Kuba Batasi Akses Media Sosial untuk Meredam Protes Anti-pemerintah

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah kendaraan pasukan khusus melewati sebuah mobil antik di pusat kota Havana, Kuba, 13 Juli 2021. [REUTERS/Alexandre Meneghini]

    Sebuah kendaraan pasukan khusus melewati sebuah mobil antik di pusat kota Havana, Kuba, 13 Juli 2021. [REUTERS/Alexandre Meneghini]

    TEMPO.CO, Jakarta - Kuba telah membatasi akses ke media sosial dan aplikasi perpesanan termasuk Facebook dan WhatsApp, menurut perusahaan pemantau internet global NetBlocks pada Selasa, setelah protes anti-pemerintah terbesar dalam beberapa dekade muncul.

    Ribuan orang Kuba bergabung dalam demonstrasi di seluruh negara yang dikelola Komunis pada Ahad, untuk memprotes krisis ekonomi yang mendalam yang telah menyebabkan kekurangan barang-barang pokok dan pemadaman listrik. Mereka juga memprotes penanganan pemerintah terhadap pandemi virus corona dan pembatasan kebebasan sipil.

    Pemerintah Kuba mengatakan demonstrasi itu diatur oleh kontra-revolusioner yang dibiayai oleh Amerika Serikat, memanipulasi frustrasi dengan krisis ekonomi yang sebagian besar disebabkan oleh embargo perdagangan AS yang telah berlangsung selama beberapa dekade.

    Protes, yang jarang terjadi di negara di mana perbedaan pendapat publik dikontrol dengan ketat, sebagian besar telah berakhir pada Minggu malam, ketika pasukan keamanan dikerahkan ke jalan-jalan dan Presiden Miguel Diaz-Canel meminta pendukung pemerintah untuk keluar dan berjuang membela revolusi mereka.

    Tetapi protes lain berkobar Senin malam di pinggiran selatan Havana, La Guinera, di mana satu orang tewas dan beberapa lainnya, termasuk anggota pasukan keamanan, dirawat di rumah sakit karena cedera, menurut media yang dikelola pemerintah, Selasa, dikutip dari Reuters, 14 Juli 2021.

    Tidak disebutkan apa yang menyebabkan kematian itu, tetapi Kementerian Dalam Negeri Kuba mengatakan pria yang tewas dan demonstran lain telah menyerang petugas. Tidak ada kematian dan cedera lain yang secara resmi dikonfirmasi sejauh ini.

    CNN melaporkan banyak orang ditangkap secara paksa dan dimasukkan ke van polisi pada protes di Havana. Video protes menunjukkan demonstran membalikkan mobil polisi dan melemparkan batu ke arah petugas.

    Pemerintah Kuba belum mengatakan berapa banyak orang yang ditangkap atau terluka dalam kerusuhan itu.

    Polisi berlari selama protes menentang dan mendukung pemerintah, di tengah wabah penyakit virus corona (COVID-19), di Havana, Kuba, 11 Juli 2021. [REUTERS/Stringer]

    Ratusan orang turun ke jalan di La Guinera, meneriakkan slogan-slogan seperti 'jatuhkan komunisme' dan 'kebebasan bagi rakyat Kuba', menurut dua warga dan rekaman video yang beredar. Beberapa mulai melemparkan batu ke pasukan keamanan yang akhirnya membalas dengan tembakan, kata warga Waldo Herrera, 49 tahun.

    "Saya pikir Komunis telah kehilangan kendali, mereka tidak akan memiliki solusi untuk situasi ini," katanya. "Orang-orang lelah dengan begitu banyak penghinaan, begitu banyak penindasan."

    Seorang saksi mata melihat puluhan orang membawa tongkat meninggalkan La Guinera pada Senin malam.

    Aktivis mengatakan pemerintah menggunakan apa yang disebut brigade reaksi cepat, kelompok rekrutan sipil yang diorganisir pemerintah, untuk melawan pengunjuk rasa.

