Ratusan Makam di India Rusak Akibat Banjir Sungai Gangga

Reporter:
Editor:

Ahmad Faiz Ibnu Sani

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Warga menaiki perahu karet melewati kuburan massal di tepian Sungai Gangga, Phaphamau, India, 21 Mei 2021. Beberapa hari terakhir, hamparan jenazah yang sebagian besar diyakini meninggal akibat COvid-19, ditemukan mengapung atau dikubur di tepian berpasir sungai Gangga. REUTERS/Ritesh Shukla

    Warga menaiki perahu karet melewati kuburan massal di tepian Sungai Gangga, Phaphamau, India, 21 Mei 2021. Beberapa hari terakhir, hamparan jenazah yang sebagian besar diyakini meninggal akibat COvid-19, ditemukan mengapung atau dikubur di tepian berpasir sungai Gangga. REUTERS/Ritesh Shukla

    TEMPO.CO, - Banjir musiman yang melanda Sungai Gangga, India, mengikis ratusan makam yang ada di tepinya hingga membuat jenazah terlihat. Ratusan jenazah yang diduga terinfeksi Covid-19 itu dimakamkan di sana selama gelombang ketiga pandemi menerjang negara tersebut.

    Neeraj Kumar Singh, seorang pejabat di kota utara Allahabad, mengatakan bahwa hampir 150 mayat harus dikremasi dalam tiga pekan terakhir. "Kami tidak menggali jenazah. Hanya jenazah yang muncul, karena naiknya permukaan air, yang kami kremasi," katanya dikutip dari Channel News Asia, Sabtu, 26 Juni 2021.

    Area pemakaman yang terkikis luapan Sungai Gangga memiliki luas lebih dari satu kilometer. Menurut Singh, ada sekitar 500-600 mayat yang terkubur di sini.

    "Setiap tindakan pencegahan diambil dalam menangani mayat saat melakukan ritual terakhir mereka," ucap dia.

    Sebagian besar jenazah yang dimakamkan di tepi Sungai Gangga diyakini meninggal karena virus corona pada April dan Mei ketika India dilanda lonjakan infeksi yang membanjiri rumah sakit di banyak daerah.

    Beberapa keluarga tidak mampu membeli kayu bakar untuk kremasi tradisional Hindu sehingga jenazah dibenamkan di Sungai Gangga atau dikubur di gundukan pasir yang berdekatan dengan sungai.

    Jumlah kuburan semacam itu telah memicu kecurigaan bahwa total kematian India akibat pandemi mungkin lebih dari satu juta, beberapa kali lipat dari jumlah resmi yang dicatat, yakni hampir 400 ribu.

    Baca juga: Negara Bagian Terkaya India Urungkan Pelonggaran Akibat Varian Delta Plus

    Sumber: CHANNEL NEWS ASIA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.