Kasus Covid-19 Kian Melonjak, Ibu Kota India Berlakukan Jam Malam

Orang-orang berbelanja di pasar yang ramai di tengah penyebaran penyakit virus corona (COVID-19) di Mumbai, India, 5 April 2021. [REUTERS / Niharika Kulkarni]

TEMPO.CO, Jakarta - Ibu kota India, New Delhi, pada hari Selasa memberlakukan jam malam malam hingga 30 April ketika India berjuang untuk menahan lonjakan infeksi Covid-19 gelombang kedua.

"Empat minggu ke depan dalam perang India melawan Covid-19 akan menjadi sangat, sangat kritis," kata pejabat senior kesehatan pemerintah, Vinod Kumar Paul, memperingatkan bahwa penyakit pernapasan sekarang menyebar jauh lebih cepat daripada tahun 2020, dikutip dari Reuters, 6 April 2021.

"Pandemi telah memburuk di negara ini....Ada peningkatan kasus yang serius," kata Paul.

India, negara terpadat kedua di dunia dengan populasi 1,35 miliar orang, telah memberikan 80,9 juta dosis vaksin, terbanyak setelah Amerika Serikat dan China, tetapi imunisasi per kapita tertinggal jauh di belakang.

Petugas kesehatan dan garis depan, serta orang di atas 60 tahun, telah menjadi penerima utama vaksinasi sejauh ini. Suntikan untuk kelompok usia di atas 45 baru dimulai pada 1 April.

Otoritas New Delhi memberlakukan jam malam dari pukul 10 malam hingga jam 5 pagi setelah India mencatat 100.000 infeksi baru dalam sehari untuk pertama kalinya.

Jam malam diberlakukan di Maharashtra, negara bagian tempat Mumbai berlokasi, yang paling terpukul gelombang kedua COvid-19.

"Meningkatnya kematian akibat Covid-19 di negara bagian Punjab dan Chhattisgarh, juga menyebabkan keprihatinan yang sangat," kata pejabat kesehatan peringkat teratas India Rajesh Bhushan pada Selasa.

Seorang petugas kesehatan mengumpulkan sampel usap dari seorang pria selama pengujian antigen untuk penyakit coronavirus (COVID-19), dekat monumen Gateway of India di Mumbai, India, 5 April 2021. [REUTERS / Niharika Kulkarni]

Para pemimpin di beberapa negara bagian termasuk Delhi dan Maharashtra telah mengimbau pemerintah federal untuk peluncuran vaksin yang lebih cepat dan lebih luas, dengan beberapa negara bagian seperti Odisha, berulang kali menyampaikan kekurangan vaksin bahkan untuk kelompok yang diprioritaskan seperti orang tua.

Kasus virus corona melonjak hampir 97.000 pada Selasa, menurut data dari kementerian kesehatan.

Ada 446 kematian baru, sehingga total menjadi 165.547. Dengan 12,7 juta kasus, India adalah negara yang terkena dampak terparah setelah Amerika Serikat dan Brasil.

Infeksi harian telah meningkat berkali-kali lipat sejak mencapai titik terendah pada awal Februari, ketika pihak berwenang melonggarkan sebagian besar pembatasan dan sebagian besar orang berhenti memakai masker dan mengamati jarak sosial.

India telah mencatat jumlah infeksi terbanyak dalam seminggu terakhir dimanapun di dunia. Varian virus Covid-19 yang lebih menular mungkin berperan dalam gelombang kedua, kata beberapa ahli epidemiologi.

Baca juga: India Catat Rekor 100.000 Kasus Covid-19 Baru dalam Sehari

Ada juga kritik keras setelah puluhan ribu orang yang sebagian besar tidak mengenakan masker, memadati kampanye politik di empat negara bagian yang sekarang mengadakan pemilihan.

Modi dan beberapa rekan kabinet dekat telah membahas kampanye politik tersebut.

