dalam empat tahun, sembilan orang yang sangat istimewa telah berpartisipasi di La Diada lagi. Para tapol kembali ke jalanan," kata ketua ANC Elisenda Paluzie.

    Aktivis budaya Jordi Cuixart, yang termasuk di antara mereka yang dipenjara, mendesak massa untuk terus berjuang demi kemerdekaan.

    "Mereka yang meminta kami untuk membalik halaman dan tidak ingin kami berjuang untuk penentuan nasib sendiri...Apa rencana Spanyol untuk Catalonia? Tidak ada. Hanya represi dan represi lagi," katanya.

    Protes terjadi pada saat ketegangan yang lebih rendah antara Barcelona dan Madrid dibandingkan tahun-tahun sebelumnya karena pemerintah pusat dan daerah mendukung dialog meskipun pandangan mereka menentang kemerdekaan.

    Pemerintah pusat Spanyol dan daerah diperkirakan akan bertemu minggu depan di Barcelona untuk melanjutkan pembicaraan tentang konflik politik Catalonia, yang telah ditangguhkan sejak Februari 2020.

    Baca juga: Rapper Dipenjara karena Hina Raja Spanyol, Barcelona Diguncang Kerusuhan

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.