Mengenal Naftali Bennett, Sosok Anti-Palestina yang Akan Akhiri Era Netanyahu

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Pendidikan Israel Naftali Bennett berbicara dalam resepsi yang diselenggarakan oleh Persatuan Ortodoks di Yerusalem menjelang pembukaan kedutaan AS yang baru di Yerusalem, 14 Mei 2018. [REUTERS / Ammar Awad]

    Menteri Pendidikan Israel Naftali Bennett berbicara dalam resepsi yang diselenggarakan oleh Persatuan Ortodoks di Yerusalem menjelang pembukaan kedutaan AS yang baru di Yerusalem, 14 Mei 2018. [REUTERS / Ammar Awad]

    TEMPO.CO, JakartaNaftali Bennett, calon perdana menteri Israel yang akan mengakhiri era Benjamin Netanyahu, adalah seorang miliarder teknologi mandiri yang bermimpi mencaplok sebagian besar Tepi Barat Palestina.

    Bennett mengatakan bahwa pembentukan negara Palestina akan menjadi bunuh diri bagi Israel, dengan alasan keamanan.

    Tapi pendukung setia permukiman Yahudi mengatakan dia bergabung dengan lawan politiknya untuk menyelamatkan negara dari bencana politik.

    Dikutip dari Reuters, 2 Juni 2021, Naftali Bennett, 49 tahun, adalah putra imigran Amerika dan generasi yang lebih muda dari Perdana Menteri Benjamin Netanyahu yang berusia 71 tahun, yang telah menjadi pemimpin terlama Israel selama 12 tahun.

    Dia adalah seorang mantan komando dan menamai putra sulungnya setelah saudara laki-laki Netanyahu, Yoni, yang terbunuh dalam serangan Israel untuk membebaskan penumpang yang dibajak di bandara Entebbe Uganda pada tahun 1976.

    Bennett memiliki hubungan yang panjang dan rumit dengan Netanyahu, bekerja antara tahun 2006 dan 2008 sebagai ajudan senior pemimpin oposisi saat itu sebelum mundur.

    Pemimpin partai Yamina Naftali Bennett berjalan setelah menyampaikan pernyataan di Knesset, Parlemen Israel, di Yerusalem, 30 Mei 2021. [Yonatan Sindel / Pool via REUTERS]

    Bennett masuk ke politik nasional pada tahun 2013, membenahi partai pro-pemukim dan menjabat sebagai menteri pertahanan serta pendidikan dan ekonomi di berbagai pemerintahan Netanyahu.

    Seorang mantan pemimpin Yesha, gerakan pemukim utama di Tepi Barat, Bennett menjadikan pencaplokan bagian-bagian wilayah yang direbut Israel dalam perang 1967 sebagai kampanye politiknya.

    Namun Bennett akan bergabung dengan koalisi yang akan mencakup partai-partai sayap kiri dan sentris, sambil mengandalkan dukungan di parlemen dari legislator Arab. Konsekuensi dari koalisi ini berarti Bennett tidak mungkin menindaklanjuti pencaplokan secara politik.

    Bennett mengatakan pada hari Minggu baik kanan dan kiri harus berkompromi pada masalah ideologis seperti itu.

    Bennett lahir di kota Haifa, Israel, dari imigran dari San Francisco. Ia adalah seorang Yahudi religius Ortodoks modern. Dia tinggal bersama istrinya, Gilat, seorang koki dessert, dan empat anak mereka di pinggiran kota Raanana yang makmur di Tel Aviv.

    Seperti Netanyahu, Bennett fasih berbahasa Inggris beraksen Amerika dan menghabiskan sebagian masa kecilnya di Amerika Utara, di mana orang tuanya sedang cuti panjang.

    Saat bekerja di sektor teknologi tinggi, Bennett belajar hukum di Universitas Ibrani Yerusalem. Pada tahun 1999, ia membentuk sebuah perusahaan startup dan kemudian pindah ke New York, akhirnya menjual perusahaan perangkat lunak anti-penipuannya, Cyota, ke perusahaan keamanan AS RSA seharga US$ 145 juta (Rp 2 triliun) pada tahun 2005.

    Kombinasi file foto menunjukkan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada konferensi pers di Tel Aviv, Israel, 8 Maret 2021 dan Menteri Pendidikan Israel Naftali Bennett saat resepsi di Yerusalem 14 Mei 2018. [Miriam Alster / Pool via REUTERS dan REUTERS / Ammar Awad]

    Tahun lalu, ketika pemerintah Netanyahu berusaha untuk terus maju dengan pencaplokan Tepi Barat dan pembangunan permukiman ilegal di bulan-bulan terakhir pemerintahan Trump, Bennett, yang saat itu menjabat sebagai kepala pertahanan, mengatakan: "Momentum pembangunan di negara itu tidak boleh dihentikan, bahkan untuk sedetik pun."

    Rencana pencaplokan akhirnya dibatalkan ketika Israel meresmikan hubungan dengan Uni Emirat Arab.

    Meskipun demikian, Palestina kemungkinan akan menganggap pengangkatan Bennett sebagai pukulan terhadap harapan perdamaian yang dinegosiasikan dan negara merdeka, formula diplomatik lama yang disukai Biden.

    Setelah Israel pada bulan Maret mengadakan pemilu keempat dalam dua tahun, Bennett, yang memimpin partai sayap kanan Yamina, mengatakan pemungutan suara kelima akan menjadi bencana nasional dan memasuki pembicaraan dengan blok kiri-tengah yang membentuk oposisi utama terhadap Netanyahu.

    Sebegai seorang pendukung liberalisasi ekonomi, Bennett telah menyuarakan dukungan untuk memotong birokrasi pemerintah dan pajak.

    Tidak seperti beberapa mantan sekutunya dalam hak beragama, Naftali Bennett relatif liberal dalam isu-isu seperti hak-hak gay dan hubungan antara agama dan negara, di mana para rabi Ortodoks memiliki pengaruh yang kuat.

    Baca juga: Warga Palestina Khawatir Dengan Calon PM Israel yang Baru

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.