Selain itu, ada juga kekhawatiran atas puluhan ribu umat Hindu berkumpul di tepi sungai Gangga, di negara bagian utara Uttarakhand yang diperintah oleh pesta Modi, untuk menggelar Kumbh Mela atau festival kendi selama berminggu-minggu.

Penyelenggara awalnya memperkirakan lebih dari 150 juta orang akan ikut dalam festival itu, meskipun jumlahnya cenderung jauh lebih rendah sekarang karena meningkatnya kasus Covid-19.

REUTERS






Booster Melambat, Covid-19 di Eropa Naik Lagi

2 jam lalu

Booster Melambat, Covid-19 di Eropa Naik Lagi

Gelombang COVID-19 baru sedang terjadi di Eropa ketika cuaca dingin tiba dengan jumlah kasus baru naik 8 persen sementara minat untuk vaksin turun.


Honda Jepang Kembali Alami Gangguan Pasokan Suku Cadang, Produksi Dipangkas 40 Persen

19 jam lalu

Honda Jepang Kembali Alami Gangguan Pasokan Suku Cadang, Produksi Dipangkas 40 Persen

Honda menurunkan rencana produksi di dua pabrik di Jepang karena terkendala rantai pasokan dan logistik yang dipicu oleh wabah Covid-19.


Bus Masuk Jurang di India, Sedikitnya 25 Orang Tewas

1 hari lalu

Bus Masuk Jurang di India, Sedikitnya 25 Orang Tewas

25 orang tewas setelah sebuah bus dengan lebih dari 40 penumpang jatuh ke jurang sedalam 500 meter di Uttarakhand, India.


Ini yang Harus Dilakukan jika Anak Digigit Hewan Penular Rabies

1 hari lalu

Ini yang Harus Dilakukan jika Anak Digigit Hewan Penular Rabies

Dokter mengimbau orang tua melakukan sejumlah langkah berikut apabila anak digigit hewan penular rabies sebelum membahayakan nyawa. Apa saja?


Bahaya Diffuser dengan Campuran Cairan Antiseptik

1 hari lalu

Bahaya Diffuser dengan Campuran Cairan Antiseptik

Cairan antiseptik memiliki sejumlah kandungan yang membahayakan sehingga tak dianjurkan digunakan untuk campuran diffuser.


Satu Keluarga Keturunan India Menghilang, Terduga Penculik Coba Bunuh Diri

2 hari lalu

Satu Keluarga Keturunan India Menghilang, Terduga Penculik Coba Bunuh Diri

Seorang pria yang diduga penculik sebuah keluarga dari California, AS, ditahan etelah mencoba untuk bunuh diri.


Bencana Longsor Salju di Himalaya, 4 Tewas dan Puluhan Pendaki Hilang

2 hari lalu

Bencana Longsor Salju di Himalaya, 4 Tewas dan Puluhan Pendaki Hilang

Korban merupakan bagian dari sekelompok peserta pelatihan pendakian gunung yang terkena longsoran salju di Himalaya.


Bencana Longsor di Himalaya, 10 Pendaki Tewas

2 hari lalu

Bencana Longsor di Himalaya, 10 Pendaki Tewas

Sepuluh pendaki tewas tertimbun longsoran salju di Pegunungan Himalaya, India, dan belasan lainnya masih dicari.


Begini Efek Setelah Mengidap Covid-19

2 hari lalu

Begini Efek Setelah Mengidap Covid-19

Usai mengidap Covid-19 ternyata dapat mempengaruhi fungsi kogitif otak. Apa efek samping lainnya?


4 Pendaki Tewas dan Beberapa Hilang Terkena Longsor di Himalaya

2 hari lalu

4 Pendaki Tewas dan Beberapa Hilang Terkena Longsor di Himalaya

Sedikitnya empat tewas dan beberapa lainnya masih hilang di Himalaya, yang masuk wilayah India, setelah sekelompok 41 pendaki terkena longsoran salju