Kalah di Berbagai Front, Militer Afganistan Rombak Strategi Melawan Taliban

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota Pasukan Khusus Afghanistan setelah pertempuran hebat dengan Taliban selama misi penyelamatan seorang polisi yang terkepung di provinsi Kandahar, Afghanistan, 13 Juli 2021.  REUTERS/Danish Siddiqui

    Anggota Pasukan Khusus Afghanistan setelah pertempuran hebat dengan Taliban selama misi penyelamatan seorang polisi yang terkepung di provinsi Kandahar, Afghanistan, 13 Juli 2021. REUTERS/Danish Siddiqui

    TEMPO.CO, Jakarta - Militer Afganistan merombak strategi perangnya melawan Taliban yang terus merebut wilayah pemerintah dengan memusatkan pasukan di sekitar daerah paling kritis seperti Kabul dan kota-kota lain, penyeberangan perbatasan dan infrastruktur vital, kata pejabat Afganistan dan AS.

    Strategi politik yang berbahaya dipastikan akan menyerahkan wilayah kepada gerilyawan Taliban. Tetapi para pejabat mengatakan strategi itu menjadi kebutuhan militer karena pasukan Afganistan yang terlalu renggang tersebar berusaha mencegah ibu kota provinsi direbut.

    Konsolidasi pasukan, yang telah diakui secara publik tetapi tidak dilaporkan secara rinci sebelumnya, bertepatan dengan penarikan militer AS yang secara resmi akan mengakhiri misinya pada 31 Agustus, atas perintah dari Presiden Joe Biden.

    Gerilyawan Taliban terus dan terus menguasai banyak wilayah, yang diperkirakan Pentagon pada hari Rabu sekarang meluas ke lebih dari setengah pusat distrik Afganistan. Taliban juga menekan pinggiran setengah dari ibu kota provinsi, mencoba mengisolasi pusat distrik itu.

    Penilaian intelijen AS telah memperingatkan bahwa pemerintah Afganistan bisa jatuh hanya dalam enam bulan, kata para pejabat AS, dikutip dari Reuters, 23 Juli 2021.

    Orang-orang berdiri di atas kendaraan memegang bendera Taliban ketika orang-orang berkumpul di dekat titik persimpangan Gerbang Persahabatan di kota perbatasan Chaman, Pakistan-Afganistan, Pakistan 14 Juli 2021.[REUTERS / Abdul Khaliq Achakzai]

    Seorang pejabat Afganistan, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan "reorientasi" pasukan akan membantu Kabul menguasai wilayah strategis dan mempertahankan infrastruktur, termasuk bendungan yang dibangun dengan bantuan India, dan jalan raya utama.

    Tetapi mengkonsolidasikan pasukan juga berarti membiarkan daerah lain tidak dijaga, penjualan yang sulit bagi komunitas atau kelompok etnis Afganistan yang akan merasa mereka diserahkan ke Taliban.

    "Bagaimana Anda mengomunikasikan hal ini kepada publik yang gelisah - dan dapat dimengerti - selama beberapa minggu terakhir di mana Taliban telah mengambil alih distrik?" tanya pejabat Afganistan itu.

    "Karena bagian utama dari reorientasi ini akan memerlukan, setidaknya dalam jangka pendek, Taliban mengisi kekosongan yang kita tinggalkan," ujarnya.

    Jenderal Angkatan Darat AS Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan Militer AS, mengatakan strategi itu akan menyerahkan pusat-pusat distrik demi melindungi pusat-pusat populasi yang lebih besar, seperti ibu kota Kabul. Dia mengatakan Taliban tampaknya memiliki momentum strategis.

    "Ada kemungkinan pengambilalihan penuh Taliban atau kemungkinan sejumlah skenario lain," kata Milley pada konferensi pers hari Rabu. "Saya rasa permainan akhir belum ditulis."

    Jenderal Marinir AS Kenneth McKenzie, komandan Komando Pusat AS, yang mengawasi pasukan AS di Afganistan dan mendukung pasukan Afganistan, mengatakan setelah diberi pengarahan tentang rencana bulan ini bahwa Afganistan tahu bahwa mereka harus memilih pertempuran mereka.

    "Anda tidak dapat mempertahankan segalanya. Jika Anda bertahan di mana-mana, Anda tidak akan bertahan di mana pun. Jadi saya pikir Afganistan menyadari bahwa mereka perlu berkonsolidasi," kata McKenzie, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

    Dia mencatat kekhawatiran AS selama bertahun-tahun tentang bagaimana pasukan Afganistan menjaga pos pemeriksaan, termasuk di daerah terpencil, wilayah rentan permusuhan, atau daerah dengan nilai strategis yang kecil.

    "Jadi, saya pikir sekarang mereka sedang dalam proses mengakui bahwa Anda harus mundur, Anda harus mengkonsolidasikan, Anda harus mempertahankan area yang benar-benar kritis," kata McKenzie.

