Insinyur di Prancis Membuat Robot Eksoskeleton untuk Membantu Putranya Berjalan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kevin Piette, pilot eksoskeleton, mendemonstrasikan robot eksoskeleton yang dibuat oleh perusahaan Prancis Wandercraft untuk membantu pasien yang menggunakan kursi roda belajar atau belajar kembali cara berjalan, di Asnieres-sur-Seine, Prancis, 22 Juli 2021. [REUTERS/Sarah Meyssonnier]

    Kevin Piette, pilot eksoskeleton, mendemonstrasikan robot eksoskeleton yang dibuat oleh perusahaan Prancis Wandercraft untuk membantu pasien yang menggunakan kursi roda belajar atau belajar kembali cara berjalan, di Asnieres-sur-Seine, Prancis, 22 Juli 2021. [REUTERS/Sarah Meyssonnier]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang ayah di Prancis membantu membuat robot eksoskeleton agar putranya yang berusia 16 tahun bisa berjalan kembali.

    "Robot, berdiri" Oscar Constanza, 16 tahun, memberi perintah dan perlahan tapi pasti, rangka besar yang diikatkan ke tubuhnya mengangkatnya dan dia mulai berjalan.

    Diikat ke bahu, dada, pinggang, lutut, dan kakinya, eksoskeleton memungkinkan Oscar, yang memiliki kondisi neurologis genetik yang berarti sarafnya tidak mengirim sinyal yang cukup ke kakinya, untuk berjalan melintasi ruangan dan berbalik.

    "Sebelumnya, saya membutuhkan seseorang untuk membantu saya berjalan...ini membuat saya merasa mandiri," kata Oscar, seperti yang dilihat ayahnya Jean-Louis Constanza, salah satu pendiri perusahaan yang membuat eksoskeleton, dilansir dari Reuters, 26 Juli 2021.

    "Suatu hari Oscar berkata kepada saya: 'ayah, Anda seorang insinyur robot, mengapa Anda tidak membuat robot yang memungkinkan kita berjalan?'" kenang ayahnya, berbicara di kantor pusat perusahaan Wandercraft di Paris.

    "Sepuluh tahun dari sekarang, tidak akan ada, atau jauh lebih sedikit, kursi roda," katanya.

    Kevin Piette, pilot eksoskeleton, berpose di samping robot eksoskeleton yang dibuat oleh perusahaan Prancis Wandercraft untuk membantu pasien yang menggunakan kursi roda belajar atau belajar kembali cara berjalan, selama wawancara dengan Reuters di Asnieres-sur-Seine, Prancis, 22 Juli 2021 [REUTERS/Sarah Meyssonnier]

    Perusahaan lain di seluruh dunia juga memproduksi eksoskeleton, bersaing untuk membuatnya seringan dan dapat digunakan sebaik mungkin. Beberapa berfokus pada membantu penyandang disabilitas berjalan, yang lain pada serangkaian aplikasi sehari-hari, termasuk membuat berdiri tidak terlalu melelahkan bagi pekerja pabrik.

    Eksoskeleton Wandercraft, kerangka luar yang bukan hanya menopang tetapi juga mensimulasikan gerakan tubuh, telah dijual ke puluhan rumah sakit di Prancis, Luksemburg, dan Amerika Serikat, dengan harga sekitar 150.000 euro (Rp2,5 miliar) per unit, kata Constanza.

    Eksoskeleton buatannya belum dapat dibeli oleh individu pribadi untuk penggunaan sehari-hari, dan itulah tahap selanjutnya yang sedang dikerjakan perusahaan. Eksoskeleton pribadi harus jauh lebih ringan, kata insinyur Wandercraft.

    Tepat di luar Paris, Kevin Piette yang berusia 33 tahun, yang kehilangan kemampuan berjalan dalam kecelakaan sepeda 10 tahun lalu, mencobanya, berjalan di sekitar flat-nya, dengan remote control di tangannya.

    "Pada akhirnya itu sangat mirip: alih-alih memiliki informasi dari otak ke kaki, itu pergi dari remote kontrol ke kaki," katanya, sebelum membuat makan malam dan berjalan dengannya dari dapur ke ruang tamu dengan eksoskeleton Wandercraft.

    Baca juga: Mahasiswa Penyandang Disabilitas Berjalan ke Panggung Saat Wisuda

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.