Mantan Wakil Presiden AS Walter Mondale Meninggal pada Usia 93 Tahun

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kandidat Demokrat Minnesota untuk Senat AS dan mantan Wakil Presiden Walter Mondale berbicara selama debat dengan kandidat Senat dari Partai Republik Norm Coleman di Teater Fitzgerald di St. Paul, Minnesota, 4 November 2002. [REUTERS / Mike Segar]

    Kandidat Demokrat Minnesota untuk Senat AS dan mantan Wakil Presiden Walter Mondale berbicara selama debat dengan kandidat Senat dari Partai Republik Norm Coleman di Teater Fitzgerald di St. Paul, Minnesota, 4 November 2002. [REUTERS / Mike Segar]

    TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Presiden Amerika Serikat era Presiden Jimmy Carter, Walter Mondale, meninggal pada Senin di usia 93 tahun, kata keluarganya.

    Walter Mondale, suara Demokrat liberal terkemuka di akhir abad ke-20 yang merupakan wakil presiden AS di bawah Jimmy Carter dan kalah telak dari Ronald Reagan dalam pemilihan presiden 1984.

    "Ya, waktu saya telah tiba. Saya sangat ingin bergabung kembali dengan Joan dan Eleanor," kata Mondale dalam sebuah pernyataan kepada stafnya dan dirilis ke publik setelah kematiannya, mengacu pada mendiang istrinya Joan, yang meninggal pada 2014, dan putrinya Eleanor, yang meninggal pada 2011 di usia 51.

    "Sebelum saya pergi, saya ingin memberi tahu Anda betapa Anda sangat berarti bagi saya," kata pernyataan Mondale, dikutip dari Reuters, 20 April 2021.

    Mondale adalah kandidat presiden utama partai AS pertama yang memilih calon wakil presiden perempuan. Ia percaya pada pemerintahan aktivis dan bekerja untuk hak-hak sipil, integrasi sekolah, perlindungan konsumen dan pertanian serta kepentingan buruh sebagai senator, dan wakil presiden AS selama masa jabatan Carter yang bermasalah menjadi presiden dari 1977 hingga 1981.

    Ia juga menjabat sebagai duta besar AS untuk Jepang dari 1993 hingga 1996 di bawah Presiden Bill Clinton.

    Mantan Presiden AS Jimmy Carter (kanan) tertawa bersama mantan Wakil Presiden AS Walter Mondale pada acara yang diselenggarakan oleh Humphrey School of Public Affairs di Universitas Minnesota di Washington, 20 Oktober 2015. [REUTERS / Joshua Roberts]

    Mondale telah berbicara dalam beberapa hari terakhir dengan Carter, Clinton, Presiden Joe Biden dan Wakil Presiden Kamala Harris, kata seorang juru bicara keluarga.

    "Dengan sangat sedih Jill dan saya mengetahui wafatnya Wakil Presiden Walter Mondale, tetapi rasa syukur yang besar kami dapat memanggil salah satu patriot dan pegawai negeri kami yang paling berdedikasi sebagai teman dan mentor yang baik," kata Presiden Joe Biden dan Ibu Negara Jill Biden.

    "Walter Mondale adalah calon presiden pertama dari salah satu partai yang memilih seorang perempuan sebagai wakilnya, dan saya tahu betapa senangnya dia bisa melihat Kamala Harris menjadi Wakil Presiden AS," lanjut pernyataan Biden.

    "Hari ini saya berduka atas meninggalnya teman baik saya Walter Mondale, yang saya anggap sebagai wakil presiden terbaik dalam sejarah negara kita," kata Carter, 96 tahun, dalam sebuah pernyataan yang juga memuji keterampilan politik dan integritas Mondale.

    "Dia adalah mitra yang tak ternilai dan pelayan yang cakap bagi rakyat Minnesota, Amerika Serikat, dan dunia," kata Carter.

    Dikenal luas sebagai "Fritz", Mondale adalah calon dari Partai Demokrat pada 1984 melawan Ronald Reagan, seorang Republik petahana populer yang telah mengalahkan Carter empat tahun sebelumnya, dan memilih anggota Kongres AS dari Partai Demokrat New York, Geraldine Ferraro sebagai pasangan wakil presidennya. Ferraro meninggal pada 2011 pada usia 75 tahun.

    Terlepas dari pemilihan historis seorang perempuan, Mondale menderita salah satu kekalahan terburuk yang pernah ada dalam pemilihan presiden AS. Ia kalah di 49 dari 50 negara bagian dan hanya membawa negara asalnya Minnesota serta Washington DC.

    Delapan belas tahun kemudian, Demokrat Minnesota yang berduka meminta Mondale, yang saat itu berusia 74 tahun, untuk mencalonkan diri sebagai Senat setelah Senator Paul Wellstone meninggal dalam kecelakaan pesawat 11 hari sebelum pemilihan 2002. Mondale kalah tipis dari Republikan Norm Coleman, yang menggambarkannya sebagai wakil dari era lampau yang sudah tua.

    Jimmy Carter (kanan) dan Walter Mondale (kiri) pada Konvensi Nasional Partai Demokrat di Madison Square Garden di New York City, 15 Juli 1976. [Library of Congress / Warren K. Leffler / Handout melalui REUTERS]

    Selama pilpres melawan Reagan, Mondale berjanji kepada orang Amerika bahwa dia akan menaikkan pajak mereka, janji kampanye yang tidak banyak membantu kemenangannya.

    "Maksud saya bisnis. Pada akhir masa jabatan pertama saya, saya akan mengurangi defisit anggaran Reagan hingga dua pertiga," kata Mondale dalam pidatonya di San Francisco tentang penerimaan pencalonan presiden dari Partai Demokrat 1984. "Katakan yang sebenarnya. Itu harus dilakukan, itu harus dilakukan. Tuan Reagan akan menaikkan pajak, begitu juga saya. Dia tidak akan memberitahu kalian. Saya baru saja memberitahu kalian."

    Pernyataan itu membuat popularitasnya anjlok. Tetapi bertahun-tahun kemudian, dia tidak mengungkapkan penyesalan.

    "Saya sangat senang saya melakukannya," katanya kepada PBS pada tahun 2004. "Itu adalah sesuatu yang membuat saya merasa baik, dan saya pikir saya mengatakan yang sebenarnya."

    Awal tahun itu, Mondale membuat lelucon politik yang mengesankan ketika, selama debat utama, dia mencoba menggambarkan Gary Hart, saingan pencalonan presiden partainya: "Di mana daging sapi?"

    Kalimat itu, yang dikutip dari iklan hamburger lucu yang populer pada saat itu, merusak kampanye Hart.

    Mondale adalah anak didik sesama liberal Minnesota Hubert Humphrey, juga seorang senator dan wakil presiden, yang kalah dalam pemilihan presiden 1968 dari Republikan Richard Nixon.

    Mondale bertugas di Senat dari tahun 1964 hingga ia terpilih sebagai wakil presiden dalam kemenangan Carter tahun 1976 atas petahana Partai Republik Gerald Ford, yang menjadi presiden setelah Nixon mengundurkan diri pada tahun 1974 karena skandal Watergate.

    Walter Mondale menjadi wakil presiden yang paling banyak terlibat dalam urusan pemerintahan, ketika dia memainkan peran kunci menopang hubungan yang terkadang berantakan antara Gedung Putih Jimmy Carter dan Kongres yang dikendalikan Demokrat.

    Baca juga: Musisi Country Willie Nelson Mengaku Pernah Isap Ganja di Gedung Putih

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.