Kekurangan Pekerja, Kanada Berdayakan Perempuan untuk Sektor Konstruksi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Millwrights Cassandra Whalen (tengah), Della Ryan dan Amanda Reese berpose di luar Carpenter Millwright College di Paradise, Newfoundland dan Labrador, Kanada, dalam foto selebaran tak bertanggal.[Kassondra Barry Photography/Handout via REUTERS]

    Millwrights Cassandra Whalen (tengah), Della Ryan dan Amanda Reese berpose di luar Carpenter Millwright College di Paradise, Newfoundland dan Labrador, Kanada, dalam foto selebaran tak bertanggal.[Kassondra Barry Photography/Handout via REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Kanada akan memberdayakan perempuan untuk pekerja konstruksi karena kekurangan pekerja terampil yang bisa menghambat pemulihan ekonomi pandemi Covid-19.

    Kanada berusaha untuk menghapus seksisme yang mendarah daging di beberapa tempat kerja yang menyebabkan kurangnya kesempatan bagi perempuan untuk mendapatkan kerja dibanding pria.

    Vanessa Miller salah satunya. Ibu tunggal muda itu memutuskan untuk meninggalkan universitas untuk bekerja pada bidang pengelasan. Dia mendapat peluang kerja di Kanada, dengan alat lasnya sendiri dan sebuah truk yang dilengkapi dengan semua peralatan yang dibutuhkan untuk melakukan pekerjaan besar.

    "Setiap kali Anda pergi ke pekerjaan yang berbeda dan tidak ada yang tahu siapa Anda, Anda harus membuktikan diri," katanya, berbicara dari rumahnya di Regina, Saskatchewan, dikutip dari Reuters, 30 Juli 2021.

    "Masih sulit untuk masuk ke industri ini, masih sangat didominasi laki-laki," katanya.

    Kanada, seperti negara maju lainnya, menghadapi kekurangan pekerja konstruksi terampil tepat saat ledakan pembangunan yang didukung stimulus pandemi sedang berlangsung. Pada saat yang sama, lebih banyak perempuan daripada pria yang tetap menganggur karena pandemi, dan sekitar 54.000 perempuan telah meninggalkan angkatan kerja sejak Februari 2020.

    Kesenjangan antara partisipasi angkatan kerja perempuan dan laki-laki merugikan ekonomi Kanada CA$100 miliar (Rp1.162 triliun) setiap tahun, kata Carrie Freestone, seorang ekonom di RBC.

    "Jelas sektor konstruksi adalah peluang bagus," kata Freestone.

    Dalam anggaran terbarunya, pemerintah Liberal Kanada menjanjikan CA$470 juta (Rp5,4 triliun) untuk mendukung perekrutan pekerja magang baru untuk pekerjaan yang paling banyak diminati. Perusahaan yang mempekerjakan perempuan, masyarakat adat dan kelompok minoritas lainnya, mendapatkan dana dua kali lipat.

    Tetapi perempuan yang bekerja di konstruksi dan pemimpin serikat pekerja, mengatakan bahwa dibutuhkan lebih dari sekedar uang untuk mendapatkan lebih banyak perempuan dalam bidang ini, mereka membutuhkan kesempatan kerja.

    "Kami sedang melakukan pekerjaan untuk membimbing perempuan pedagang, untuk membangun pasokan kelompok kami yang kurang terwakili," kata Lindsay Amundsen, direktur pengembangan tenaga kerja di Serikat Pekerja Bangunan Kanada. "Sekarang kita membutuhkan hal-hal ini diatur dalam proyek infrastruktur besar. Kita perlu menempatkan orang-orang ini untuk bekerja."

    Kanada telah menyarankan ambang batas pekerjaan, atau kuota, untuk kelompok-kelompok tertentu seperti perempuan dan penduduk pribumi, pada proyek-proyek besar yang mendapat dukungan federal, tetapi terserah provinsi untuk menetapkannya, kata juru bicara kementerian infrastruktur.

    Pada hari Kamis, Kanada menetapkan CA$2,4 juta (Rp27,9 miliar) selama lima tahun untuk membantu mendiversifikasi pekerja magang yang bekerja di konstruksi.

    Lebih dari satu dekade yang lalu, Provinsi Newfoundland dan Labrador menyadari bahwa upaya untuk membuat perempuan lebih tertarik pada perdagangan berhasil, tetapi hanya sedikit yang bertahan.

    Provinsi mendanai Office to Advance Women Apprentices (OAWA) untuk menghubungkan perempuan pekerja dengan pengusaha dan juga mengamanatkan perekrutan perempuan dan kelompok lain yang kurang terwakili, seperti masyarakat adat, pada proyek-proyek besar.

    Pada tahun 2017, sekitar 14% pekerja konstruksi yang bekerja di Newfoundland dan Labrador adalah perempuan, jauh di atas rata-rata nasional sebesar 3-4%, meskipun masih ada beberapa hambatan.

    Ketika pekerja pabrik pembuat perjalanan Cassandra Whalen mendarat di Teluk Voisey yang terpencil, Labrador untuk pekerjaan baru-baru ini, dia menemukan tidak ada peralatan keselamatan seukuran dia di lokasi.

    "Saya membutuhkan respirator, saya membutuhkan sarung tangan dan saya membutuhkan harness, tidak ada yang berukuran kecil," katanya. "Barang-barang itu harus diterbangkan dari tempat lain."

    Tetapi Whalen menyukai pekerjaannya, dan mengatakan advokasi serikat pekerja telah membuat industri ini lebih inklusif.

    Salah satu serikat pekerja yang memimpin tuntutan tersebut adalah UA Canada, yang membayar gaji hingga 24 minggu kepada anggota hamil yang tidak dapat bekerja karena risiko keselamatan. Mereka juga membayar insentif untuk pria dan perempuan yang mengambil cuti orang tua setelah melahirkan atau memiliki anak.

    "Saya benar-benar berpikir itu pasti membantu retensi," kata Alanna Marklund, manajer nasional di UAC yang juga seorang tukang las.

    Tapi pengasuhan anak terus menjadi masalah bagi banyak perempuan di industri ini. Beberapa perempuan yang bekerja di konstruksi yang diwawancarai oleh Reuters mengatakan mereka bergantung pada anggota keluarga atau pasangan untuk membantu merawat anak kecil.

    Maggie Budden, seorang pekerja industri besi, akhirnya mengambil pekerjaan di bank setelah anak-anaknya lahir. "Sayangnya dengan konstruksi Anda perlu melakukan perjalanan keluar kota dan saya tidak bisa melakukannya dengan putri saya," katanya. Dia sekarang menjalankan cabang terbaru OAWA, di Cape Breton.

    Daniella Francis tinggal di Ontario ketika dia mulai mempertimbangkan bidang konstruksi, tetapi dia tidak dapat menemukan program untuk perempuan di provinsinya. Dia akhirnya memindahkan seluruh keluarganya ke Alberta dan sekarang menjadi tukang ledeng magang.

    "Perlu ada lebih banyak pilihan. Saya akan mengatakan, sebagai seorang perempuan, jangan takut untuk melakukan pekerjaan di bidang konstruksi, segalanya berubah," katanya.

    Baca juga: Riset: Perempuan di Pemerintahan Membuat Populasi Lebih Sehat

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.