Krisis Ekonomi Venezuela Membuat Geng-geng Kuasai Permukiman Ibu Kota

Sebuah mobil yang dihancurkan oleh tank Pasukan Khusus (FAES) terlihat setelah konfrontasi bersenjata antara anggota geng kriminal El Koki dan pasukan polisi, di Caracas, Venezuela 12 Juli 2021.[REUTERS/Leonardo Fernandez Viloria]

TEMPO.CO, Jakarta - Krisis ekonomi Venezuela yang berkepanjangan telah membuat pemerintahan Presiden Nicolas Maduro kehilangan kontrol di daerah-daerah ibu kota ketika geng-geng bermunculan mengambil alih kekuasaan aparat negara.

"Tinggalkan daerah itu! Keluarkan anak-anak!" teriak anggota geng yang berjalan melalui barrio (permukiman) El Cementerio di Caracas barat dengan megafon pada Kamis pagi, 8 Juli. Peringatan itu mengatakan kepada penduduk di ibu kota Venezuela, penembakan akan segera terjadi.

Saat itu warga barrio sudah berlindung di tempat selama lebih dari setengah hari, seluruh keluarga tiarap di lantai untuk menghindari tembakan yang tak henti-hentinya. Tetapi selama 48 jam berikutnya, El Cementerio dan lima lingkungan terdekat dilumpuhkan oleh serangan senjata yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh geng, yang dikenal oleh warga sebagai "The Boys".

Baku tembak antara polisi dan sekelompok geng yang berkekuatan setidaknya 300 orang yang berbasis di sekelompok barrio di Caracas barat, adalah tanda lain bahwa Presiden Nicolas Maduro kehilangan kendali atas bagian-bagian Venezuela, yang menderita krisis ekonomi yang mendalam dan rusaknya supremasi hukum

Proses serupa terjadi di negara bagian perbatasan, di mana pemberontak Kolombia menegakkan keadilan di daerah pedesaan menghabiskan waktu berminggu-minggu memerangi pasukan Venezuela dalam kebuntuan yang menewaskan puluhan tentara dan memaksa ribuan penduduk mengungsi. Di pedalaman Venezuela, geng-geng lokal juga mengontrol wilayah dan menetapkan hukum mereka sendiri.

"Menjadi semakin jelas bahwa Maduro kehilangan kendali di dalam dan di luar Caracas," kata Alexander Campos, seorang peneliti di Universitas Pusat Venezuela yang mempelajari kekerasan dan politik, dikutip dari Reuters, 18 Juli 2021.

"Kapasitas dan ambisi kelompok kriminal mulai dari geng hingga gerilyawan berkembang," katanya.

Sebuah jendela yang terkena peluru terlihat di kantor gereja San Miguel Archangel setelah konfrontasi bersenjata antara anggota geng kriminal El Koki dan pasukan polisi di lingkungan El Cementerio, di Caracas, Venezuela 12 Juli 2021.[REUTERS/ Leonardo Fernandez Viloria]

Pakar keamanan mengatakan operasi polisi dengan kekerasan yang diluncurkan Nicolas Maduro pada 2015, dijuluki "Operasi Pembebasan Rakyat," membantu mengkonsolidasikan kelompok geng saingan yang awalnya beroperasi di lingkungan Cota 905 dan daerah sekitarnya dengan memberi mereka musuh bersama. Kelompok hak asasi mengatakan hal itu menyebabkan ratusan pembunuhan di luar proses hukum dan kekerasan terus berlanjut.

Pada tahun 2017 geng-geng itu membuat kesepakatan dengan pemerintah untuk beroperasi tanpa polisi di sektor-sektor tertentu dengan imbalan menurunkan kekerasan. Jalan-jalan menjadi lebih aman, kata warga. Tetapi geng-geng itu menjadi lebih kuat melalui peningkatan perdagangan narkoba dan menargetkan anak-anak sebagai rekrutan, menurut penduduk, yang mengatakan geng-geng itu sekarang dipersenjatai dengan granat dan senapan serbu.

Anggota geng mencari bantuan dengan membagikan makanan dan mengadakan pesta dengan babi yang disembelih dan musik live di tengah krisis ekonomi yang menghancurkan negara itu, kata penduduk.

