Oposisi Israel Sepakat Bentuk Pemerintahan Baru, Kepemimpinan Netanyahu Tamat

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu ketika dia tiba di ruang sidang dalam persidangan korupsi di Pengadilan Distrik Yerusalem 8 Februari 2021. [Ruben Castro / Pool via REUTERS]

    Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu ketika dia tiba di ruang sidang dalam persidangan korupsi di Pengadilan Distrik Yerusalem 8 Februari 2021. [Ruben Castro / Pool via REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Partai koalisi oposisi pada Rabu malam mengumumkan bahwa mereka sepakat untuk membentuk pemerintahan baru, manuver politik yang akan menggeser perdana menteri terlama Israel, Benjamin Netanyahu.

    Sekitar 35 menit sebelum batas waktu Rabu tengah malam, politisi sentris Yair Lapid mengatakan kepada Presiden Reuven Rivlin dalam email: "Saya merasa terhormat untuk memberi tahu Anda bahwa saya telah berhasil membentuk pemerintahan."

    Rivlin, yang menghadiri final piala sepak bola Israel pada saat itu, memberi selamat kepada Lapid melalui telepon, menurut kantornya, dilaporkan Reuters, 3 Juni 2021.

    Mitra utama Lapid adalah ultranasionalis Naftali Bennett, yang akan menjabat sebagai perdana menteri pertama di bawah rotasi antara kedua pria tersebut. Lapid, 57 tahun, mantan pembawa acara TV dan menteri keuangan, akan mengambil alih setelah sekitar dua tahun.

    Pemimpin partai Yesh Atid, Yair Lapid, memberikan pidato setelah pengumuman hasil hitung cepat dalam pemilihan umum Israel di markas partainya di Tel Aviv, Israel 24 Maret 2021. [REUTERS / Amir Cohen]

    Pemerintah koalisi mereka akan terdiri dari partai-partai kecil dan menengah dari seluruh spektrum politik, termasuk untuk pertama kalinya dalam sejarah Israel sebuah partai yang mewakili 21% minoritas Arab Israel, yang dikenal United Arab List.

    Pemerintahan baru ini juga akan mencakup Partai Yamina Bennett yang beraliran kanan, partai kiri-tengah Biru dan Putih, dipimpin oleh Menteri Pertahanan Benny Gantz, partai sayap kiri Meretz dan Buruh, partai nasionalis Yisrael Beitenu mantan menteri pertahanan Avigdor Lieberman dan New Hope, sebuah partai sayap kanan yang dipimpin oleh mantan menteri pendidikan Gideon Saar, yang memisahkan diri dari Likud Netanyahu.

    Tetapi pemerintah baru yang rapuh, yang akan memimpin mayoritas tipis di parlemen, yang diharapkan untuk dilantik dalam waktu sekitar 10-12 hari dari sekarang, menyisakan sedikit ruang bagi kubu Netanyahu untuk mencoba dan membatalkannya dengan menyerahkan anggota parlemen ke pihak mereka dan memberikan suara menentangnya.

    Pakar politik Israel meyakini Netanyahu akan mencoba setiap manuver politik yang mungkin untuk mewujudkannya, mencoba membujuk anggota Yamina yang tidak senang bergabung dengan anggota parlemen Arab dan sayap kiri.

    "Tenang. Netanyahu masih perdana menteri selama beberapa hari lagi sampai mosi tidak percaya dan dia akan berjuang setiap inci untuk menyangkal mayoritas tipis pemerintah baru. Ini masih sangat jauh dari selesai," kata Anshel Pfeffer, analis politik untuk surat kabar liberal Haaretz, menulis di Twitter.

    Netanyahu, yang belum menanggapi pengumuman Yair Lapid, menguasai 30 kursi di Knesset yang beranggotakan 120 orang, hampir dua kali lipat dari partai Yesh Atid pimpinan Lapid, dan dia bersekutu dengan setidaknya tiga partai agama dan nasionalis lainnya.

    Koalisi sekarang harus melewati mosi percaya di Knesset, parlemen Israel, sebelum pemerintah baru dan perdana menteri dilantik.

    Koalisi ini dianggap rapuh karena tidak banyak pandangan yang menyatukan partai-partai selain keinginan mereka untuk menggulingkan Netanyahu, dan partai-partai tersebut berbeda dalam sikap mereka pada beberapa masalah negara yang paling mendesak, terutama hubungan dengan Palestina.