    Mereka juga menuduh pemerintah berusaha mengganggu komunikasi. Diperkenalkan lebih dari dua tahun yang lalu, internet seluler telah menjadi faktor kunci di balik protes, memberi Kuba lebih banyak platform untuk mengekspresikan frustrasi mereka dan memungkinkan seruan menyebar dengan cepat ketika orang-orang berada di jalan.

    Di ibu kota, telah terjadi pemadaman internet seluler secara teratur dan tidak biasa sejak Minggu, menurut saksi mata.

    NetBlocks, yang berbasis di London, mengatakan di situs webnya bahwa Facebook, WhatsApp, Instagram, dan Telegram di Kuba sebagian terganggu pada hari Senin dan Selasa.

    "Pola pembatasan yang diamati di Kuba menunjukkan tindakan keras yang sedang berlangsung pada platform pengiriman pesan yang digunakan untuk mengatur dan berbagi berita protes secara real-time," kata direktur NetBlocks Alp Toker. "Pada saat yang sama, beberapa konektivitas dipertahankan untuk mempertahankan kemiripan normalitas."

    Facebook Inc, yang memiliki Instagram dan WhatsApp, mengatakan bahwa mereka prihatin dengan pembatasan layanannya di Kuba.

    "Kami menentang penutupan, pembatasan, dan gangguan internet lainnya yang membatasi debat komunitas kami. Kami berharap konektivitas akan dipulihkan sesegera mungkin sehingga warga Kuba dapat berkomunikasi dengan keluarga dan teman," kata Joe Osborne, juru bicara Facebook, pada Selasa malam.

    Ditanya apakah pemerintah sengaja membatasi koneksi internet, Menteri Luar Negeri Bruno Rodriguez mengatakan dalam jumpa pers bahwa situasinya "rumit".

    Ia mengatakan pemadaman listrik dapat berdampak pada layanan telekomunikasi dan "Kuba tidak akan pernah melepaskan hak untuk mempertahankan diri."

    Telegram tidak segera menanggapi permintaan komentar. Twitter Inc mengatakan tidak menemukan pemblokiran layanannya.

    "Senjata kami adalah internet. Jika mereka merampas internet, kami tidak bersenjata," kata penduduk Havana Gino Ocumares, ketika dia mencoba tetapi gagal terhubung ke web di hotspot Wi-Fi pemerintah. "Pemerintah tidak ingin orang melihat kebenaran."

    Protes di La Guinera dipelopori oleh "elemen antisosial dan kriminal" yang mencoba mencapai kantor polisi dengan tujuan menyerang pejabatnya dan merusak infrastruktur, kata Kantor Berita Kuba yang dikelola pemerintah.

    Ketika pasukan keamanan menghentikan mereka, mereka merusak rumah, membakar kontainer, dan merusak kabel listrik pinggiran kota, menyerang pejabat dengan batu dan benda lain, kata kantor berita itu.

    Media yang dikelola pemerintah juga melaporkan pada hari Selasa bahwa Raul Castro, yang mengundurkan diri sebagai kepala Partai Komunis Kuba yang berkuasa pada bulan April, menghadiri pertemuan pada hari Minggu dari biro politik untuk mengatasi "provokasi."

    Diaz-Canel mengatakan pada bulan April, dia akan terus berkonsultasi dengan Castro mengenai hal-hal yang paling penting.

    Reaksi terhadap protes di Amerika Latin terpecah di sepanjang garis ideologis, dengan presiden Meksiko menyalahkan embargo AS karena mengobarkan kerusuhan, sementara Cile dan Peru mendesak pemerintah untuk mengizinkan protes pro-demokrasi.

    Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Senin bahwa Amerika Serikat mendukung rakyat Kuba untuk menegaskan hak-hak universal mereka.

    Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price meminta pemerintah Kuba untuk membuka semua sarana komunikasi, baik online maupun offline.

    Baca juga: Kuba Klaim Vaksin Soberana 2 Efektif 91,2 Persen Terhadap Covid-19

    REUTERS | CNN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.