Remaja yang dilengkapi dengan radio gelombang pendek mendapatkan sekitar US$100 seminggu, atau lebih dari 30 kali upah minimum, untuk menjaga pos pemeriksaan di sebagian besar sudut lingkungan, kata Jose Antonio Rengifo, seorang guru berusia 34 tahun.

Di daerah yang diabaikan oleh lembaga negara, warga melapor ke pos pemeriksaan geng untuk mencari penyelesaian perselisihan mulai dari kekerasan dalam rumah tangga hingga perampokan.

"Di atas sana, itu keluarga," kata Pastor Katolik Wilfredo Corniel, 45 tahun, menunjuk ke rumah-rumah yang terbentang di lereng bukit. "Pemerintah kehilangan pijakan dan kredibilitas."

Meskipun memiliki empat pemimpin, menurut penduduk, kelompok itu disebut sebagai "geng El Koki," mengacu pada pemimpin paling terkenal, Carlos Luis Revete.

Pakar keamanan percaya ekspansi geng dalam enam bulan terakhir ke lingkungan dekat El Cementerio dan Cota 905 di barat daya ibu kota adalah strategi untuk mengendalikan jalan raya yang menghubungkan Caracas ke barat, yang akan memungkinkan mereka untuk mengontrol pengiriman ke ibu kota.

Pemerintah menangkap pemimpin oposisi Freddy Guevara dan menuduh aktivis anti-pemerintah yang diasingkan, Leopoldo Lopez, bekerja sama dengan geng-geng untuk mengatur penembakan dalam rencana untuk mengacaukan pemerintah. Keduanya menyangkal tuduhan itu.

Kementerian informasi Venezuela tidak menanggapi permintaan komentar.

Baik geng maupun pemerintah tidak mengatakan apa yang memicu kebuntuan, tetapi tampaknya dimulai dengan petugas polisi menembak seorang pemimpin geng yang bersekutu dengan El Koki, menurut sumber yang mengetahui situasi tersebut.

Sebuah parit yang hancur di sebelah kotak penjaga yang digunakan sebagai pos pemeriksaan oleh geng kriminal El Koki terlihat di lingkungan Cota 905 di Caracas, Venezuela 14 Juli 2021. [REUTERS/Leonardo Fernandez Viloria]

Pada malam hari tanggal 8 Juli, pemerintah telah mengeluarkan poster buronan untuk para pemimpin geng, menawarkan hadiah US$500.000 (Rp7,2 miliar) untuk informasi yang mengarah pada penangkapan mereka. Saat itu, kata warga, mereka sudah pergi.

Pasukan keamanan, yang biasanya hanya terlihat di jalan komersial El Cementerio, membanjiri daerah itu. Lampu di Cota 905 dimatikan.

Dari Kamis hingga Minggu, perwakilan organisasi nirlaba Mi Convive, yang mengelola dapur umum di seluruh barrio yang dikendalikan geng, bersembunyi di dalam rumah yang dikelilingi oleh anak-anak, kata Hector Navarro, seorang koordinator. Yang mereka dengar hanyalah suara tembakan.

Selama tiga hari Cota 905 tanpa listrik. Pada hari Sabtu rumah-rumah di sana sudah kehabisan air. Beberapa melarikan diri dengan koper.

Warga mengatakan polisi menggeledah rumah, mencuri makanan dan barang-barang rumah tangga. Beberapa menunjukkan foto jendela pecah dan barang-barang berserakan di kamar.

Operasi itu menewaskan 26 orang, lapor pemerintah. NGO Victim's Monitor mendokumentasikan 37 kematian, termasuk empat petugas dan 22 orang yang diduga bukan anggota geng terbunuh oleh peluru nyasar atau polisi. Tidak ada pemimpin geng utama yang ditahan.

Pada hari Senin, jalan utama El Cementerio sudah ramai. Satu-satunya tanda tembak-menembak adalah poster-poster "Dicari" yang berserakan dan jendela-jendela yang retak akibat peluru nyasar.

