Peneliti Thailand Buat Mesin Robot untuk Ekstraksi Dosis Vaksin Covid-19

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mesin robot ekstraksi vaksin Covid-19 bernama AutoVacc, yang dirancang oleh Pusat Penelitian Teknik Biomedis Universitas Chulalongkorn untuk mengekstrak dosis ekstra dari botol vaksin AstraZeneca, terlihat di Bangkok, Thailand 23 Agustus 2021. Gambar diambil 23 Agustus 2021. REUTERS/Juarawee Kittisilpa

    Mesin robot ekstraksi vaksin Covid-19 bernama AutoVacc, yang dirancang oleh Pusat Penelitian Teknik Biomedis Universitas Chulalongkorn untuk mengekstrak dosis ekstra dari botol vaksin AstraZeneca, terlihat di Bangkok, Thailand 23 Agustus 2021. Gambar diambil 23 Agustus 2021. REUTERS/Juarawee Kittisilpa

    TEMPO.CO, Jakarta - Para peneliti Thailand telah mengembangkan mesin robot untuk mengeluarkan dosis vaksin Covid-19 secara lebih efisien dan mengoptimalkan pasokan yang lebih rendah dari perkiraan.

    Menggunakan lengan robot, sistem "AutoVacc" dapat mengekstraksi 12 dosis vaksin AstraZeneca dalam empat menit dari botol, menurut para peneliti di Universitas Chulalongkorn, yang membuat mesin yang telah digunakan di pusat vaksinasi universitas tersebut sejak Senin.

    Kecepatan itu naik 20% dari 10 dosis standar yang diambil secara manual, kata mereka. Mesin robot hanya bekerja pada botol multi-dosis AstraZeneca saat ini dan label menunjukkan setiap botol dapat menyediakan 10 hingga 11 dosis.

    "Mesin menjamin dengan akurasi bahwa kita dapat memperoleh tambahan 20% dari setiap botol vaksin - dari 10 hingga 12 dosis," kata Juthamas Ratanavaraporn, peneliti utama tim di Pusat Penelitian Teknik Biomedis Universitas Chulalongkorn, dikutip dari Reuters, 25 Agustus 2021.

    "Tambahan 20% yang kami dapatkan berarti jika kami memiliki AstraZeneca untuk 1 juta orang, mesin ini dapat menambah jumlah dosis menjadi 1,2 juta orang," kata Juthamas.

    Ketika beberapa petugas kesehatan menggunakan jarum suntik Low Dead Space Syringes (LDSS) yang bertujuan untuk mengurangi pemborosan dapat mengambil hingga 12 dosis per botol vaksin, itu membutuhkan tenaga dan keterampilan tingkat tinggi, katanya.

    "Ini bisa menguras banyak tenaga tenaga kesehatan. Mereka harus melakukannya setiap hari selama berbulan-bulan," kata Juthamas.

    Thailand telah mengendalikan sebagian besar Covid-19 untuk sebagian besar pandemi, tetapi varian Delta yang lebih ganas telah membuat kasus dan kematian melonjak sejak April, meningkatkan tekanan pada pihak berwenang untuk meningkatkan kecepatan vaksinasi.

    Sejauh ini, sekitar 9% dari populasi Thailand lebih dari 66 juta telah divaksinasi lengkap, dengan peluncuran terhambat oleh pasokan vaksin yang lebih rendah dari yang diantisipasi.

    Tim peneliti mengatakan mereka harus dapat memproduksi 20 unit AutoVacc lebih banyak dalam tiga atau empat bulan, tetapi dana dan dukungan pemerintah akan dibutuhkan untuk memperluas di seluruh negeri.

    Mesin prototipe berharga 2,5 juta baht (Rp1,1 miliar), termasuk bahan lain seperti jarum suntik, kata Juthamas, menambahkan bahwa sementara mereka terbuka untuk peluang ekspor.

    Mereka juga berencana membuat mesin serupa untuk digunakan dengan vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna, katanya.

    Juthamas mengatakan robot itu bertujuan untuk menghilangkan beban tenaga kesehatan. Thailand telah melaporkan sekitar 1,1 juta infeksi Covid-19 dan total 10.085 kematian, mendorong sebagian sistem kesehatan berada di bawah tekanan.

    Baca juga: Thailand Uji Klinis Vaksin Covid-19 Semprotan Hidung Akhir Tahun Ini

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.