Spyware Buatan NSO Group Israel Digunakan untuk Retas Jurnalis dan Aktivis

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dalam foto yang dirilis 25 Agustus 2016, menunjukan perusahaan Grup NSO Israel yang memiliki kantor sampai beberapa bulan yang lalu di Herzliya, Israel. Kelompok hak asasi manusia Amnesty International mengatakan bahwa seorang anggota stafnya ditargetkan oleh spyware buatan Israel dari NSO Group.[AP Photo / Daniella Cheslow]

    Dalam foto yang dirilis 25 Agustus 2016, menunjukan perusahaan Grup NSO Israel yang memiliki kantor sampai beberapa bulan yang lalu di Herzliya, Israel. Kelompok hak asasi manusia Amnesty International mengatakan bahwa seorang anggota stafnya ditargetkan oleh spyware buatan Israel dari NSO Group.[AP Photo / Daniella Cheslow]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah spyware buatan perusahaan Israel NSO Group telah digunakan untuk meretas 37 smartphone milik jurnalis, pejabat pemerintah, dan aktivis hak asasi manusia di seluruh dunia, menurut investigasi gabungan 17 organisasi media yang dirilis pada Ahad.

    Salah satu media yang terlibat investigasi, The Washington Post, mengatakan spyware Pegasus yang dilisensi oleh perusaahan asal Israel NSO Group juga digunakan untuk mengincar ponsel milik dua perempuan yang dekat dengan Jamal Khashoggi. Peretasan itu dilakukan sebelum dan sesudah kematian kolumnis The Post tersebut di Turki pada 2018, dikutip dari Reuters, 19 Juli 2021.

    Media lain, The Guardian, melaporkan investigasi telah menemukan penyalahgunaan luas penggunaan spyware NSO, yang digambarkan sebagai malware yang menginfeksi smarthphone untuk mengekstraksi pesan, foto, email, merekam panggil, dan secara diam-diam mengaktifkan mikrofon.

    Investigasi itu tidak mengungkapkan siapa yang mencoba meretas atau motifnya.

    NSO mengatakan produknya dimaksudkan hanya untuk digunakan oleh intelijen pemerintah dan badan penegak hukum untuk memerangi terorisme dan kejahatan.

    Perusahaan mengeluarkan pernyataan di situs webnya yang menyangkal pelaporan oleh 17 media yang dipimpin oleh jurnalisme nonprofit Forbidden Stories yang berbasis di Paris.

    "Laporan oleh Forbidden Stories penuh dengan asumsi yang salah dan teori yang tidak didukung yang menimbulkan keraguan serius tentang keandalan dan kepentingan sumber. Sepertinya 'sumber tak dikenal' telah memberikan informasi yang tidak memiliki dasar faktual dan jauh dari kenyataan," kata NSO Group.

    "Setelah memeriksa klaim mereka, kami dengan tegas menyangkal tuduhan palsu yang dibuat dalam laporan mereka," kata pernyataan itu.

    NSO Group mengatakan teknologinya tidak terkait dengan pembunuhan Jamal Khashoggi. Perwakilan NSO Group tidak segera tersedia untuk memberikan informasi tambahan kepada Reuters pada hari Minggu.

    Dalam sebuah pernyataan, kelompok hak asasi Amnesty International mengecam apa yang disebutnya "kurangnya regulasi" dari perangkat lunak pengawasan.

    "Sampai perusahaan ini (NSO) dan industri secara keseluruhan dapat menunjukkan bahwa mereka mampu menghormati hak asasi manusia, harus ada moratorium segera atas ekspor, penjualan, transfer, dan penggunaan teknologi pengawasan," kata Amnesty International.

    Nomor telepon yang ditargetkan ada dalam daftar yang disediakan oleh Forbidden Stories dan Amnesty International kepada 17 organisasi media. Tidak jelas bagaimana kelompok-kelompok tersebut memperoleh daftar tersebut.

    Angka-angka dalam daftar itu tidak dikaitkan, tetapi wartawan mengidentifikasi lebih dari 1.000 orang yang tersebar di lebih dari 50 negara, kata Post. Mereka termasuk beberapa anggota keluarga kerajaan Arab, setidaknya 65 eksekutif bisnis, 85 aktivis hak asasi manusia, 189 jurnalis dan lebih dari 600 politisi dan pejabat pemerintah termasuk beberapa kepala negara dan perdana menteri.

    The Guardian mengatakan jumlah lebih dari 180 jurnalis terdaftar dalam data, termasuk jurnalis, editor dan eksekutif di Financial Times, CNN, New York Times, Economist, Associated Press dan Reuters.

    "Kami sangat sedih mengetahui bahwa dua jurnalis AP, bersama dengan jurnalis dari banyak organisasi berita, termasuk di antara mereka yang mungkin menjadi sasaran spyware Pegasus," kata Direktur Hubungan Media AP Lauren Easton.

    "Kami telah mengambil langkah-langkah untuk memastikan keamanan perangkat jurnalis kami dan sedang menyelidikinya," katanya.

    Juru bicara Reuters Dave Moran mengatakan, "Wartawan harus diizinkan untuk melaporkan berita demi kepentingan publik tanpa takut akan pelecehan atau bahaya, di mana pun mereka berada. Kami mengetahui laporan tersebut dan sedang menyelidiki masalah ini."

    Organisasi media lain yang jurnalisnya diduga menjadi target spyware Pegasus NSO Group belum berkomentar.

    Baca juga: Apa Itu Spyware Pegasus dan Bagaimana Ponsel Anda Bisa Diretas?

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dituding Sebarkan Hoaks, Wartawan FNN Hersubeno Dipolisikan PDIP

    DPD PDI Perjuangan DKI Jakarta resmi melaporkan Hersubeno Arief ke Kepolisian. Hersubeno dilaporkan atas dugaan pencemaran nama baik.