Korban Tewas Ledakan Tangki Bahan Bakar Lebanon Jadi 22 Orang, 79 Terluka

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah truk yang terbakar terlihat di lokasi ledakan tangki bahan bakar di Akkar, di Lebanon utara, 15 Agustus 2021. [REUTERS/Omar Ibrahim]

    Sebuah truk yang terbakar terlihat di lokasi ledakan tangki bahan bakar di Akkar, di Lebanon utara, 15 Agustus 2021. [REUTERS/Omar Ibrahim]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sedikitnya 22 orang tewas dan 79 terluka ketika sebuah tangki bahan bakar meledak di Lebanon utara pada Minggu pagi, kata menteri kesehatan.

    Sumber militer dan keamanan mengatakan bahwa tentara telah menyita tangki penyimpanan bahan bakar yang disembunyikan oleh pedagang gelap dan sedang membagikan bensin kepada warga ketika ledakan terjadi, menurut laporan Reuters, 15 Agustus 2021.

    Lebanon menderita krisis bahan bakar yang parah, yang menyebabkan antrean panjang di pompa bensin dan pemadaman listrik yang berkepanjangan.

    Ledakan itu terjadi di kota Altalil, di wilayah Akkar yang merupakan salah satu daerah termiskin di Lebanon.

    Sekitar 200 orang berada di dekatnya pada saat ledakan, kata saksi mata.

    Sementara itu, Menteri Kesehatan Hamad Hassan mengatakan kasus luka bakar terburuk mungkin memerlukan perawatan cepat di luar negeri untuk menyelamatkan nyawa mereka.

    "Kami membutuhkan bantuan segera untuk mengevakuasi beberapa yang terluka di luar negeri...ada kasus (luka bakar) yang lebih dari kemampuan rumah sakit Lebanon untuk menangani," katanya kepada Reuters.

    Personel tentara dan pasukan keamanan termasuk di antara korban, kata sumber.

    Ada kesaksian yang berbeda tentang apa yang menyebabkan ledakan.

    "Ada keributan, dan pertengkaran di antara beberapa dari mereka menyebabkan tembakan yang mengenai tangki bensin dan meledak," kata seorang sumber keamanan.

    Saluran TV lokal Al-Jadeed melaporkan dari saksi mata bahwa itu disebabkan oleh seseorang yang menyalakan korek api.

    Abdelrahman, yang wajah dan tubuhnya ditutupi kain kasa saat terbaring di rumah sakit al-Salam Tripoli, adalah salah satu dari mereka yang mengantre untuk mendapatkan bensin.

    "Ada ratusan orang berkumpul di sana, tepat di sebelah tangki, dan hanya Tuhan yang tahu apa yang terjadi pada mereka," katanya.

    Ayah dari korban lain di rumah sakit mengatakan dia memiliki dua putra lain yang masih belum ditemukan.

    Palang Merah mengatakan timnya masih menyisir lokasi ledakan.

    Tentara Lebanon dan anggota Palang Merah terlihat di dekat lokasi ledakan tanker bahan bakar di Akkar di Lebanon utara, 15 Agustus 2021. [REUTERS/Omar Ibrahim]

    Warga yang marah di Akkar berkumpul di lokasi dan membakar dua truk sampah, menurut seorang saksi mata Reuters.

    Beberapa yang terluka dikirim ke rumah sakit di dekat Tripoli, sementara yang lain dikirim ke Beirut, kata Rashid Maqsood, seorang pejabat Asosiasi Medis Islam.

    Mayoritas korban luka berada dalam kondisi serius, kata Dr. Salah Ishaq dari Rumah Sakit al-Salam. "Kami tidak dapat mengakomodasi mereka, kami tidak memiliki kemampuan. Ini situasi yang sangat buruk."

    "Pembantaian Akkar tidak berbeda dengan pembantaian pelabuhan," kata mantan Perdana Menteri Saad al-Hariri di Twitter, merujuk pada ledakan besar tahun lalu di pelabuhan di Beirut. Dia meminta pejabat Lebanon termasuk presiden untuk bertanggung jawab dan mengundurkan diri.

    Hariri adalah politisi Muslim Sunni terkemuka, agama dominan di utara Lebanon, dan secara terbuka menentang Presiden Lebanon Michel Aoun.

    Aoun menyatakan belasungkawa, menulis di Twitter bahwa "tragedi yang menimpa Akkar kita tercinta ini telah membuat hati semua orang Lebanon berdarah". Dia meminta pengadilan untuk menyelidiki keadaan yang menyebabkan ledakan itu.

    Dengan Lebanon yang tenggelam dalam krisis ekonomi, rumah sakit telah memperingatkan bahwa kekurangan bahan bakar dapat memaksa mereka untuk tutup dalam beberapa hari mendatang, dan juga melaporkan rendahnya pasokan obat-obatan dan kebutuhan pokok lainnya.

    Baca juga: Gubernur Bank Sentral Lebanon Sebut Tidak Ada yang Jalankan Negara Saat ini

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.