Dugaan Kerja Paksa di Xinjiang, Selebriti Batalkan Kerja Sama dengan Hugo Boss

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Hugo Boss. REUTERS/Michael Dalder

    Hugo Boss. REUTERS/Michael Dalder

    TEMPO.CO, Jakarta - Setidaknya tiga selebriti asal Cina pada Sabtu, 27 Maret 2021 ikut menghentikan kerja sama dengan produk fashion asal Jerman, Hugo Boss. Merek fashion ini menjadi sasaran boikot oleh konsumen di Cina menyusul tuduhan dari negara-negara barat adanya dugaan kerja paksa pada buruh di Xinjiang, Cina.

    Diantara selebriti, yang memutuskan mengakhiri kerja sama dengan Hugo Boss adalah aktor dan penyanyi Li Yifeng.

    Baca juga: Menganggap Mereknya Ditiru, Hugo Boss Gugat Tiga Pengusaha Lokal

    Sejumlah aktivis dan ahli di PBB menuding Cina telah menggunakan tahanan yang mengalami penyiksaan dan kerja paksa serta sterilisasi etnis Uighur di Xinjiang. Cina menyangkal klaim ini dan mengatakan beberapa tindakan yang mereka lakukan di wilayah itu semata untuk menyangkal terorisme.

    Hugo Boss. REUTERS/Danish Siddiqui

    Sedangkan Hugo Boss dalam sebuah unggahan di Weibo pada Kamis, 25 Maret 2021, mengatakan akan melanjutkan pembelian mereka dan mendukung industri kapas di Xinjiang. Namun unggahan ini pada Jumat, 26 Maret 2021, sudah dihapus dengan alasan unggahan itu bukan unggahan resmi.

    Dalam email yang dilayangkan ke Reuters pada Jumat kemarin, juru bicara Hugo Boss Carolin Westermann mengatakan sejauh ini Hugo Boss tidak memproduksi barang apapun di wilayah Xinjiang dari supplier langsung. Sedangkan Hugo Boss cabang Cina belum mau berkomentar mengenai hal ini. 

    Pengguna internet di Cina menuduh Hugo Boss telah bermuka dua. Beberapa ada yang menyuarakan boikot.

    Amerika Serikat pada Jumat, 26 Maret 2021 mengutuk apa yang disebut kampanye negara di media sosial Cina untuk melawan Amerika Serikat dan perusahaan-perusahaan internasional lainnya karena memutuskan untuk tidak menggunakan kapas dari wilayah Xinjiang, Cina terkait kekhawatiran kerja paksa.    

          

    Sumber: Reuters


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.