Joe Biden Minta Rakyat Afganistan Berjuang Selamatkan Tanah Air dari Taliban

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Joe Biden menyampaikan sambutan di Gedung Putih pada perayaan Hari Kemerdekaan Amerika Serikat

    Presiden AS Joe Biden menyampaikan sambutan di Gedung Putih pada perayaan Hari Kemerdekaan Amerika Serikat "Fourth of July" di Washington, AS, 4 Juli 2021. [REUTERS/Evelyn Hockstein/File Foto]

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden AS Joe Biden mendesak para pemimpin dan rakyat Afganistan untuk memperjuangkan tanah air mereka ketika Taliban pada Selasa telah menguasai 65% wilayah negara itu.

    Pul-e-Khumri, ibu kota provinsi utara Baghlan, jatuh ke tangan Taliban pada Selasa malam, menurut penduduk yang melaporkan pasukan keamanan Afganistan mundur menuju gurun Kelagi, rumah bagi pangkalan besar tentara Afganistan.

    Pul-e-Khumri menjadi ibu kota regional ketujuh yang berada di bawah kendali militan Taliban dalam waktu sekitar seminggu.

    "Para pemimpin Afganistan harus bersatu," kata Joe Biden kepada wartawan di Gedung Putih, dikutip dari Reuters, 11 Agustus 2021.

    Joe Biden mengatakan jumlah pasukan Afganistan melebihi jumlah Taliban dan harus bisa berperang. "Mereka harus berjuang untuk diri mereka sendiri, berjuang untuk bangsa mereka," katanya.

    Presiden AS mengatakan dia tidak menyesali keputusannya untuk mundur, mencatat bahwa AS telah menghabiskan lebih dari US$1 triliun (Rp14.000 triliun) selama 20 tahun dan kehilangan ribuan tentara. Dia mengatakan Amerika Serikat terus memberikan dukungan udara, makanan, peralatan, dan keuangan yang signifikan kepada pasukan Afganistan.

    Di Kabul, Presiden Afganistan Ashraf Ghani mengatakan dia mencari bantuan dari milisi regional yang telah dia pertengkarkan selama bertahun-tahun. Dia mengimbau warga sipil untuk membela demokrasi Afganistan.

    Di Aibak, ibu kota provinsi antara kota utara Mazar-i-Sharif dan Kabul, milisi Taliban bergerak ke gedung-gedung pemerintah. Sebagian besar pasukan pemerintah tampaknya telah mundur, menurut laporan Reuters.

    "Satu-satunya cara adalah mengisolasi diri di rumah atau mencari cara untuk pergi ke Kabul," kata petugas pajak Sher Mohamed Abbas, ketika ditanya tentang kondisi kehidupan di Aibak.

    "Tetapi bahkan Kabul bukanlah pilihan yang aman lagi," kata Abbas, yang menghidupi keluarga yang terdiri dari sembilan orang.

    Keluarga pengungsi dari provinsi utara, yang melarikan diri dari rumah mereka karena pertempuran antara Taliban dan pasukan keamanan Afganistan, berlindung di sebuah taman umum di Kabul, Afganistan, 10 Agustus 2021.REUTERS/Stringer]

    Bagian utara selama bertahun-tahun adalah wilayah Afganistan yang paling damai, dengan hanya sedikit kehadiran Taliban. Strategi militan tampaknya mengambil bagian utara, dan penyeberangan perbatasan di utara, barat dan selatan, dan kemudian mendekati Kabul.

    Taliban, yang berjuang untuk mengalahkan pemerintah yang didukung AS dan menerapkan kembali hukum Islam yang ketat dengan pembicaraan damai yang menemui jalan buntu, mendapat sedikit perlawanan saat mereka menyerbu Aibak pada hari Senin.

    Seorang juru bicara kantor politik kelompok Taliban mengatakan kepada Al Jazeera TV pada Selasa bahwa Taliban berkomitmen pada jalur negosiasi di Doha dan tidak ingin negosiasi itu runtuh.

