Teror ISIS Hantui Afghanistan, AS dan Sekutunya Ingatkan Jauhi Bandara Kabul

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pentagon mengirimkan tiga helikopter Angkatan Darat AS, CH-47 Chinook untuk membantu misi penyelamatan di Afghanistan. Helikopter CH-47 Chinook dikenal sebagai kendaraan angkut berat yang dapat digunakan untuk mengangkut pasukan, persediaan logistik, amunisi, dan kebutuhan kargo lainnya. Foto: Boeing

    Pentagon mengirimkan tiga helikopter Angkatan Darat AS, CH-47 Chinook untuk membantu misi penyelamatan di Afghanistan. Helikopter CH-47 Chinook dikenal sebagai kendaraan angkut berat yang dapat digunakan untuk mengangkut pasukan, persediaan logistik, amunisi, dan kebutuhan kargo lainnya. Foto: Boeing

    TEMPO.CO, Jakarta -

    Amerika Serikat dan sekutunya memperingatkan orang-orang untuk menjauh dari Bandara Kabul, Afghanistan, Kamis, 25 Agustus 2021. Peringatan diberikan di tengah ancaman serangan teror kelompok ISIS saat pasukan AS dan negara-negara barat lainnya bergegas mengevakuasi sebanyak mungkin warga Afghanistan sebelum batas waktu 31 Agustus.

    AS berada dalam tekanan untuk segera menyelesaikan evakuasi ribuan orang asing dan warga Afghanistan yang membantu dalam perang melawan Taliban selama 20 tahun terakhir. Batas waktu penarikan adalah 31 Agustus 2021 atau pekan depan.

    Dalam peringatan yang dikeluarkan pada Rabu malam, Kedutaan Besar Amerika Serikat di Kabul menyarankan warga negaranya tak bepergian ke bandara karena ancaman teror ISIS. Kedutaan menyatakan mereka yang sudah berada di gerbang bandara harus segera pergi, dengan alasan ancaman keamanan.

    Inggris mengeluarkan imbauan serupa, dengan meminta orang-orang di sekitar bandara pindah ke lokasi yang dianggap aman. "Ada ancaman serangan teroris", menurut pernyataan dari Kantor Luar Negeri Inggris.

    Australia juga mendesak warganya dan mereka yang memiliki visa untuk meninggalkan daerah itu. Australia memperingatkan ancaman serangan teroris yang sangat tinggi di bandara.

    Peringatan diterbitkan akibat kacaunya keamanan di Kabul dan bandara. Warga negara asing dan warga Afghanistan berbondong-bondong meninggalkan negara itu setelah Taliban menguasai Afghanistan sejak 15 Agustus 2021.

    "Sangat mudah pengebom bunuh diri melakukan serangan di tengah kerumunan orang-orang meski sudah ada peringatan berulang kali," kata Ahmedullah Rafiqzai, seorang pejabat Afghanistan yang bekerja di Direktorat Penerbangan Sipil di Bandara Kabul seperti dikutip dari kepada Reuters.

    "Tetapi orang-orang tidak mau pindah. Mereka bertekad meninggalkan negara ini dan tidak takut mati, semua orang mempertaruhkan hidup mereka."

    Baca: Dua Pengungsi Asal Afghanistan Dipulangkan dari Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.