Min Aung Hlaing Klaim Posisi Perdana Menteri Pemerintahan Sementara Myanmar

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemimpin junta Myanmar Jenderal Senior Min Aung Hlaing, yang menggulingkan pemerintah terpilih dalam kudeta pada 1 Februari, memimpin parade militer pada Hari Angkatan Bersenjata di Naypyitaw, Myanmar, 27 Maret 2021. [REUTERS / Stringer]

    Pemimpin junta Myanmar Jenderal Senior Min Aung Hlaing, yang menggulingkan pemerintah terpilih dalam kudeta pada 1 Februari, memimpin parade militer pada Hari Angkatan Bersenjata di Naypyitaw, Myanmar, 27 Maret 2021. [REUTERS / Stringer]

    TEMPO.CO, Jakarta -  Penguasa junta militer Myanmar Min Aung Hlaing telah mengambil peran sebagai perdana menteri dalam pemerintahan sementara yang baru dibentuk, media pemerintah melaporkan pada Ahad, enam bulan setelah tentara merebut kekuasaan dari pemerintah sipil.

    Dalam pidatonya pada hari Minggu, Min Aung Hlaing mengulangi janji untuk mengadakan pemilu pada tahun 2023 dan mengatakan pemerintahannya siap untuk bekerja dengan utusan regional masa depan di Myanmar.

    Pengumuman dan pidato itu datang tepat enam bulan setelah tentara merebut kekuasaan 1 Februari dari pemerintah sipil, tidak lama setelah pemilihan umum dimenangkan oleh partai berkuasa Aung San Suu Kyi, tetapi militer mengatakan pemilu itu curang.

    Min Aung Hlaing telah memimpin Dewan Administrasi Negara (SAC) yang dibentuk tepat setelah kudeta dan yang telah menjalankan Myanmar sejak saat itu, dan pemerintahan sementara akan menggantikannya.

    "Untuk melaksanakan tugas negara dengan cepat, mudah dan efektif, dewan administrasi negara telah dibentuk kembali sebagai pemerintah sementara Myanmar," kata seorang pembaca berita di televisi negara Myawaddy, dikutip dari Reuters, 2 Agustus 2021.

    Dalam pidatonya, Min Aung Hlaing mengulangi janji untuk memulihkan demokrasi, dengan mengatakan, "Kami akan menyelesaikan keadaan darurat pada Agustus 2023".

    "Saya menjamin pembentukan serikat pekerja berdasarkan demokrasi dan federalisme," katanya.

    Seorang pria menggunakan ketapel saat mereka berlindung di belakang barikade selama protes terhadap kudeta militer, di Yangon, Myanmar, Ahad, 28 Maret 2021. Sejumlah senjata tradisional digunakan pendemo untuk melawan tindak kekerasan aparat. REUTERS/Stringer

    Tak lama setelah kudeta, para pemimpin junta Myanmar menjanjikan pemilihan umum baru dalam waktu dua tahun. Rujukan pada Minggu hingga Agustus 2023 ditafsirkan oleh beberapa media lokal sebagai perpanjangan jangka waktu enam bulan.

    Min Aung Hlaing juga mengatakan pemerintahannya akan bekerja dengan utusan khusus yang ditunjuk oleh Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

    Para menteri luar negeri ASEAN akan bertemu pada hari Senin, ketika para diplomat mengatakan mereka bertujuan untuk menyelesaikan utusan khusus yang ditugaskan untuk mengakhiri kekerasan dan mempromosikan dialog antara junta dan lawan-lawannya.

    Tentara merebut kekuasaan setelah partai penguasa Suu Kyi memenangkan pemilihan yang menurut militer dicurangi. Militer mengatakan pengambilalihan itu sejalan dengan konstitusi. Tetapi komisi pemilihan Myanmar membantah adanya kecurangan.

    Setelah kudeta militer, Suu Kyi, 75 tahun, didakwa dengan beberapa kejahatan. Pengadilannya atas tuduhan memiliki radio walkie-talkie secara ilegal dan melanggar protokol virus corona dijadwalkan akan dilanjutkan pada Senin.

    Otoritas militer telah menghadapi protes berbulan-bulan, pemogokan yang melumpuhkan sektor publik dan swasta, dan kebangkitan konflik bersenjata di perbatasan.

    Kelompok aktivis Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik menuduh angkatan bersenjata membunuh 939 orang dalam upaya menekan perlawanan sejak kudeta dan mengatakan sedikitnya 6.990 penentang militer telah ditangkap.

    Militer mengatakan jumlah pengunjuk rasa yang tewas jauh lebih rendah dan anggota angkatan bersenjata juga tewas dalam kekerasan.

    Pihak berwenang telah mencap lawan mereka sebagai teroris.

    "Saat ini, seluruh negara stabil kecuali beberapa serangan teroris," kata Min Aung Hlaing dalam pidatonya.

    Baca juga: Inggris Prediksi 50 Persen Penduduk Myanmar Positif COVID-19 Dua Pekan ke Depan

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    OTT Bupati Kolaka Timur, Simak Fakta Penangkapan dan Profil Andi Merya

    Bupati Kolaka Timur, Sulawesi Tenggara, Andi Merya Nur, ditangkap KPK dalam OTT. Ia diduga menerima suap yang berhubungan dengan dana hibah BNPB.