Kapal Kontainer Raksasa Kandas di Terusan Suez, Jalur Laut Asia-Eropa Macet

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah kapal kontainer yang dilanda angin kencang dan kandas digambarkan di Terusan Suez, Mesir 24 Maret 2021. Rute pengiriman terpendek dari Eropa ke Asia tetap macet pada hari Rabu ketika 10 kapal tunda berjuang untuk membebaskan salah satu kapal kontainer terbesar di dunia setelah kandas di Terusan Suez. [SUEZ CANAL AUTHORITY / Handout melalui REUTERS / File Photo]

    Sebuah kapal kontainer yang dilanda angin kencang dan kandas digambarkan di Terusan Suez, Mesir 24 Maret 2021. Rute pengiriman terpendek dari Eropa ke Asia tetap macet pada hari Rabu ketika 10 kapal tunda berjuang untuk membebaskan salah satu kapal kontainer terbesar di dunia setelah kandas di Terusan Suez. [SUEZ CANAL AUTHORITY / Handout melalui REUTERS / File Photo]

    TEMPO.CO, Jakarta - Upaya untuk melepaskan kapal kontainer sepanjang 400 meter yang telah membuat macet lalu lintas di sepanjang Terusan Suez dilanjutkan saat air pasang pada Kamis.

    Lima kapal tunda bekerja untuk menyeret kapal ke perairan yang lebih dalam, menurut data pelacakan kapal, dilaporkan Reuters, 25 Maret 2021.

    Kapal Ever Given terjepit di kanal dengan posisi diagonal melintasi bentangan jalur tunggal kanal selatan pada Selasa pagi, setelah kehilangan kemampuan kemudi di tengah angin kencang dan badai debu, menurut Otoritas Terusan Suez (SCA).

    Insiden ini memblokir transit di kedua arah kanal yang menjadi salah satu saluran pengiriman tersibuk di dunia untuk barang, minyak, biji-bijian, dan produk lain yang menghubungkan Asia dan Eropa.

    Peter Berdowski, CEO perusahaan Belanda Boskalis, yang mencoba membebaskan kapal, mengatakan masih terlalu dini untuk mengatakan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk membebaskan kapal.

    "Kami tidak dapat mengesampingkan mungkin butuh waktu berminggu-minggu, tergantung pada situasinya," kata Berdowski kepada program televisi Belanda Nieuwsuur.

    Dia mengatakan haluan dan buritan kapal telah diangkat ke kedua sisi kanal.

    "Itu seperti ikan paus besar yang terdampar di pantai. Ini beban yang sangat berat di atas pasir. Kami mungkin harus bekerja dengan kombinasi pengurangan berat dengan memindahkan kontainer, minyak dan air dari kapal, kapal tunda dan pengerukan pasir, kata Berdowski"

    Data pelacakan kapal mengungkapkan kemacetan lalu lintas kapal yang besar di kedua sisi kapal Ever Given di Terusan Suez, Mesir, 24 Maret 2021.[REUTERS]

    Bernhard Schulte Shipmanagement (BSM), manajer teknis kapal Ever Given, mengatakan kapal keruk sedang bekerja untuk membersihkan pasir dan lumpur dari sekitar kapal untuk membebaskannya sementara kapal tunda bersama dengan derek Ever Given sedang bekerja untuk memindahkannya.

    Perusahaan jasa kelautan GAC mengeluarkan catatan kepada klien semalam yang mengatakan upaya untuk membebaskan kapal menggunakan kapal tunda terus berlanjut, tetapi kondisi angin dan ukuran kapal yang besar menghalangi operasi.

    Perangkat lunak pelacak kapal menunjukkan lima kapal tunda yang mengelilingi Ever Given dan tiga lagi menuju ke sana. Namun, sinyal GPS kapal hanya menunjukkan perubahan kecil pada posisinya selama 24 jam terakhir.

    Beberapa lusin kapal, termasuk kapal kontainer besar lainnya, kapal tanker yang membawa minyak dan gas, dan kapal curah yang mengangkut biji-bijian telah mundur di kedua ujung kanal, yang kemucian menciptakan salah satu kemacetan pengiriman terburuk selama bertahun-tahun.

    Sekitar 30% volume peti kemas pengiriman dunia melewati Terusan Suez sepanjang 193 km setiap hari, dan sekitar 12% dari total perdagangan global semua barang.

    Pemandangan lebih dekat dari kapal kontainer Ever Given 400 meter berbobot 224.000 ton, disewa oleh Evergreen Marine Corp Taiwan, terlihat memblokir Terusan Suez di European Space Agency Copernicus Sentinel-2 citra satelit didistribusikan atas izin Maxar Technologies diambil 24 Maret 2021 Ever Given seberat 400 meter dengan berat 224.000 ton kandas pada Selasa pagi setelah kehilangan kemampuan mengemudi di tengah angin kencang dan badai debu, kata Otoritas Terusan Suez (SCA). [Citra Satelit Copernicus Sentinel-2 Badan Antariksa Eropa / melalui Maxar Technologies / Handout melalui REUTERS]

    Pakar perkapalan mengatakan jika penyumbatan tidak mungkin diselesaikan dalam 24-48 jam ke depan, beberapa perusahaan pelayaran mungkin terpaksa merutekan ulang kapal di sekitar ujung selatan Afrika, yang akan menambah sekitar satu minggu perjalanan.

    Baca juga: Kapal Kargo Raksasa Terpelintir di Terusan Suez Karena Angin, Kok Bisa?

    Tetapi ketua Otoritas Terusan Suez mengatakan kepada media bahwa meskipun ada kemacetan, beberapa kargo dapat bergerak ke selatan dan upaya untuk mengeluarkan Ever Given akan terus berlanjut.

    Konsultan Wood Mackenzie mengatakan dampak terbesar terjadi pada pengiriman peti kemas, tetapi ada juga total 16 kapal tanker minyak mentah dan produk yang bermuatan karena berlayar melalui Terusan Suez dan sekarang tertunda akibat insiden tersebut, yang berjumlah 870.000 ton minyak mentah dan 670.000 ton produk minyak bersih seperti bensin, nafta, dan solar.

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Negara-negera yang Sudah Melakukan Vaksinasi Anak di Bawah 12 Tahun

    Di Indonesia, vaksin Covid-19 baru diberikan ke anak usia 12 tahun ke atas. Namun beberapa negara mulai melakukan vaksinasi anak di bawah 12 tahun.