Ada seorang remaja di pos pemeriksaan geng di El Cementerio dekat apa yang dikatakan penduduk sebagai salah satu rumah El Koki. Di Cota 905, polisi melanjutkan operasi.

Beberapa di El Cementerio lebih suka geng. "Saya akan memilih seribu kali untuk tinggal bersama El Koki daripada polisi," kata seorang warga ibu kota Venezuela yang tinggal di Cota 905.

Baca juga: Polisi vs Gangster di Venezuela, 23 Orang Tewas

REUTERS






Venezuela Batalkan Pertemuan Lula da Silva dengan Nicolas Maduro

9 hari lalu

Venezuela Batalkan Pertemuan Lula da Silva dengan Nicolas Maduro

Biro pers Presiden Lula da Silva menyebut pihak Venezuela telah membatalkan pertemuan.


Polres Metro Depok Tangkap Dua Pemuda Diduga Anggota Gangster Cimanggis

11 hari lalu

Polres Metro Depok Tangkap Dua Pemuda Diduga Anggota Gangster Cimanggis

Polres Metro Depok menangkap dua remaja diduga anggota kelompok gangster Pride of Raya Bogor


Kolombia dan Venezuela Membuka Seluruh Perbatasan Kedua Negara

32 hari lalu

Kolombia dan Venezuela Membuka Seluruh Perbatasan Kedua Negara

Kesepakatan ini terjadi setelah hubungan Kolombia dan Venezuela yang memburuk selama delapan tahun akhirnya membaik


Chevron Disebut Beli Minyak ke Venezuela

33 hari lalu

Chevron Disebut Beli Minyak ke Venezuela

Sebuah sumber mengungkap kalau perusahaan minyak asal Amerika Serikat Chevron Corp mengirimkan dua kapal tanker minyak ke Venezuela.


Saling Tantang Tawuran di Instagram, 1 Remaja Tewas, 4 Pelaku Masih Anak-anak

39 hari lalu

Saling Tantang Tawuran di Instagram, 1 Remaja Tewas, 4 Pelaku Masih Anak-anak

Polres Metro Tangerang Kota menangkap empat remaja yang melakukan tawuran di Jalan Hasyim Ashari, Kelurahan Pondok Pucung, Kecamatan Karang Tengah.


Buru Ketua Gangster Surabaya, Wali Kota Eri Cahyadi: Kita Bentuk Karakternya

4 Desember 2022

Buru Ketua Gangster Surabaya, Wali Kota Eri Cahyadi: Kita Bentuk Karakternya

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengajak seluruh warga untuk bergerak bersama memberantas aksi tawuran dan gangster yang belakangan ini marak.


Marak Aksi Gangster Remaja di Surabaya, Wali Kota Pimpin Operasi Skala Besar

4 Desember 2022

Marak Aksi Gangster Remaja di Surabaya, Wali Kota Pimpin Operasi Skala Besar

Operasi gabungan tersebut bertujuan untuk mengantisipasi terjadinya aksi tawuran dan gangster yang beberapa hari ini meresahkan warga Surabaya.


Venezuela dan Kubu Oposisi Kompak Minta Pencairan Dana Publik

27 November 2022

Venezuela dan Kubu Oposisi Kompak Minta Pencairan Dana Publik

Uang milik Venezuela itu, diharapkan secara bertahap dicairkan demi mengatasi krisis kemanusiaan. Oposisi ikut mendukung hal ini


Kementerian Keuangan Amerika Izinkan Chevron dan Venezuela Kerja Sama

27 November 2022

Kementerian Keuangan Amerika Izinkan Chevron dan Venezuela Kerja Sama

Kerja sama Chevron disetujui demi melanjutkan operasi ekstrasi sumber daya alam yang terbatas dan selama Pemerintah Venezuela tidak mendapatkan untung


4 Anggota Tom Bogor Gangster Ditangkap karena Pencurian, Vandalisme dan Perusakan Sekolah

8 November 2022

4 Anggota Tom Bogor Gangster Ditangkap karena Pencurian, Vandalisme dan Perusakan Sekolah

Polisi menemukan sejumlah barang bukti kejahatan yang diduga dilakukan anggota gangster itu saat olah tempat kejadian perkara (TKP).