Selandia Baru Catat Kematian Pertama Akibat Efek Samping Vaksin Pfizer

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah botol berlabel vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech pada 19 Maret 2021. Perkiraan laba bersih yang diraup oleh BioNTech pada Q2 naik menjadi 2,8 miliar euro berkat penjualan vaksin COVID-19 buatannya. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration//File Photo

    Sebuah botol berlabel vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech pada 19 Maret 2021. Perkiraan laba bersih yang diraup oleh BioNTech pada Q2 naik menjadi 2,8 miliar euro berkat penjualan vaksin COVID-19 buatannya. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration//File Photo

    TEMPO.CO, Jakarta - Selandia Baru melaporkan kematian pertama yang tercatat terkait dengan vaksin Pfizer, kata kementerian kesehatannya pada Senin, setelah seorang perempuan menderita efek samping langka yang menyebabkan peradangan otot jantung.

    Laporan itu muncul saat Selandia Baru memerangi wabah varian Delta setelah hampir enam bulan bebas virus. Kasus ini sedang ditinjau oleh panel independen yang memantau keamanan vaksin.

    "Ini adalah kasus pertama di Selandia Baru di mana kematian pada hari-hari setelah vaksinasi dikaitkan dengan vaksin Pfizer COVID-19," kata Kementerian Kesehatan Selandia Baru, dikutip dari Reuters, 30 Agustus 2021. Kementerian tidak merinci usia perempuan tersebut.

    Panel pemantau vaksin Selandia Baru, Covid-19 Vaccine Independent Safety Monitoring Board (CV-ISMB), mengaitkan kematian itu dengan miokarditis, efek samping vaksin Pfizer yang langka namun diketahui, kata kementerian. Koroner masih perlu memutuskan kasus dan penyebab kematiannya, Stuff melaporkan.

    Miokarditis adalah peradangan pada otot jantung yang dapat membatasi kemampuan organ untuk memompa darah dan dapat menyebabkan perubahan ritme detak jantung.

    Pfizer mengatakan pihaknya menyadari mungkin ada laporan miokarditis yang jarang terjadi setelah vaksinasi, tetapi efek samping seperti itu sangat jarang.

    "Pfizer menanggapi kejadian buruk yang berpotensi terkait dengan vaksin kami dengan sangat serius," kata Pfizer kepada Reuters.

    "Kami memantau dengan cermat semua peristiwa semacam itu dan mengumpulkan informasi yang relevan untuk dibagikan dengan otoritas pengawas obat di seluruh dunia."

    Suasana Lambton Quay yang tampak sepi di hari pertama pemberlakuan lockdown, di Wellington, Selandia Baru, 18 Agustus 2021. Kebijakan lockdown level 4 ini diberlakukan selama tiga hari hingga 20 Agustus mendatang. REUTERS/Praveen Menon

    Kementerian kesehatan Selandia Baru mengatakan masalah medis lainnya pada saat yang sama dapat mempengaruhi hasil setelah vaksinasi.

    Tetapi manfaat vaksin melebihi risiko dari efek samping vaksin Covid-19, kata kementerian.

    "Manfaat vaksinasi dengan vaksin Pfizer COVID-19 terus jauh lebih besar daripada risiko infeksi COVID-19 dan efek samping vaksin, termasuk miokarditis."

    Pengawas obat di Amerika Serikat, Uni Eropa dan Organisasi Kesehatan Dunia, telah mengatakan bahwa vaksin mRNA oleh Pfizer dan mitranya BioNTech dan oleh Moderna, memiliki hubungan dengan kasus peradangan otot jantung yang langka atau lapisan di sekitar jantung, tetapi manfaatnya lebih besar daripada risikonya.

    Kasus-kasus tersebut, yang mempengaruhi terutama pria yang lebih muda, cenderung ringan dan dapat diobati tetapi dapat menyebabkan penyakit serius, kata WHO.

    Regulator obat UE mengatakan pada 9 Juli, lima orang telah meninggal karena efek samping setelah menerima salah satu dari dua vaksin mRNA di European Economic Area, semuanya berusia lanjut atau memiliki penyakit lain. Lebih dari 200 juta dosis mRNA telah diberikan di wilayah tersebut.

    Selandia Baru untuk sementara telah menyetujui penggunaan vaksin Pfizer/BioNTech, Janssen, dan AstraZeneca, tetapi hanya vaksin yang diproduksi oleh Pfizer yang telah disetujui untuk diluncurkan ke publik. Lebih dari 3,3 juta dosis vaksin Pfizer telah didistribusikan di Selandia Baru, menurut Stuff.

    53 kasus baru pada Senin menjadikan penghitungan infeksi Selandia Baru dalam wabah saat ini menjadi 562 kasus, di tengah lockdown nasional yang diberlakukan bulan ini untuk membatasi penyebaran varian Delta.

    Baca juga: Jacinda Ardern Lockdown Selandia Baru Hanya karena Satu Kasus Covid-19

    REUTERS | STUFF


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.