Pasukan Khusus Afganistan Memburu Taliban di Provinsi Kandahar

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota Pasukan Khusus Afganistan berbicara satu sama lain selama misi tempur melawan Taliban, di Provinsi Kandahar, Afganistan, 12 Juli 2021. [REUTERS/Danish Siddiqui]

    Anggota Pasukan Khusus Afganistan berbicara satu sama lain selama misi tempur melawan Taliban, di Provinsi Kandahar, Afganistan, 12 Juli 2021. [REUTERS/Danish Siddiqui]

    TEMPO.CO, Jakarta - Tentara dari pasukan khusus Afganistan berhenti sejenak untuk salat sebentar pada Minggu malam di jalan raya yang sepi di provinsi selatan Kandahar, yang mereka lakukan setiap kali sebelum menghadapi militan Taliban dalam pertempuran.

    Pasukan yang sangat terlatih telah dipanggil untuk mengusir gerilyawan yang menyerang pasukan reguler dan polisi setempat beberapa jam sebelumnya, hanya untuk menemukan bahwa Taliban telah menghilang ke dalam kegelapan meninggalkan beberapa warga sipil dan tentara yang terluka.

    "Kami menerima laporan bahwa musuh telah menyusup ke sini dan ingin merebut distrik itu," kata Mayor Mohammad din Tasir, seorang anggota unit pasukan khusus yang ditempatkan di bekas benteng Taliban di Kandahar, mengatakan setelah operasi tersebut, dikutip dari Reuters, 12 Juli 2021.

    Laporan itu menyebutkan hingga 300 milisi Taliban menyerang daerah itu, katanya.

    "Sayangnya, apa yang kami dengar di laporan dan apa yang kami lihat di tempat kejadian tidak sesuai."

    Anggota Pasukan Khusus Afganistan salat di jalan raya sebelum misi tempur melawan Taliban, di Provinsi Kandahar, Afganistan, 11 Juli 2021. [REUTERS/Danish Siddiqui]

    Tasir mengatakan tidak adanya milisi Taliban menunjukkan bahwa klaim oleh kelompok itu bahwa mereka sekarang menguasai hingga 85% wilayah negara itu dibesar-besarkan.

    Ini juga menggarisbawahi kesulitan menghadapi musuh yang mencampuradukkan serangan terbuka di pos pemeriksaan, desa, kota dan kota dengan taktik serang-lari yang cenderung menghindari korban besar.

    Keuntungan teritorial baru-baru ini oleh Taliban datang ketika pasukan asing yang dipimpin oleh militer AS menarik diri dari Afganistan setelah 20 tahun perang, meninggalkan tugas keamanan negara kepada pasukan dalam negeri.

    Pada hari Senin, jenderal bintang empat militer AS yang memimpin dalam perang Afganistan, Austin Miller, akan melepaskan komandonya, sebagai akhir simbolis konflik terpanjang Amerika.

    Anggota Pasukan Khusus Afganistan merawat seorang tentara Tentara Nasional Afganistan yang terluka dalam baku tembak dengan Taliban, yang mencoba menyerang pusat distrik pada hari Minggu, di Provinsi Kandahar, Afganistan, 12 Juli 2021.[REUTERS/Danish Siddiqui]

    Kandahar adalah salah satu dari banyak provinsi yang mengalami lonjakan serangan baru-baru ini oleh Taliban, yang mengatakan ingin terlibat dalam menjalankan negara secara damai meskipun selalu menentang kehadiran pasukan asing.

    Dalam minggu terakhir kelompok itu telah maju ke barat Afganistan dekat perbatasan dengan Iran dan telah mengepung pusat kota Ghazni.

    Unit pasukan khusus telah dipanggil setelah gerilyawan berusaha menguasai desa Khan Baba di distrik Dand, Kandahar, menembakan RPG dan senapan mesin berat ke pasukan keamanan Afganistan dan polisi setempat.

    Para prajurit melakukan perjalanan di dalam kegelapan, menggunakan peralatan penglihatan malam dan bergerak dengan kendaraan Humvee yang terluka oleh lubang peluru dari misi sebelumnya, beberapa patroli di antaranya dilakukan bersama sekutu AS.

    Ketika mereka tiba, mereka menemukan desa itu sebagian besar ditinggalkan. Serangan udara oleh Angkatan Udara Afganistan telah membantu mendorong kembali milisi Taliban.

    Seorang anggota Pasukan Khusus Afganistan mengendarai Humvee selama misi tempur melawan Taliban, di Provinsi Kandahar, Afganistan, 11 Juli 2021.[REUTERS/Danish Siddiqui]

    Personel pasukan khusus bergerak cepat dan diam-diam dari rumah ke rumah, masuk melalui pintu dan melompati tembok untuk menemukan sisa-sisa Taliban yang mungkin masih bersembunyi di daerah itu.

    Mereka hanya menemukan beberapa penduduk setempat yang kebanyakan berusia lanjut, yang mengatakan bahwa penduduk lain telah melarikan diri ketika pertempuran dimulai. Pasukan juga merawat tentara yang terluka dalam bentrokan sebelumnya sebelum mengevakuasi mereka ke pangkalan militer terdekat.

    Di kejauhan terdengar tembakan sporadis.

    Seorang pejabat pertahanan Afganistan mengatakan di Twitter pada Senin bahwa 26 gerilyawan Taliban telah tewas dalam operasi dan serangan udara sehari sebelumnya di dua distrik Kandahar, termasuk Dand.

    Angka ini tidak dapat diverifikasi Reuters secara independen.

    Setelah operasi selesai, pasukan khusus Afganistan beristirahat sejenak, sebelum bersiap menerima perintah untuk misi perburuan Taliban berikutnya.

    Baca juga: Taliban Mengklaim Menguasai 85 Persen Wilayah Afganistan

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.