Vladimir Putin Peringatkan Negara Barat untuk Tidak Lampaui Batas Terhadap Rusia

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan pidato tahunannya kepada Majelis Federal di Moskow, Rusia 21 April 2021. [REUTERS / Evgenia Novozhenina]

    Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan pidato tahunannya kepada Majelis Federal di Moskow, Rusia 21 April 2021. [REUTERS / Evgenia Novozhenina]

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Vladimir Putin memperingatkan Barat pada Rabu untuk tidak melewati "garis merah" Rusia, dengan mengatakan Moskow akan menanggapi dengan cepat dan keras setiap provokasi dan mereka yang bertanggung jawab akan menyesalinya.

    Pada saat krisis akut dalam hubungan dengan Amerika Serikat dan Eropa, dengan pasukan Rusia berkumpul di dekat Ukraina dan pemimpin oposisi Alexei Navalny melakukan mogok makan di penjara, Putin menggunakan pidato kenegaraannya untuk menyampaikan pesan keras Rusia terhadap ancaman luar.

    "Kami menginginkan hubungan baik...dan benar-benar tidak ingin merusak 'jembatan'," kata Putin kepada kedua majelis parlemen, dikutip dari Reuters, 22 April 2021.

    "Tetapi jika seseorang salah mengartikan niat baik kami sebagai ketidakpedulian atau kelemahan, dan berniat untuk membakar atau bahkan meledakkan 'jembatan' ini, mereka harus tahu bahwa tanggapan Rusia akan asimetris, cepat dan keras," kata Putin.

    Rusia akan menentukan di mana "garis merahnya" berada di setiap kasus tertentu, katanya.

    Presiden Rusia Vladimir Putin menyampaikan pidato tahunannya kepada Majelis Federal di Moskow, Rusia 21 April 2021. [Alexander Zemlianichenko / Pool via REUTERS]

    Komentarnya muncul pada klimaks pidato yang didominasi oleh tanggapan Rusia terhadap pandemi Covid-19 dan mengakibatkan kesulitan ekonomi. Putin mengumumkan langkah-langkah dukungan sosial baru untuk keluarga dengan anak-anak menjelang pemilihan parlemen September.

    Dia mengadopsi nada yang lebih tegas saat menetapkan kebijakan luar negeri.

    "Di beberapa negara, mereka telah mengembangkan kebiasaan yang sangat tidak pantas untuk mengutuk Rusia untuk alasan apa pun, dan paling sering tanpa alasan sama sekali - semacam olahraga," kata Putin, berdiri sendiri di atas panggung luas yang diapit oleh bendera warna putih, biru dan merah dengan latar belakang elang berkepala dua raksasa.

    "Pihak yang memprovokasi apa pun yang mengancam kepentingan keamanan inti kami akan menyesali apa yang telah mereka lakukan seolah-olah mereka tidak pernah menyesali apa pun untuk waktu yang lama."

    Vladimir Putin, yang berusia 68 tahun dan telah mendominasi kekuasaan tertinggi Rusia selama dua dekade, tidak menyebut Alexei Navalny dalam pidatonya. Politisi oposisi itu sakit di penjara setelah mogok makan selama tiga minggu untuk menuntut akses ke dokternya sendiri.

    Demonstrasi besar di Moskow, St. Petersburg, dan kota-kota lain telah menunjukkan dedikasi para pendukung Navalny, yang menuntut agar ia dibebaskan dan diizinkan untuk menerima perawatan medis independen, CNN melaporkan.

    Amerika Serikat dan Uni Eropa juga mengutuk perlakuan otoritas Rusia terhadap Navalny, yang melakukan mogok makan sejak 31 Maret.

    Mata uang Rusia Rubel menguat setelah pidato Vladimir Putin, dengan pasar menafsirkannya sebagai tidak meningkatkan ketegangan dengan Barat.

    Baca juga: Presiden Ukraina Ajak Vladimir Putin Bertemu di Medan Perang Donbass

    REUTERS | CNN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.