Warga Afghanistan Berjuang Bertahan Hidup dari Krisis Setelah Kejatuhan Kabul

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Orang-orang berkumpul di luar bandara bereaksi terhadap tembakan, di Kabul, Afganistan 18 Agustus 2021 dalam gambar yang diambil dari video.[ASVAKA NEWS via REUTERS]

    Orang-orang berkumpul di luar bandara bereaksi terhadap tembakan, di Kabul, Afganistan 18 Agustus 2021 dalam gambar yang diambil dari video.[ASVAKA NEWS via REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seminggu setelah Taliban menguasai Kabul, semakin banyak orang di ibu kota Afghanistan berjuang memenuhi kebutuhan sehari-hari ketika krisis lapangan pekerjaan, bank masih tutup, dan harga makanan melonjak.

    Ribuan orang yang berkerumun di luar pintu masuk bandara dan berebut keluar dari Kabul, telah memberikan gambaran paling jelas tentang kekacauan di kota itu sejak pemerintah yang didukung Barat runtuh.

    Namun seiring berlalunya hari, kekhawatiran sehari-hari tentang makanan dan sewa, menambah ketidakpastian di negara yang ekonominya rapuh setelah dukungan internasional hilang.

    "Saya benar-benar bingung, saya tidak tahu apa yang harus saya pikirkan terlebih dahulu, keselamatan dan kelangsungan hidup saya atau memberi makan anak-anak dan keluarga saya," kata seorang mantan polisi yang sekarang bersembunyi, dan kehilangan gaji US$260 (Rp3,7 juta) sebulan yang digunakan untuk menafkahi istri dan keempat anaknya.

    Seperti banyak pegawai pemerintah tingkat bawah, yang sering pergi lama tanpa dibayar, selama dua bulan terakhir dia bahkan tidak menerimanya.

    "Saya tinggal di apartemen sewaan, saya belum membayar pemiliknya selama tiga bulan terakhir," katanya, dikutip dari Reuters, 23 Agustus 2021.

    Selama seminggu dia mengatakan dia mencoba menjual beberapa cincin dan sepasang anting-anting milik istrinya, tetapi seperti banyak bisnis, pasar emas ditutup dan dia tidak dapat menemukan pembeli.

    "Saya sangat tidak berdaya dan tidak tahu harus berbuat apa," katanya.

    Seorang milisi Taliban berlari ke arah kerumunan di luar bandara Kabul dengan membawa RPG-7, di Kabul, Afghanistan, 16 Agustus 2021. RPG-7 adalah granat berpeluncur roket anti tank yang diluncurkan dari pundak yang banyak diproduksi. REUTERS TV/via REUTERS

    Bahkan sebelum Taliban menyerbu Kabul Minggu lalu, kondisinya semakin buruk, dengan kemajuan pesat para pemberontak melalui kota-kota provinsi menyebabkan nilai mata uang afghani jatuh terhadap dolar AS dan mendorong harga bahan makanan pokok semakin tinggi.

    Harga bahan pokok seperti tepung, minyak dan beras telah naik sebanyak 10%-20% dalam beberapa hari dan dengan bank masih tutup, banyak orang tidak dapat mengakses tabungan mereka. Dengan tutupnya kantor Western Union, pengiriman uang dari luar negeri juga surut.

    "Semuanya karena situasi dolar. Ada beberapa toko makanan yang buka tetapi pasarnya kosong," kata seorang mantan pegawai pemerintah yang sekarang bersembunyi karena takut akan pembalasan oleh Taliban.

    "Semuanya sudah selesai. Bukan hanya pemerintah yang jatuh, ribuan orang seperti saya yang hidupnya bergantung pada gaji bulanan sekitar 15.000 afghani (Rp2,7 juta)," kata seorang pegawai pemerintah lain yang tidak mau disebutkan namanya.

    "Kami sudah terlilit utang karena pemerintah belum membayar gaji kami selama dua bulan terakhir," katanya. "Ibu saya yang sudah lanjut usia sakit, dia membutuhkan obat-obatan, dan anak-anak serta keluarga saya membutuhkan makanan. Tuhan tolong kami."

    Sementara lalu lintas telah dimulai kembali di perbatasan darat utama ke negara tetangga Pakistan, kondisi kekeringan parah di seluruh negeri telah memperburuk kesulitan yang dihadapi banyak orang dan mendorong ribuan orang ke kota-kota untuk mencoba bertahan hidup di tenda dan tempat penampungan sementara.

    Sekarang, kesulitan semakin menjangkau ke kota-kota, memukul kelas menengah ke bawah yang telah melihat peningkatan standar hidup mereka dalam dua dekade sejak Taliban terakhir berkuasa.

    Pada hari Minggu, kelompok bantuan internasional mengatakan penangguhan penerbangan komersial ke Afghanistan berarti tidak ada cara untuk mendapatkan pasokan obat-obatan dan bantuan lainnya.

    Baca juga: Warga Afghanistan Melahirkan di Pesawat Militer Amerika Saat Kabur dari Taliban

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.