Joe Biden Perintahkan Dokumen Rahasia Serangan 9/11 Dirilis ke Publik

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Joe Biden memberikan sambutan saat ia mengunjungi lokasi terdampak Badai Ida di LaPlace, Louisiana, AS 3 September 2021. REUTERS/Jonathan Ernst

    Presiden AS Joe Biden memberikan sambutan saat ia mengunjungi lokasi terdampak Badai Ida di LaPlace, Louisiana, AS 3 September 2021. REUTERS/Jonathan Ernst

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Amerika Serikat Joe Biden memerintahkan deklasifikasi dokumen rahasia penyerangan teroris 9/11 dalam waktu enam bulan ke depan. Biden saat ini menanggapi tekanan dari 3.000 keluarga korban tragedi 11 September 2001 tersebut.

    Keluarga korban telah lama berargumen bahwa dokumen rahasia mungkin berisi bukti bahwa pemerintah Arab Saudi. Sekutu dekat AS itu disebut memiliki hubungan dengan para pembajak yang menabrakan pesawat ke gedung World Trade Center dan Pentagon.

    "Hari ini, saya menandatangani perintah eksekutif yang mengarahkan Departemen Kehakiman dan lembaga terkait lainnya untuk mengawasi peninjauan deklasifikasi dokumen terkait penyelidikan Biro Investigasi Federal pada 11 September," kata Biden dalam sebuah pernyataan.

    Joe Biden melanjutkan, deklasifikasi dilakukan selama enam bulan mendatang. "Kita tidak boleh melupakan rasa sakit keluarga dan orang-orang terkasih dari 2.977 korban tak berdosa yang tewas dalam serangan teroris di Amerika yang terburuk dalam sejarah," kata Biden.

    Pembukaan dokumen ke publik dilakukan menjelang peringatan 20 tahun serangan tersebut. Serangan mendorong presiden AS saat itu George W. Bush memerintahkan invasi ke Afghanistan, tempat Taliban melindungi pemimpin Al-Qaeda.

    Joe Biden telah menarik pasukan AS terakhir dari Afghanistan minggu ini, menyelesaikan evakuasi dramatis dari bandara Kabul. Evakuasi dilakukan setelah Taliban mengalahkan pemerintah yang didukung AS dan kembali berkuasa.

    Permintaan untuk merilis dokumen berasal dari keluarga korban yang ingin menuntut Arab Saudi atas dugaan keterlibatan dalam serangan mengerikan itu. Keluarga telah lama menyatakan frustrasi dengan dokumen yang dilarang diketahui publik.

    Komisi 9/11 resmi, yang dibentuk oleh Kongres mengatakan tidak ada bukti bahwa pemerintah Arab Saudi sebagai lembaga atau pejabat senior Saudi secara individual mendanai Al-Qaeda.

    Ungkapan itu telah ditafsirkan oleh beberapa orang bahwa ada tokoh Arab Saudi yang mungkin berperan dalam serangan terorisme.

    Beberapa investigasi masih dianggap terlalu sensitif untuk dirilis.

    Dalam perintah eksekutif dalam proses deklasifikasi, Biden menyatakan peristiwa 9/11 pada 20 tahun lalu itu menyangkut momen tragis yang terus bergema dalam sejarah Amerika.

    "Penting untuk memastikan bahwa Pemerintah Amerika Serikat memaksimalkan transparansi kecuali jika alasan yang paling kuat menyatakan sebaliknya," katanya.

    Baca: Keluarga Korban Teror 9/11 Curigai FBI Hilangkan Bukti Keterlibatan Saudi

    NDTV


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.