Selain Varian Delta, Para Ilmuwan Juga Fokus pada Varian Covid-19 ini

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang pria yang mengenakan masker berjalan melewati ilustrasi virus di luar pusat sains regional di tengah wabah penyakit virus corona (COVID-19), di Oldham, Inggris, 3 Agustus 2020. [REUTERS/Phil Noble]

    Seorang pria yang mengenakan masker berjalan melewati ilustrasi virus di luar pusat sains regional di tengah wabah penyakit virus corona (COVID-19), di Oldham, Inggris, 3 Agustus 2020. [REUTERS/Phil Noble]

    TEMPO.CO, Jakarta - Penyebaran virus Covid-19 atau SARS-CoV-2 yang terus berlanjut telah melahirkan varian yang dinamakan berdasarkan alfabet Yunani, sistem penamaan yang digunakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk melacak mutasi baru virus penyebab Covid-19. Beberapa telah melengkapi virus dengan cara yang lebih baik untuk menginfeksi manusia atau menghindari perlindungan vaksin.

    Para ilmuwan tetap fokus pada varian Delta, yang sekarang menjadi varian dominan yang meningkat pesat di seluruh dunia, tetapi ilmuwan juga melacak varian lain untuk melihat apa yang mungkin terjadi di masa depan.

    VARIAN DELTA

    Varian Delta yang pertama kali terdeteksi di India tetap menjadi varian yang paling mengkhawatirkan. Varian ini menyerang populasi yang tidak divaksinasi di banyak negara dan telah terbukti mampu menginfeksi proporsi yang lebih tinggi dari orang yang divaksinasi daripada pendahulunya.

    WHO mengklasifikasikan varian Delta sebagai variant of concern, yang berarti telah terbukti mampu meningkatkan penularan, menyebabkan penyakit yang lebih parah atau mengurangi manfaat vaksin dan perawatan.

    Dikutip dari Reuters, 9 Agustus 2021, Shane Crotty, seorang ahli virologi di La Jolla Institute for Immunology di San Diego, mengatakan "kekuatan super" Delta adalah kemampuan menularnya.

    Peneliti Cina menemukan bahwa orang yang terinfeksi varian Delta membawa virus 1.260 kali lebih banyak di hidung mereka dibandingkan dengan versi asli virus corona. Beberapa penelitian AS menunjukkan bahwa "viral load" pada individu yang divaksinasi yang terinfeksi varian Delta setara dengan mereka yang tidak divaksinasi, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan.

    Saat virus corona asli membutuhkan waktu hingga tujuh hari untuk menyebabkan gejala, varian Delta dapat menyebabkan gejala dua hingga tiga hari lebih cepat, memberi sistem kekebalan lebih sedikit waktu untuk merespons dan meningkatkan pertahanan. Varian Delta juga tampaknya bermutasi lebih lanjut, dengan laporan muncul dari varian "Delta Plus", sub-garis keturunan yang membawa mutasi tambahan yang telah terbukti menghindari perlindungan kekebalan.

    India mendaftarkan Delta Plus sebagai variant of concern pada bulan Juni, tetapi baik Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS maupun WHO belum melakukannya. Menurut Outbreak.info, database Covid-19 open-source, Delta Plus telah terdeteksi di setidaknya 32 negara. Para ahli mengatakan belum jelas apakah itu lebih berbahaya.

    VARIAN LAMBDA

    Varian Lambda telah menarik perhatian sebagai ancaman baru yang potensial. Tetapi versi virus corona ini, yang pertama kali diidentifikasi di Peru pada bulan Desember, mungkin sedang surut, kata beberapa pakar penyakit menular kepada Reuters.

    WHO mengklasifikasikan Lambda sebagai variant of interest, artinya membawa mutasi yang diduga menyebabkan perubahan penularan atau menyebabkan penyakit yang lebih parah, tetapi masih dalam penyelidikan. Studi laboratorium menunjukkan Lambda memiliki mutasi yang melawan antibodi yang diinduksi vaksin.

    Eric Topol, seorang profesor kedokteran molekuler dan direktur Scripps Research Translational Institute di La Jolla, California, mengatakan persentase kasus Lambda baru yang dilaporkan ke GISAID, database yang melacak varian SARS-CoV-2, telah menurun, tanda bahwa variannya memudar.

    Dalam panggilan telepon baru-baru ini dengan CDC, para ahli penyakit mengatakan varian Lambda tampaknya tidak menyebabkan peningkatan penularan, dan vaksin tampaknya bertahan dengan baik untuk melawannya, kata Dr. William Schaffner, seorang ahli penyakit menular di Vanderbilt University Medical Center yang menghadiri diskusi tersebut.

    B.1.621

    Varian B.1.621, yang pertama kali muncul di Kolombia pada bulan Januari, di mana varian ini menyebabkan wabah besar, belum mendapatkan nama huruf Yunani.

    Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa telah mendaftarkannya sebagai variant of interest, sementara Kesehatan Masyarakat Inggris menggambarkan B.1.621 sebagai varian yang sedang diselidiki. Varian ini membawa beberapa mutasi kunci, termasuk E484K, N501Y dan D614G, yang telah dikaitkan dengan peningkatan transmisibilitas dan penurunan perlindungan kekebalan. Sejauh ini, ada 37 kemungkinan dan kasus yang dikonfirmasi di Inggris, menurut laporan pemerintah baru-baru ini, dan variannya telah diidentifikasi pada sejumlah pasien di Florida.

    BAGAIMANA SELANJUTNYA?

    Dr Anthony Fauci, kepala penasihat medis Gedung Putih, baru-baru ini memperingatkan bahwa Amerika Serikat bisa berada dalam masalah kecuali lebih banyak orang Amerika yang divaksinasi, karena kumpulan besar orang yang tidak divaksinasi memberi virus lebih banyak kesempatan untuk menyebar dan bermutasi menjadi varian baru.

    Pendukung distribusi dosis vaksin internasional yang lebih besar oleh negara-negara kaya, mengatakan hal yang sama dapat terjadi karena varian muncul tidak terkendali di antara populasi negara-negara miskin, di mana sangat sedikit orang yang telah diinokulasi.

    Meski begitu, masalah utama adalah bahwa vaksin saat ini memblokir penyakit parah tetapi tidak mencegah infeksi, kata Dr. Gregory Poland, seorang ilmuwan vaksin di Mayo Clinic. Itu karena virus masih mampu bereplikasi di hidung, bahkan di antara orang yang divaksinasi, yang kemudian dapat menularkan penyakit melalui tetesan kecil aerosol.

    Untuk mengalahkan SARS-CoV-2, katanya, kemungkinan akan membutuhkan vaksin generasi baru yang juga memblokir penularan. Sampai saat itu, dunia akan tetap rentan terhadap munculnya varian virus Covid-19 baru, menurut Polandia dan para ahli lainnya.

    Baca juga: Covid-19 Tak Akan Hilang, Ahli di Cina Minta Dunia Belajar Hidup Bersama Virus

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.