Rumah Sakit India Minta Bantuan Pengadilan untuk Bantu Selesaikan Krisis Oksigen

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Orang-orang membawa tabung oksigen setelah diisi ulang di sebuah pabrik, di tengah penyebaran penyakit coronavirus (COVID-19) di Ahmedabad, India, 25 April 2021.[REUTERS / Amit Dave]

    Orang-orang membawa tabung oksigen setelah diisi ulang di sebuah pabrik, di tengah penyebaran penyakit coronavirus (COVID-19) di Ahmedabad, India, 25 April 2021.[REUTERS / Amit Dave]

    TEMPO.CO, Jakarta - Rumah sakit mengajukan petisi ke pengadilan ibu kota India, New Delhi, untuk berjuang mendapatkan oksigen untuk pasien Covid-19 yang sekarat.

    Rumah sakit pergi ke pengadilan untuk berjuang mendapatkan oksigen untuk pasien Covid-19 karena persediaan sangat menipis, sementara pejabat pemerintah bertengkar tentang siapa yang bertanggung jawab.

    Dua panel hakim Pengadilan Tinggi Delhi telah mengadakan konferensi video hampir setiap hari untuk mendengarkan petisi dari rumah sakit yang menyerukan hak konstitusional India untuk perlindungan kehidupan. Konferensi video itu juga dihadiri pejabat lokal dan federal.

    Panel yang terdiri dari dua hakim, Vipin Sanghi dan Rekha Palli, telah mendengar pengacara Modi dan pemerintah daerah berdebat tentang kuota oksigen, masalah transportasi dan kurangnya kapal tanker.

    Intervensi pengadilan telah menyelamatkan nyawa, kata pengacara yang mewakili rumah sakit, dikutip dari Reuters, 4 Mei 2021.

    Pada hari Minggu, dengan hanya tersisa 30 menit oksigen untuk 42 pasien Covid-19 di rumah sakit Sitaram Bhartia, dan persediaan baru tidak terlihat, otoritas rumah sakit mendekati pengadilan Delhi sebagai upaya terakhir untuk mendapatkan bantuan, kata pengacara Shyel Trehan.

    Para hakim memerintahkan pemerintah negara bagian Delhi untuk segera mengatur pasokan.

    "Tabung oksigen tiba segera setelah sidang, dan sebuah tangki tiba beberapa jam kemudian," kata Trehan.

    Kekurangan oksigen medis telah melanda kota berpenduduk 20 juta orang itu selama sekitar dua minggu, dengan banyak pasien yang meninggal di ranjang rumah sakit, di ambulans dan di tempat parkir di luar rumah sakit.

    Selama akhir pekan, ketika perwakilan negara bagian Delhi kembali khawatir pasokan oksigen tidak tiba tepat waktu dan membahayakan nyawa pasien, Hakim Sanghi mengecam para pejabat, dengan mengatakan, "Air sudah melampaui batas kepala. Cukup sudah...cukup sudah cukup."

    Pada akhir April, Sanghi memerintahkan pejabat pemerintah, mengatakan mereka harus "mengemis, meminjam, mencuri atau mengimpor" pasokan oksigen untuk memenuhi kebutuhan kota.

    Dia mengatakan tidak bisa mentolerir negara dengan dalih sudah melakukan semua yang mereka bisa lakukan.

    Kedua pemerintah, federal dan Delhi, menghadapi kritik karena tidak cukup siap menghadapi lonjakan infeksi Covid-19. Sejak akhir April, beberapa rumah sakit terbaik kota telah meminta bantuan pengadilan.

    "Tidak hanya ini belum pernah terjadi sebelumnya, tetapi saat ini (pengadilan) sidang ini secara harfiah seperti air untuk ikan," kata Prabhsahay Kaur, pengacara lain yang meminta bantuan pengadilan untuk kebutuhan oksigen rumah sakit.

    Namun keputusasaan, urgensi, dan frustrasi muncul setiap hari.

    Sejumlah pasien dengan gangguan pernapasan menerima bantuan oksigen gratis di Gurudwara (kuil Sikh), di tengah Tsunami COVID-19 di Ghaziabad, India, 30 April 2021. REUTERS/Adnan Abidi

    Pada satu sidang minggu lalu, seorang pengacara dari pemerintah daerah menelepon pemasok oksigen melalui telepon, menelepon pembicara, untuk menanyakan mengapa silinder tidak mencapai satu rumah sakit, sementara hakim dengan sabar mendengarkan jawaban.

    Pada hari Minggu, seorang pengacara berselisih pendapat dan mengatakan bahwa rumah sakitnya hanya memiliki satu jam persediaan oksigen tersisa, sementara secara bersamaan orang lain mengatakan pasien mulai sekarat di fasilitasnya.

    "Seratus empat puluh pasien. Satu jam lagi. Kami dalam masalah ... ada krisis," ketika hakim mencoba menenangkan pembicara dan mendesak otoritas negara untuk segera bertindak.

    Delhi mencatat sekitar 20.000 kasus Covid-19 baru setiap hari. Saat sistem kesehatan melemah, pemerintah kota mengatakan membutuhkan 976 ton oksigen medis setiap hari, tetapi mendapat kurang dari 490 ton, yang dialokasikan oleh pemerintah federal.

    Perwakilan pemerintah federal India pimpinan Perdana Menteri Narendra Modi, yang mengelola pasokan oksigen secara nasional, mengatakan kepada pengadilan bahwa mereka melakukan segala upaya untuk mengatasi krisis Covid-19, dan menyalahkan pemerintah Delhi, yang dijalankan oleh partai saingan, karena mempolitisasi masalah tersebut.

    Baca juga: Kasus Covid-19 India Tembus 20 Juta, Pemimpin Oposisi Desak Lockdown Nasional

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pertanyaan Ganjil dalam TWK yang Mesti Dijawab Pegawai KPK

    Sejumlah pertanyaan yang harus dijawab pegawai KPK dalam TWK dinilai nyeleneh, mulai dari hasrat seksual hingga membaca doa qunut dalam salat.