500 Polisi Gerebek Kantor Tabloid Pro-Demokrasi Hong Kong, Tangkap 5 Pimpinannya

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Salinan surat kabar Apple Daily Next Digital terlihat di kios koran di Hong Kong, Cina 17 Mei 2021. [REUTERS/Lam Yik]

    Salinan surat kabar Apple Daily Next Digital terlihat di kios koran di Hong Kong, Cina 17 Mei 2021. [REUTERS/Lam Yik]

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekitar 500 polisi pada Kamis menggerebek kantor tabloid pro-demokrasi Hong Kong Apple Daily, menyita komputer dan menahan para jajaran pemimpinnya, dengan tuduhan telah melanggar UU Keamanan Nasional Hong Kong.

    Sekitar Kamis subuh, polisi menangkap lima eksekutif Apple Daily, dan petugas kemudian terlihat duduk di depan komputer di ruang redaksi setelah masuk dengan surat perintah untuk menyita materi jurnalistik, termasuk dari telepon dan laptop wartawan, menurut laporan Reuters, 17 Juni 2021.

    Gambar yang diterbitkan oleh Apple Daily menunjukkan polisi duduk di meja wartawan dan menggunakan komputer mereka. Seseorang yang mengoperasikan konten langsung halaman Facebook Apple Daily mengatakan wartawan dilarang mengakses lantai tertentu atau mendapatkan peralatan atau buku catatan mereka.

    Polisi menyita 38 komputer yang digunakan oleh wartawannya, kata Apple Daily.

    Lima orang yang ditangkap adalah Pemimpin Redaksi Ryan Law, CEO Cheung Kim-hung, Chief Operating Officer Chow Tat-kuen, Wakil Pemimpin Redaksi Chan Puiman dan Chief Executive Editor Cheung Chi-wai.

    Pemimpin redaksi Ryan Law terlihat berjalan diborgol, diapit petugas polisi. Meja berita umum surat kabar Apple Daily mengatakan kepada wartawan dalam pesan teks yang dilihat oleh Reuters untuk melanjutkan tugas mereka di luar gedung untuk sementara waktu.

    "Ini adalah serangan terang-terangan di sisi editorial Apple Daily," kata Mark Simon, penasihat Lai yang berada di luar Hong Kong, kepada Reuters. "Mereka menangkap orang-orang redaksi teratas."

    Ditanya berapa lama dia pikir surat kabar itu bisa bertahan, Simon berkata: "Mereka yang memutuskan, bukan kita," merujuk pada pihak berwenang.

    Pengusaha media asal Hong Kong, Jimmy Lai di tahan pada Senin pagi, 10 Agustus 2020. Sumber: REUTERS/Tyrone Siu

    Penggerebekan itu merupakan pukulan terakhir bagi taipan media Jimmy Lai, pemilik tabloid dan kritikus keras Beijing, yang asetnya telah dibekukan di bawah UU Keamanan Nasional Hong Kong dan sedang menjalani hukuman penjara karena ikut serta dalam pertemuan ilegal.

    Sekretaris Keamanan John Lee menggambarkan ruang redaksi sebagai "tempat kejahatan" dan mengatakan operasi itu ditujukan kepada mereka yang menggunakan pelaporan sebagai "alat untuk membahayakan" keamanan nasional.

    Dia tidak merinci puluhan artikel yang menurut polisi menjadi sasaran, tetapi mengatakan kelimanya ditangkap karena konspirasi menggunakan "pekerjaan jurnalistik" untuk menghasut kekuatan asing agar menjatuhkan sanksi terhadap Hong Kong dan Cina.

    "Wartawan biasa berbeda dari orang-orang ini. Jangan berkolusi dengan mereka," katanya kepada wartawan.

    "Lakukan pekerjaan jurnalistik Anda sebebas yang Anda suka sesuai dengan hukum, asalkan Anda tidak bersekongkol atau memiliki niat untuk melanggar...undang-undang keamanan nasional."

    Inspektur senior Li Kwai-wah mengatakan laporan tabloid itu berasal dari 2019, tanpa mengatakan kapan yang terbaru diterbitkan. Undang-undang tersebut tidak bersifat retrospektif tetapi jaksa dapat menggunakan tindakan dari sebelum pelaksanaannya sebagai alat bukti.

    Polisi juga telah membekukan aset senilai HK$18 juta (Rp33,3 miliar) yang dimiliki oleh tiga perusahaan yang terkait dengan Apple Daily, dan mengatakan bahwa penggerebekan itu tidak ditujukan untuk industri media secara keseluruhan.

    Dalam sebuah surat kepada para pembacanya, Apple Daily mengatakan bahwa itu adalah korban dari "serangan yang ditargetkan oleh rezim," tetapi mengatakan stafnya "akan terus berpegang teguh pada jabatan mereka dengan setia dan berjuang sampai akhir."

    Ini adalah kedua kalinya polisi keamanan nasional menggerebek markas Apple Daily; 200 petugas masuk tahun lalu untuk menangkap Lai karena dicurigai berkolusi dengan pasukan asing.

    Lai telah ditahan sejak Desember, ditolak jaminan di bawah undang-undang keamanan dan menjalani beberapa hukuman karena mengambil bagian dalam beberapa demonstrasi yang tidak sah, termasuk selama protes massa pro-demokrasi Hong Kong pada 2019.

    Undang-undang Keamanan Nasional Hong Kong adalah langkah besar pertama Beijing untuk menempatkan kota paling bergolak di Cina di jalur otoriter. Undang-undag ini menghukum apa pun yang dianggap Beijing sebagai subversi, separatisme, terorisme, dan kolusi dengan pihak asing hingga hukuman penjara seumur hidup.

    Kantor Penghubung Hong Kong Cina mengatakan pihaknya dengan tegas mendukung apa yang digambarkan sebagai "tindakan adil" oleh polisi.

    Langkah tersebut merupakan pukulan terbaru bagi Apple Daily setelah pihak berwenang bulan lalu memerintahkan agar saham taipan Lai yang dipenjara di Next Digital, penerbit surat kabar, dibekukan.

    "Penangkapan...di bawah Undang-Undang Keamanan Nasional 'Orwellian' Hong Kong menghancurkan fiksi yang tersisa bahwa Hong Kong mendukung kebebasan pers," kata Steven Butler, koordinator direktur program Asia di Committee to Protect Journalists.

    "Cina, yang menguasai Hong Kong, mungkin dapat membredel surat kabar itu, yang dianggapnya sebagai kritikus yang menjengkelkan, tetapi hanya dengan harga mahal yang harus dibayar oleh rakyat Hong Kong, yang telah menikmati akses informasi gratis selama puluhan tahun," ujar Butler.

    Pada bulan Mei, kepala keamanan Hong Kong mengirim surat ke Lai dan cabang HSBC dan Citibank dengan ancaman hukuman tujuh tahun penjara untuk setiap transaksi dengan rekening miliarder di kota tersebut.

    Apple Daily adalah tabloid yang didirikan 26 tahun lalu, yang mencampur wacana pro-demokrasi dengan gosip selebriti dan investigasi mereka yang berkuasa, dan populer di Hong Kong.

    Baca juga: Taipan Media Hong Kong Dijerat UU Keamanan Nasional

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ini Daftar Lengkap Hari Libur Nasional dan Catatan Tentang Cuti Bersama 2022

    Sebanyak 16 hari libur nasional telah ditetapkan oleh pemerintah. Sedangkan untuk cuti bersama dan pergesera libur akan disesuaikan dengan kondisi.