    Kementerian pertahanan Afganistan tidak segera menanggapi permintaan komentar.

    Kemajuan teritorial cepat Taliban menggetarkan warga Afganistan tepat saat Amerika Serikat menarik diri dari perang yang berhasil menghukum Al Qaeda menyusul serangan 11 September 2001 di New York dan Washington, tetapi gagal memberikan perdamaian bagi Afganistan.

    Joe Biden telah berjanji untuk memberikan bantuan keuangan kepada pasukan Afganistan dan melipatgandakan upaya diplomatik untuk menghidupkan kembali pembicaraan damai yang terhenti.

    Namun Taliban belum menanggapi seruan dari 15 perwakilan diplomatik dan perwakilan NATO di Afganistan pada Senin untuk menghentikan serangan militer mereka. Para pemberontak dan pemerintah Afganistan juga gagal menyepakati gencatan senjata dalam pembicaraan di Doha untuk Hari Raya Idul Adha minggu ini.

    Di masa lalu, Taliban telah menyerukan gencatan senjata singkat untuk Hari Raya Idul Fitri, dengan mengatakan mereka ingin membiarkan warga Afganistan menghabiskan hari raya dengan damai.

    Para pejabat militer AS percaya bahwa Taliban berusaha untuk mengakhiri perang dengan kemenangan di medan perang, bukan di meja perundingan.

    Selama bertahun-tahun, militer AS telah berusaha mengeluarkan pasukan Afganistan dari pos pemeriksaan yang jauh, posisi statis yang dapat dengan mudah dikuasai oleh pasukan Taliban.

    "Mempertahankan penyebaran ini, dengan menganggap setiap distrik penting, hanya akan menyebabkan lebih banyak kerugian," kata Jason Campbell, mantan pejabat Pentagon sekarang di RAND Corporation.

    Reorganisasi pasukan akan membutuhkan, dalam beberapa kasus, membangun benteng baru dan menciptakan kombinasi kekuatan baru, kata pejabat Afganistan.

    Tetapi itu juga akan menuntut agar rakyat Afganistan mengubah pemikiran mereka tentang seberapa banyak yang dapat mereka lakukan untuk menanggapi serangan dan pertempuran Taliban, karena Angkatan Udara Afganistan mereka semakin melebar dan dukungan AS berkurang.

    Sama sulitnya bagi Kabul untuk menjelaskan strategi medan perang dengan cara yang tidak menyinggung kelompok etnis Afganistan mana pun, yang meliputi Pashtun, Tajik, Hazara, dan Uzbek. Tidak semua wilayah akan menerima tingkat perlindungan yang sama.

    Lebih dari seperempat juta warga Afganistan telah dipaksa meninggalkan rumah mereka tahun ini, menurut PBB.

    Sejumlah kendaraan militer yang ditinggalkan oleh pasukan Amerika Serikat (AS) di Pangkalan Udara Bagram setelah seluruh pasukan AS dan NATO dievakuasi di Provinsi Parwan, Afganistan timur, Kamis, 8 Juli 2021. Pangkalan koalisi terbesar ini diserahkan kepada pasukan pemerintah Afganistan. (Xinhua/Rahmatullah Alizadah)

    Dalam minggu-minggu terakhirnya, Militer AS melakukan dua serangan terhadap Taliban Kamis malam untuk mendukung pasukan Afganistan di Provinsi Kandahar, beberapa pejabat pertahanan mengatakan kepada CNN. Serangan itu menargetkan peralatan militer yang direbut Taliban.

    Militer AS telah mempertahankan wewenang untuk melakukan serangan untuk mendukung Pasukan Pertahanan dan Keamanan Nasional Afganistan (ANDSF) selama tahap akhir penarikan pasukan AS, tetapi kecepatan serangan ini telah menurun dalam beberapa pekan terakhir.

    Menurut seorang pejabat pertahanan, militer AS telah melakukan sekitar enam atau tujuh serangan dalam 30 hari terakhir, sebagian besar menggunakan drone untuk meluncurkan serangan. Sebelumnya, AS melancarkan serangan untuk mendukung pasukan Afganistan lebih sering, kata seorang pejabat pertahanan yang berbeda.

    Tiga dari empat serangan terakhir menargetkan peralatan yang direbut, kata seorang pejabat. Ini termasuk peralatan militer AS yang ditransfer ke pasukan Afganistan yang kemudian direbut oleh Taliban saat bergerak maju ke seluruh negeri.

    Baca juga: Amerika Setujui Legislasi Visa untuk Warga Afghanistan yang Kabur dari Taliban

    REUTERS | CNN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dituding Sebarkan Hoaks, Wartawan FNN Hersubeno Dipolisikan PDIP

    DPD PDI Perjuangan DKI Jakarta resmi melaporkan Hersubeno Arief ke Kepolisian. Hersubeno dilaporkan atas dugaan pencemaran nama baik.