Pemerintah Afganistan dan Taliban Sepakat Gencatan Senjata di Wilayah Barat

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Orang-orang berdiri di atas kendaraan memegang bendera Taliban ketika orang-orang berkumpul di dekat titik persimpangan Gerbang Persahabatan di kota perbatasan Chaman, Pakistan-Afganistan, Pakistan 14 Juli 2021.[REUTERS / Abdul Khaliq Achakzai]

    Orang-orang berdiri di atas kendaraan memegang bendera Taliban ketika orang-orang berkumpul di dekat titik persimpangan Gerbang Persahabatan di kota perbatasan Chaman, Pakistan-Afganistan, Pakistan 14 Juli 2021.[REUTERS / Abdul Khaliq Achakzai]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pejabat pemerintah di provinsi Afganistan barat pada Kamis mengatakan mereka telah merundingkan gencatan senjata tidak menentu dengan Taliban untuk mencegah serangan lebih lanjut di ibu kota provinsi.

    Langkah itu dilakukan setelah para gerilyawan Taliban merebut semua distrik di Provinsi Badghis, memberikan keuntungan wilayah yang lebih luas dan infrastruktur oleh Taliban dalam beberapa minggu sejak Presiden AS Joe Biden mengumumkan penarikan pasukan AS pada 11 September.

    "Sepuluh tetua suku telah mengambil tanggung jawab gencatan senjata, jadi mereka pertama-tama berbicara dengan Taliban, dan kemudian berbicara dengan pemerintah setempat dan kedua belah pihak mencapai gencatan senjata," kata gubernur provinsi, Husamuddin Shams, dikutip dari Reuters, 16 Juli 2021.

    Taliban mencapai kesepakatan dengan para tetua suku untuk pindah ke pinggiran Qala-e-Naw, ibu kota Badghis, kata Shams.

    Seorang juru bicara Taliban membantah mereka telah menyetujui gencatan senjata, tetapi mengatakan mereka telah meninggalkan kota itu untuk menghindari korban sipil.

    "Qala-e-Naw adalah satu-satunya kota di Afganistan di mana Taliban mengumumkan gencatan senjata," kata Abdul Aziz Bek, kepala dewan provinsi di Badghis.

    Pejabat Afganistan di ibu kota, Kabul, tidak bersedia berkomentar.

    Ada laporan yang saling bertentangan pada hari Kamis tentang siapa yang mengendalikan kota perdagangan utama di perbatasan dengan Pakistan. Pos perbatasan Spin Boldak-Chaman adalah penyeberangan terpenting kedua di perbatasan Pakistan dan sumber pendapatan utama bagi pemerintah Afganistan di Kabul.

    Seorang pejabat senior pemerintah Afganistan mengatakan pada hari Kamis pasukan keamanan telah merebut kembali kendali kota beberapa jam setelah Taliban merebutnya pada hari Rabu.

    Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid menepis itu dan mengatakan pasukannya masih menahannya.

    "Itu hanya propaganda dan klaim tak berdasar oleh pemerintah Kabul," katanya.

    Juru bicara kementerian pertahanan tidak segera tersedia untuk dimintai komentar.

    Anggota Pasukan Khusus Afghanistan setelah pertempuran hebat dengan Taliban selama misi penyelamatan seorang polisi yang terkepung di provinsi Kandahar, Afghanistan, 13 Juli 2021. REUTERS/Danish Siddiqui

    Pakistan, yang khawatir tentang tumpahan pertempuran, telah menutup sisi perbatasan Spin Boldak-Chaman, yang terletak di arteri komersial utama antara kota kedua Afganistan Kandahar dan pelabuhan Pakistan.

    Bentrokan antara Taliban dan pasukan pemerintah telah meningkat ketika pasukan internasional pimpinan AS telah ditarik. Taliban telah merebut beberapa distrik dan penyeberangan perbatasan di utara dan barat.

    Pemerintah menuduh Taliban menghancurkan ratusan gedung pemerintah di 29 dari 34 provinsi di negara itu. Taliban menyangkal tuduhan perusakan besar-besaran oleh para milisi mereka.

    Seorang pejabat senior pemerintah Afganistan di Kabul, Nader Nadery, mengatakan pasukan keamanan bekerja untuk memukul mundur para militan Taliban dan mendapatkan kembali kendali atas 190 distrik.

    Situasi keamanan yang memburuk telah menimbulkan kekhawatiran akan krisis pengungsi Afghanistan yang baru. Presiden Ashraf Ghani bertemu dengan para pemimpin regional di Uzbekistan pada hari Kamis dan Pakistan mengatakan akan menjadi tuan rumah konferensi para pemimpin senior Afganistan dalam upaya untuk menemukan solusi.

    Upaya diplomatik telah difokuskan pada mendorong pihak Afganistan saingan untuk membuat kemajuan menuju gencatan senjata.

    Pakistan selama bertahun-tahun dituduh mendukung Taliban dengan tujuan menghalangi pengaruh saingan lamanya, India, di Afganistan. Namun Pakistan membantahnya dan sekarang mengatakan ingin mendorong negosiasi untuk memastikan hasil damai.

    Menteri Penerangan Pakistan Fawad Chaudhry mengatakan di Twitter bahwa Pakistan mengatur lebih banyak pembicaraan dan bahwa para pemimpin penting termasuk mantan Presiden Hamid Karzai, yang tetap menjadi tokoh berpengaruh, telah diundang.

    Chaudhry mengatakan para pemimpin Taliban tidak akan hadir karena Pakistan mengadakan pembicaraan terpisah dengan mereka.

    Karzai dan beberapa pemimpin politik Afganistan diperkirakan akan terbang ke Qatar akhir pekan ini untuk melakukan pembicaraan dengan anggota Taliban yang memiliki kantor di ibu kota, Doha.

    Taliban memerintah Afganistan dari tahun 1996 sampai mereka digulingkan pada tahun 2001, beberapa minggu setelah serangan 11 September di Amerika Serikat. Sejak itu Taliban bergerilya untuk mengusir pasukan asing dan menggulingkan pemerintah Afganistan di Kabul.

    Baca juga: Video Eksekusi 22 Tentara Afghanistan Dieksekusi Taliban Beredar

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.