Top 3 Dunia: Vaksin Covid-19 di Jerman Isi Garam, Nigeria Tarik Dubes dari RI

Reporter:
Editor:

Dewi Rina Cahyani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pekerja medis menyiapkan dosis vaksin Covid-19 dari Pfizer-BioNTech di pusat vaksinasi di Paris, Prancis, 23 Juli 2021. Pendapatan BioNTech melonjak menjadi 5,3 miliar euro pada kuartal kedua (Q2) 2021, naik dari 42 juta euro pada periode yang sama tahun lalu. REUTERS/Sarah Meyssonnier

    Seorang pekerja medis menyiapkan dosis vaksin Covid-19 dari Pfizer-BioNTech di pusat vaksinasi di Paris, Prancis, 23 Juli 2021. Pendapatan BioNTech melonjak menjadi 5,3 miliar euro pada kuartal kedua (Q2) 2021, naik dari 42 juta euro pada periode yang sama tahun lalu. REUTERS/Sarah Meyssonnier

    TEMPO.CO, Jakarta - Tiga berita teratas dalam Top 3 Dunia sepanjang hari kemarin, Rabu, 11 Agustus 2021 dimulai dari perawat di Jerman yang menyuntikan larutan garam dalam vaksinasi covid-19. Berita lainnya adalah Nigeria yang menarik duta besarnya dari Indonesia karena disebut dianiaya oleh imigrasi hingga rumah sakit di Amerika Serikat kewalahan karena melonjaknya pasien Covid-19. Berikut berita selengkapnya:

    1. Perawat Jerman Suntik Ribuan Penerima Vaksin Covid-19 dengan Larutan Garam

    Pihak berwenang di Jerman utara mengimbau ribuan orang pada hari Selasa untuk disuntik vaksin Covid-19 lagi setelah penyelidikan polisi menemukan seorang perawat Palang Merah mungkin telah menyuntik mereka dengan larutan garam.

    Perawat diduga menyuntikkan larutan garam ke lengan orang-orang, bukan dosis vaksin corona asli di pusat vaksinasi di Friesland, distrik pedesaan dekat pantai Laut Utara, pada awal musim semi, dikutip dari Reuters, 11 Agustus 2021.

    "Saya benar-benar terkejut dengan episode ini," kata Sven Ambrosy, seorang anggota dewan lokal, di Facebook ketika pihak berwenang setempat mengeluarkan panggilan kepada sekitar 8.600 warga yang mungkin terkena dampak.

    Meskipun larutan garam tidak berbahaya, kebanyakan orang yang divaksinasi di Jerman pada bulan Maret dan April, ketika penyuntikan larutan garam terjadi, adalah orang tua yang berisiko tinggi terkena penyakit virus yang berpotensi fatal.

    Menurut surat kabar Die Welt, melaporkan insiden itu terjadi pada April, berada di tempat vaksinasi di Schurtens, Lower Saxony, mengganti vaksin virus corona dengan air garam.

    "Menurut polisi dan jaksa, ada indikasi jelas bahwa perempuan itu memvaksinasi lebih banyak orang dengan larutan garam," kata Heiger Schulz, kepala tim krisis virus corona di Lower Saxony, di Hanover, dikutip dari majalah Randrlife.

    "Sampai saat ini, hanya enam kasus yang telah diidentifikasi di mana pasien tidak menerima vaksin yang benar. Namun, menurut Provinsi Friesian pada hari Selasa, sebanyak 8.557 orang mungkin telah menerima suntikan betina di tempat vaksinasi di Roffhausen antara 5 Maret dan 20 April," lapor De Welt.

    Baca di sini untuk berita selengkapnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.