    Pasukan Taliban kini menguasai 65% Afganistan, mengancam akan merebut 11 ibu kota provinsi dan berusaha memutuskan dukungan tradisional Kabul dari pasukan nasional di utara, kata seorang pejabat senior Uni Eropa, Selasa.

    Pemerintah telah menarik diri dari distrik pedesaan yang sulit dipertahankan untuk fokus pada pusat-pusat populasi. Para pejabat telah meminta tekanan pada Pakistan untuk menghentikan bala bantuan dan pasokan Taliban yang mengalir melewati perbatasannya. Pakistan membantah mendukung Taliban.

    Amerika Serikat telah melakukan beberapa serangan udara untuk mendukung pasukan pemerintah. Juru bicara Departemen Pertahanan AS John Kirby mengatakan serangan itu memiliki efek "kinetik" pada Taliban, tetapi mengakui keterbatasan.

    "Tidak ada yang menyarankan di sini bahwa serangan udara adalah obat mujarab, yang akan menyelesaikan semua masalah kondisi di lapangan. Kami tidak pernah mengatakan itu," kata Kirby.

    Humvee milik Pasukan Khusus Afghanistan hancur dalam bentrokan hebat dengan militan Taliban selama misi penyelamatan seorang petugas polisi yang terkepung di sebuah pos pemeriksaan, di provinsi Kandahar, Afghanistan, 13 Juli 2021. Konvoi pasukan khusus Afghanistan diserang oleh militan Taliban di provinsi selatan Kandahar. REUTERS/Danish Siddiqui

    Taliban dan pejabat pemerintah Afganistan mengonfirmasi bahwa gerilyawan Taliban telah menguasai enam ibu kota provinsi dalam beberapa hari terakhir di utara, barat dan selatan.

    Gulam Bahauddin Jailani, kepala otoritas bencana nasional, mengatakan kepada Reuters pertempuran sedang berlangsung di 25 dari 34 provinsi dan 60.000 keluarga telah mengungsi selama dua bulan terakhir, dengan sebagian besar mencari perlindungan di Kabul.

    Enam negara anggota UE memperingatkan eksekutif blok itu agar tidak menghentikan deportasi pencari suaka Afganistan yang tiba di Eropa, khawatir akan kemungkinan terulangnya krisis 2015-2016 atas kedatangan lebih dari satu juta migran, terutama dari Timur Tengah.

    Kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bachelet mengatakan laporan pelanggaran yang bisa menjadi kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan muncul, termasuk laporan Taliban mengeksekusi pasukan pemerintah Afganistan yang menyerah.

    "Orang-orang benar takut bahwa perebutan kekuasaan oleh Taliban akan menghapus pencapaian hak asasi manusia dalam dua dekade terakhir," kata Bachelet.

    Taliban, yang digulingkan setelah serangan 11 September di Amerika Serikat, tampaknya berada dalam posisi untuk maju dari arah yang berbeda di Mazar-i-Sharif. Kejatuhan Mazar-i-Sharif akan memberikan pukulan telak bagi pemerintah Ashraf Ghani.

    Atta Mohammad Noor, seorang komandan milisi utara, bersumpah akan ada perlawanan sampai tetes darah terakhir. "Saya lebih suka mati dalam martabat daripada mati dalam keputusasaan," katanya di Twitter.

    Amerika Serikat akan menyelesaikan penarikan pasukannya bulan ini dengan imbalan janji Taliban untuk mencegah Afganistan digunakan untuk terorisme internasional. Taliban berjanji untuk tidak menyerang pasukan asing saat mereka mundur tetapi tidak menyetujui gencatan senjata dengan pemerintah Afganistan.

    Baca juga: Sejarah Taliban: Digulingkan Amerika Hingga Negosiasi Perdamaian Afganistan

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.