Peneliti Denmark Buat Video Gim Virtual Reality untuk Dorong Vaksinasi Covid-19

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peserta Adam dan Rebecca mengambil bagian dalam eksperimen, di mana para peneliti mencoba menggunakan kacamata realitas virtual untuk mengajari orang-orang tentang bagaimana infeksi virus menyebar, yang dilakukan di sebuah taman, di tengah pandemi penyakit coronavirus (COVID-19), di Kopenhagen, Denmark, 6 Juni , 2021.[REUTERS/Tim Barsoe]

    Peserta Adam dan Rebecca mengambil bagian dalam eksperimen, di mana para peneliti mencoba menggunakan kacamata realitas virtual untuk mengajari orang-orang tentang bagaimana infeksi virus menyebar, yang dilakukan di sebuah taman, di tengah pandemi penyakit coronavirus (COVID-19), di Kopenhagen, Denmark, 6 Juni , 2021.[REUTERS/Tim Barsoe]

    TEMPO.CO, Jakarta - Berbagai cara unik dilakukan sejumlah negara untuk mendorong warganya agar bersedia untuk ikut vaksinasi Covid-19, salah satunya Denmark.

    Namun tidak seperti negara lain yang menawarkan imbalan untuk vaksinasi, Denmark membujuk generasi muda dengan video gim Virtual Reality.

    Peneliti Denmark menggunakan teknologi Virtual Reality untuk mendorong lebih banyak vaksinasi Covid-19, dengan permainan manuver melalui kerumunan yang terinfeksi virus di alun-alun kota.

    Peserta mengambil bagian dalam eksperimen, di mana para peneliti mencoba menggunakan kacamata realitas virtual untuk mengajari orang-orang tentang bagaimana infeksi virus menyebar, yang dilakukan di sebuah taman, di tengah pandemi penyakit coronavirus (COVID-19), di Kopenhagen, Denmark, 6 Juni 2021. [REUTERS/Tim Barsoe]

    ADVERTISEMENT

    Dalam eksperimen yang dilakukan Universitas Kopenhagen, peserta memakai kacamata Virtual Reality untuk memerankan orang tua yang melintasi alun-alun sambil menghindari pejalan kaki berpakaian merah yang terinfeksi Covid-19. Sementara karakter yang divaksinasi berpakaian biru.

    "Menyenangkan, pasti. Rasanya seperti Anda berada di sana," kata Adam, seorang peserta yang terinfeksi dalam permainan yang dimainkannya di taman Kopenhagen, dikutip dari Reuters, 20 Juni 2021.

    Adam sudah memutuskan untuk mendapatkan suntikan vaksin Covid-19 sebelum mencoba permainan ini, katanya.

    "Kami tahu dari penelitian serupa bahwa setelah orang melalui pengalaman Virtual Reality seperti ini, niat vaksinasi mereka meningkat. Kami telah mengamati ini dengan COVID," kata Robert Bohm, profesor psikologi di Universitas Kopenhagen, mengutip studi oleh para peneliti sebelumnya.

    Bohm menyarankan idenya ini bisa digunakan di kantor dokter.

    Organisasi Kesehatan Dunia memperkirakan bahwa imunisasi mencegah 4 juta hingga 5 juta kematian setiap tahun. Tetapi disinformasi, hoaks, minimnya edukasi, dan alasan agama adalah di antara faktor yang membuat orang-orang enggan disuntik vaksin Covid-19.

    Pada Februari-Maret, lebih dari seperempat orang dewasa Uni Eropa mengatakan mereka akan menolak ikut vaksinasi Covid-19, menurut survei oleh badan Uni Eropa Eurofound.

    Baca juga: Cara Unik Berbagai Negara Bujuk Warganya Supaya Ikut Vaksinasi Covid-19

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...