Warga Tewas di Bandara Afghanistan Karena Mencoba Kabur dari Taliban

Reporter:
Editor:

Istman Musaharun Pramadiba

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ratusan orang berlari mengejar pesawat kargo militer AU Amerika Serikat yang hendak tinggal landas di bandara Kabul, Afganistan, dalam cuplikan video yang diunggah pada Senin, 16 Agustus 2021. Beberapa warga Afganistan bahkan nekat bergelantungan di roda dan ban pesawat tersebut. Mereka berbondong-bondong meninggalkan negaranya setelah Taliban menguasai Kabul. Twitter/@morkazemian

    Ratusan orang berlari mengejar pesawat kargo militer AU Amerika Serikat yang hendak tinggal landas di bandara Kabul, Afganistan, dalam cuplikan video yang diunggah pada Senin, 16 Agustus 2021. Beberapa warga Afganistan bahkan nekat bergelantungan di roda dan ban pesawat tersebut. Mereka berbondong-bondong meninggalkan negaranya setelah Taliban menguasai Kabul. Twitter/@morkazemian

    TEMPO.CO, Jakarta - Jatuhnya Kabul, Afghanistan ke tangan Taliban memicu kekacauan di bandara setempat. Warga lokal maupun internasional berbondong-bondong "menyerbunya" untuk kabur dari Taliban. Sayangnya, tak ada cukup pesawat Militer Amerika untuk mengangkut mereka sekaligus.

    Merasa nyawa terancam Taliban, banyak warga nekat bergelantungan di pesawat Militer Amerika yang lepas landas. Salah satu warga tertangkap kamera jatuh dari pesawat tersebut. Menurut laporan Reuters, lima orang tewas dalam kekacauan di bandara Kabul pada Senin kemarin.

    "Ada indikasi salah satu personil Militer Amerika juga terluka," ujar keterangan pers Kementerian Pertahanan Amerika, Selasa, 17 Agustus 2021.

    Situasi itu diperburuk dengan Taliban berupaya mengambil alih bandara juga. Mengambil alih bandara akan memungkinkan Taliban untuk mengontrol arus keluar masuk Kabul, terutama bala bantuan dari negara-negara lain. Amerika dikabarkan telah membunuh dua anggota Taliban dalam upaya mempertahankan bandara.

    Penjagaan terketat dilakukan di ATC. Hal itu yang akan menentukan lalu lintas udara di Kabul, termasuk membuka ruang untuk menerbangkan pesawat evakuasi. Salah satu pesawat asal Jerman sampai dialihkan ke Uzbekistan.

    Ratusan orang berlari mengejar pesawat kargo militer AU Amerika Serikat yang hendak tinggal landas di bandara Kabul, Afganistan, dalam cuplikan video yang diunggah jurnalis Morteza Kazemian pada Senin, 16 Agustus 2021. Setelah Ibukota Afganistan dikuasai Taliban, ribuan warga berusaha meninggalkan negaranya. Twitter/@morkazemian

    Kacaunya situasi di bandara Kabul, bahkan hingga warga tewas, mendorong Militer Amerika untuk menahan evakuasi sementara waktu pada Senin kemarin. Proses evakuasi baru dilanjutkan pada malam harinya dan Reuters melaporkan pesawat evakuasi sudah mulai terbang lagi pada Selasa pagi.

    "Pesawat militer yang mengevakuasi diplomat dan warga sipil sudah lepas landas Selasa pagi tadi," ujar salah seorang pejabat militer di bandara Kabul. Ia menambahkan, proses evakuasi ditunda sementara pada Senin kemarin untuk memastikan runway tidak dipenuhi para pengungsi.

    Sementara situasi di bandara Kabul membuat Militer Amerika pontang-panting, Presiden Amerika Joe Biden menuding kekalahan Afghanistan adalah kesalahan pemerintahannya sendiri. Ia pun menegaskan kembali bahwa keputusan penarikan pasukan adalah langkah yang tepat.

    "(Pengambilalihan oleh Taliban) terjadi lebih cepat dibanding perkiraan kami. Apa yang terjadi? Para pemimpin politik Afghanistan menyerah dan kabur. Militer Afghanistan menyerah, bahkan terkadang tanpa mencoba untuk berperang," ujar Joe Biden.

    Baca juga:

    ISTMAN MP | REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.