Beragam Reaksi dari Program Keluarga Berencana Tiga Anak di Cina

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para orang tua dan bayi mereka ikut dalam lomba merangkak yang digelar di sebuah pusat perbelanjaan di Distrik Daxing, Beijing, Cina, 13 September 2020. Xinhua/Li Xin

    Para orang tua dan bayi mereka ikut dalam lomba merangkak yang digelar di sebuah pusat perbelanjaan di Distrik Daxing, Beijing, Cina, 13 September 2020. Xinhua/Li Xin

    TEMPO.CO, Jakarta - Cina pada Senin mengumumkan program keluarga berencana baru dengan mengizinkan pasangan memiliki hingga tiga anak, naik dari batas dua anak saat ini, dalam upaya untuk membalikkan penurunan cepat dalam tingkat kelahiran baru.

    Hasil sensus yang diterbitkan pada pertengahan Mei mencatat pertumbuhan populasi Cina dalam sepuluh tahun terakhir hingga 2020 merosot ke level terendah dalam catatan resmi sejak 1950-an.

    Dengan pertumbuhan populasi yang melambat sejak kebijakan satu anak diberlakukan pada akhir 1970-an, Beijing kini berupaya menyeimbangkan tingkat kelahiran untuk menjaga sumber daya manusianya.

    Berikut reaksi dari akademisi, ekonom dan masyarakat, dikutip dari Reuters, 1 Juni 2021.

    ZHANG XINYU, TURIS BERUSIA 30 TAHUN DAN IBU SATU ANAK DARI ZHENGZHOU

    "Sebagian besar adalah perempuan yang memikul tanggung jawab membesarkan anak. Dan masyarakat ini belum banyak memberikan dukungan kepada perempuan. Jadi sebenarnya, jika laki-laki bisa berbuat lebih banyak untuk membesarkan anak, atau jika keluarga bisa memberi lebih banyak perhatian kepada perempuan yang baru saja punya anak, sebenarnya banyak perempuan yang bisa punya anak kedua. Karena akan sedikit lebih baik jika seorang anak memiliki saudara kandung. Tapi memikirkan gambaran besarnya, secara realistis, saya tidak ingin punya anak kedua. Dan anak ketiga bahkan lebih tidak mungkin."

    GAN YUYANG, TURIS BERUSIA 30 TAHUN DAN ORANG TUA DARI SATU ANAK

    "Saat ini anak muda harus membeli rumah. Tekanan ini sudah besar. Kemudian Anda harus mempertimbangkan biaya merawat anak, pendidikannya, dan lain-lain . Saya pikir kebijakan semacam ini akan sulit diterapkan."

    JEAN-PIERRE CABESTAN, PROFESOR DI BAPTIST UNIVERSITY OF HONG KONG

    "Kecuali jika pemerintah memperkenalkan insentif nyata, jadi memberikan tunjangan khusus kepada pasangan yang memiliki tiga anak, seperti, Anda tahu, pengurangan transportasi, dan insentif lainnya, saya tidak berpikir bahwa pasangan Cina akan memiliki lebih banyak anak di tahun-tahun mendatang."

    ZHIWEI ZHANG, KEPALA EKONOM DI PINPOINT ASSET MANAGEMENT

    "Dampak langsungnya mungkin positif tetapi kecil di tingkat makro. Dampak jangka panjangnya tergantung pada apakah pemerintah dapat berhasil mengurangi biaya membesarkan anak-anak – terutama pendidikan dan perumahan."

    HAO ZHOU, EKONOM SENIOR ASIA, COMMERZBANK

    "Jika pelonggaran kebijakan kelahiran itu efektif, kebijakan dua anak saat ini seharusnya terbukti efektif juga. Tapi siapa yang ingin punya tiga anak? Orang muda paling banyak bisa punya dua anak. Masalah mendasar adalah biaya hidup terlalu tinggi dan tekanan hidup terlalu besar."