    Naftali Bennett adalah putra imigran Amerika dan mantan komando elit di militer Israel yang menghasilkan jutaan dolar AS di industri teknologi Israel, menurut CNN.

    Dia sebelumnya menjabat sebagai menteri pertahanan, ekonomi dan pendidikan di bawah Netanyahu, tetapi secara politik bahkan lebih sayap kanan daripada Netanyahu dalam isu-isu tertentu, terutama yang berkaitan dengan hubungan dengan Palestina. Tapi dia lebih moderat dalam masalah sosial seperti hak-hak LGBTQ.

    Bennett pernah memimpin organisasi pemukim Tepi Barat dan sebelumnya mengatakan dia tidak percaya pada solusi dua negara yang akan mendirikan negara untuk Palestina di Tepi Barat dan Gaza.

    Sementara Bibi, sapaan akrab Netanyahu, selama 12 tahun menjalankan jabatan puncak telah menjadi sosok yang sering terpolarisasi di dalam dan luar negeri.

    Netanyahu, 71 tahun, telah berusaha untuk mendiskreditkan aliansi Bennett-Lapid, dengan mengatakan itu akan membahayakan keamanan Israel, terutama upaya mengekang program nuklir Iran dan mengelola hubungan Palestina.

    Pemimpin partai Yamina Naftali Bennett menyampaikan pernyataan di Knesset, Parlemen Israel, di Yerusalem 30 Mei 2021. Yonatan Sindel / Pool via REUTERS

    Lapid, seorang sentris, diberi tugas untuk membentuk koalisi pemerintahan setelah Netanyahu gagal melakukannya setelah pemilu Israel 23 Maret. Ia berkampanye di bawah janji untuk "mengembalikan kewarasan" ke Israel, dengan fokus pada pengadilan korupsi Netanyahu atas tuduhan yang dia bantah.

    "Pemerintah ini akan bekerja untuk semua warga Israel, mereka yang memilihnya dan mereka yang tidak. Pemerintah akan menghormati lawan-lawannya dan melakukan semua yang bisa dilakukan untuk menyatukan dan menghubungkan semua bagian masyarakat Israel," kata Lapid di Twitter.

    Pemerintah baru, jika dilantik, akan menghadapi tantangan diplomatik, keamanan dan ekonomi yang cukup besar: Iran, proses perdamaian yang hampir mati dengan Palestina, penyelidikan kejahatan perang oleh Pengadilan Kriminal Internasional dan pemulihan ekonomi setelah pandemi virus corona.

    Dikutip dari Reuters, sebuah sumber yang terlibat dalam pembicaraan koalisi mengatakan pemerintah baru yang diusulkan akan mencoba untuk mempertahankan konsensus dengan menghindari isu-isu ideologis yang panas, seperti apakah akan mencaplok atau menyerahkan wilayah Tepi Barat yang diduduki yang diinginkan Palestina untuk sebuah negara.

    Bennett mengatakan bahwa kedua belah pihak harus berkompromi pada isu-isu ideologis tersebut untuk mengembalikan negara ke jalurnya, dengan utang pemerintah sebesar 72,4% pada tahun 2020, naik dari 60% pada tahun 2019 dan defisit melonjak menjadi 11,6% pada tahun 2020 dari 3,7% pada tahun 2019.

    "Ini adalah malam harapan besar," kata Gantz, yang akan tetap menjabat di bawah perjanjian koalisi.

    Berakhirnya masa jabatan Netanyahu dapat membawa penangguhan hukuman dari gejolak politik dalam negeri yang belum pernah terjadi sebelumnya, Israel telah mengadakan empat pemilu dalam dua tahun, tetapi perubahan besar dalam kebijakan luar negeri Israel tampaknya lebih kecil kemungkinannya.

    Setelah pengumuman Lapid, puluhan aktivis dari gerakan protes terhadap Netanyahu mengungkapkan kegembiraannya. "Dia sudah tamat, dia sudah tamat, yalla Bibi, pergi," teriak mereka di luar sebuah bar di Tel Aviv, merujuk pada Netanyahu dengan nama panggilannya.

    Baca juga: Asa Netanyahu Terhempas Gencatan Senjata Repas

    REUTERS | CNN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Negara-negera yang Sudah Melakukan Vaksinasi Anak di Bawah 12 Tahun

    Di Indonesia, vaksin Covid-19 baru diberikan ke anak usia 12 tahun ke atas. Namun beberapa negara mulai melakukan vaksinasi anak di bawah 12 tahun.