Penelitian Ungkap Cina Mau Turunkan Populasi Uighur di Xinjiang

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang anak melihat keluar dari pintu ketika seorang perempuan Uighur lewat di daerah perumahan di Turpan, Daerah Otonomi Uighur Xinjiang 31 Oktober 2013. [REUTERS/Michael Martina]

    Seorang anak melihat keluar dari pintu ketika seorang perempuan Uighur lewat di daerah perumahan di Turpan, Daerah Otonomi Uighur Xinjiang 31 Oktober 2013. [REUTERS/Michael Martina]

    TEMPO.CO, Jakarta - Kebijakan pengendalian kelahiran China dapat memangkas antara 2,6 hingga 4,5 juta kelahiran Uighur dan etnis minoritas lainnya di Xinjiang selatan dalam 20 tahun, hingga sepertiga dari populasi minoritas yang diproyeksikan di kawasan itu, menurut analisis baru oleh seorang peneliti Jerman.

    Laporan tersebut, dibagikan secara eksklusif dengan Reuters sebelum publikasi, juga mencakup penelitian yang sebelumnya tidak dilaporkan yang dihasilkan oleh akademisi dan pejabat Cina tentang maksud Beijing di balik kebijakan pengendalian kelahiran di Xinjiang, di mana data resmi menunjukkan tingkat kelahiran telah turun 48,7% antara 2017 dan 2019.

    Penelitian Adrian Zenz muncul di tengah meningkatnya seruan di antara beberapa negara barat untuk penyelidikan apakah tindakan Cina di Xinjiang merupakan genosida, tuduhan yang dibantah keras oleh Cina.

    Penelitian oleh Zenz adalah analisis peer-review pertama dari dampak populasi jangka panjang dari tindakan keras multi-tahun Beijing di wilayah barat. Kelompok-kelompok hak asasi, peneliti dan beberapa penduduk mengatakan kebijakan tersebut termasuk pembatasan kelahiran yang baru diberlakukan pada Uighur dan etnis minoritas Muslim lainnya, pemindahan pekerja ke daerah lain, dan penahanan sekitar satu juta orang Uighur dan etnis minoritas lainnya dalam jaringan kamp.

    "Ini (penelitian dan analisis) benar-benar menunjukkan maksud di balik rencana jangka panjang pemerintah Cina untuk populasi Uighur," kata Zenz, dikutip dari Reuters, 7 Juni 2021.

    Pemerintah Cina belum mengumumkan target resmi apa pun untuk mengurangi proporsi Uighur dan etnis minoritas lainnya di Xinjiang. Tetapi berdasarkan analisis data kelahiran resmi, proyeksi demografis, dan rasio etnis yang diusulkan oleh akademisi dan pejabat Cina, Zenz memperkirakan kebijakan Beijing dapat meningkatkan populasi Tionghoa Han yang dominan di Xinjiang selatan menjadi sekitar 25% dari 8,4% saat ini.

    "Tujuan ini hanya dapat dicapai jika mereka melakukan apa yang telah mereka lakukan, yang secara drastis menekan angka kelahiran (Uighur)," kata Zenz.

    Cina sebelumnya mengatakan penurunan tingkat kelahiran etnis minoritas saat ini disebabkan oleh penerapan penuh kuota kelahiran yang ada di kawasan itu serta faktor pembangunan, termasuk peningkatan pendapatan per kapita dan akses yang lebih luas ke layanan keluarga berencana.

    "Yang disebut 'genosida' di Xinjiang adalah omong kosong belaka," kata Kementerian Luar Negeri Cina. "Ini adalah manifestasi dari motif tersembunyi pasukan anti-Cina di Amerika Serikat dan Barat dan manifestasi dari mereka yang menderita Sinofobia."

    Data resmi menunjukkan penurunan tingkat kelahiran Xinjiang antara 2017 dan 2019 tidak mencerminkan situasi sebenarnya dan tingkat kelahiran Uighur tetap lebih tinggi daripada orang etnis Han di Xinjiang, kata Kementerian Luar Negeir Cina.

    Penelitian baru membandingkan proyeksi populasi yang dilakukan oleh para peneliti yang berbasis di Xinjiang, Chinese Academy of Sciences, yang dikelola pemerintah berdasarkan data sebelum tindakan keras, dengan data resmi tentang tingkat kelahiran, dan apa yang digambarkan Beijing sebagai langkah-langkah "optimasi populasi" untuk etnis minoritas Xinjiang yang diperkenalkan sejak 2017.

    Ditemukan populasi etnis minoritas di Xinjiang selatan yang didominasi Uighur akan mencapai antara 8,6-10,5 juta pada tahun 2040 di bawah kebijakan pencegahan kelahiran yang baru. Itu dibandingkan dengan 13,14 juta yang diproyeksikan oleh para peneliti Cina menggunakan data sebelum kebijakan kelahiran yang diterapkan dan populasi saat ini sekitar 9,47 juta.

    Zenz, seorang peneliti independen dari Victims of Communism Memorial Foundation, sebuah organisasi nirlaba bipartisan yang berbasis di Washington DC, sebelumnya telah dikecam oleh Beijing karena penelitiannya yang kritis terhadap kebijakan Cina dalam menahan orang Uighur, pemindahan tenaga kerja massal dan pengurangan kelahiran di Xinjiang.

    Kementerian Luar Negeri Cina menuduh Zenz menyesatkan orang dengan data dan, sebagai tanggapan atas pertanyaan Reuters, mengatakan penelitiannya sebagai "kebohongannya tidak layak disangkal."

    Penelitian Zenz diterima untuk dipublikasikan oleh Central Asian Survey, jurnal akademik triwulanan, setelah peer review pada 3 Juni.

    Reuters berbagi penelitian dan metodologi dengan lebih dari selusin ahli dalam analisis populasi, kebijakan pencegahan kelahiran dan hukum hak asasi manusia internasional, yang mengatakan bahwa analisis dan kesimpulannya masuk akal.

    Beberapa ahli memperingatkan bahwa proyeksi demografis selama beberapa dekade dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor yang tidak terduga. Pemerintah Xinjiang belum secara terbuka menetapkan kuota etnis resmi atau tujuan ukuran populasi untuk populasi etnis di Xinjiang Selatan, dan kuota yang digunakan dalam analisis didasarkan pada angka yang diusulkan dari pejabat dan akademisi Cina.

    Mengakhiri dominasi Uighur


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.