    SHUANG DING, KEPALA EKONOM DI STANDARD CHARTERED

    "Tidak diragukan lagi ini adalah langkah ke arah yang benar, tapi tetap saja kurang meyakinkan. Pemerintah dapat sepenuhnya meliberalisasi kebijakan kelahiran. Bahkan dengan kebijakan yang sepenuhnya diliberalisasi, angka kelahiran mungkin tidak meningkat secara substansial, jadi tidak perlu lagi menerapkan kebijakan terbatas. Kebijakan kelahiran yang sepenuhnya diliberalisasi seharusnya diterapkan setidaknya lima tahun yang lalu, tetapi sekarang sudah terlambat, meskipun lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali."

    YIFEI LI, SOSIOLOG, NYU SHANGHAI

    "Saya merasa proposal itu gagal untuk mengenali alasan di balik penurunan kesuburan...Orang-orang terhambat bukan oleh batasan dua anak, tetapi oleh biaya yang sangat tinggi untuk membesarkan anak-anak di Cina saat ini. Perumahan, kegiatan ekstrakurikuler, makanan, perjalanan, dan segala sesuatu yang lain bertambah dengan cepat. Kebijakan yang efektif seharusnya memberikan lebih banyak dukungan sosial dan kesejahteraan. Menaikkan batas anak sendiri tidak mungkin mengubah pertimbangan siapa pun dengan cara yang signifikan, menurut saya.

    "Tantangannya sangat beragam sehingga membutuhkan tindakan terkoordinasi dengan hati-hati di berbagai bidang kebijakan untuk membangun kembali kepercayaan masyarakat di masa depan...Tidaklah bijaksana mengharapkan warga untuk menanggapi perubahan kebijakan secara robotik."

    YE LIU, SOSIOLOG, KING'S COLLEGE LONDON

    "Menurut saya, ini adalah permainan angka. Kenyataannya masih ada kekurangan proposal kebijakan yang konkrit dalam mengatasi tiga kendala utama yang membuat keluarga (khususnya perempuan) tidak memiliki anak lagi.

    "Tiga kendala tersebut adalah biaya pengasuhan anak, diskriminasi pekerjaan terhadap perempuan usia subur, pengasuhan anak, kurangnya perlindungan kesejahteraan anak di berbagai industri, dan penyedia penitipan anak swasta."

    XU HONGCAI, WAKIL DIREKTUR KOMISI KEBIJAKAN EKONOMI DI CHINA ASSOCIATION OF POLICY SCIENCE

    "Ini adalah langkah yang baik dan besar, tetapi mungkin sulit untuk membalikkan penurunan angka kelahiran. Kita harus memiliki kebijakan lain untuk mendorong kelahiran anak. Tingkat kesuburan hanya 1.3, yang mana terlalu rendah dan ini adalah sinyal berbahaya...Kita berpegang teguh pada reformasi bertahap dan membuat kemajuan sambil menjaga stabilitas.

    "Tidak apa-apa untuk mengizinkan setiap keluarga memiliki tiga anak, yang lebih dapat diterima. Mungkin beberapa keluarga pedesaan ingin memiliki lebih banyak anak (jika kita sepenuhnya menghapus kontrol): itu bisa merepotkan."

    SIMONE TAGLIAPIETRA, PENELITI DI THINK TANK BRUEGEL DI BRUSSEL

    Tagliapietra mengatakan ada empat pendorong utama emisi gas rumah kaca Cina: ukuran populasi, PDB per kapita, intensitas energi PDB, dan intensitas emisi konsumsi energi. Jika satu pengemudi meningkat, penurunan yang lebih besar pada pengemudi lain akan diperlukan untuk menjaga emisi tetap terkendali.

    "Saat Cina melonggarkan kebijakan keluarga berencana satu anak, pengurangan emisi perlu dilakukan dengan menurunkan beberapa atau semua persyaratan lainnya," kata Tagliapietra.

    Baca juga: Cina Longgarkan Program KB, Perbolehkan Satu Keluarga Punya Tiga Anak

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.