Putus Hubungan, Diplomat Korea Utara Tinggalkan Malaysia Ahad Ini

Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un duduk di kendaraannya setelah tiba di stasiun kereta api di Dong Dang, Vietnam, 26 Februari 2019. Kim tiba di Vietnam untuk menghadiri KTT nuklir antara pemimpin Korea Utara dengan Presiden AS Donald Trump. REUTERS/Athit Perawongmetha

TEMPO.CO, Jakarta - Para diplomat Korea Utara mulai mengosongkan kantor Kedutaan Besar mereka di Malaysia. Hal itu menyusul keputusan Pemerintah Korea Utara untuk mengakhiri hubungan diplomatik dengan Malaysia pada 19 Maret lalu.

Menurut laporan Channel News Asia, Ahad, 21 Maret 2021, bendera Korea Utara sudah diturunkan di depan gedung Kedutaan Besar. Selain itu, plakat bangunan Kedubes Korea Utara pun telah dicopot. Di depan bangunan, dua bus menanti para diplomat yang akan segera meninggakan Malaysia untuk kembali ke Pyongyang, Korea Utara.

Sebagaimana diketahui, berakhirnya hubungan diplomatik ini sesungguhnya sudah diprediksi. Sejak 2017, hubungan diplomatik Malaysia dan Korea Utara sudah membeku karena sejumlah kasus. Salah satunya soal kasus pembunuhan adik Kim Jong Un, Kim Jong Nam, di Bandara Internasional Kuala Lumpur.

Kasus terbaru adalah ekstradisi warga Korea Utara oleh Malaysia ke Amerika, Mun Chol Myong. Warga Korea Utara tersebut dikabarkan terjerat perkara Tindak Pidana Pencucian Uang. Korea Utara marah atas keputusan tersebut dan menyatakan putus hubungan. Malaysia meresponnya dengan memberi waktu pengosongan Kedubes Malaysia 2 x 24 jam.

Kepala Hubungan Internasional dan Konselor Korea Utara, Kim Yu Song, menyatakan negaranya tidak menyesali keputusan keluar dari Malaysia. Menurutnya, Malaysia telah melakukan kejahatan yang tak termaafkan selain menjadi corong dari Amerika.

"Ini adalah tindakan yang jelas-jelas menjadi bagian dari manuver anti-Korea Utara milik Amerika yang bertujuan untuk mengganggu kedaulatan kami untuk ada serta berkembang."

"Dengan menyerahkan warga kami yang tidak bersalah ke Amerika, hal ini menghancurkan fondasi hubungan bilateral yang berdasar pada rasa saling menghormati kedaulatan masing-masing," ujar Kim Yu Song menegaskan.

Kim Yu Song melanjutkan, Pemerintah Malaysia dan Amerika akan menanggung akibat dari perbuatan mereka. Perihal kasus Tindak Pidana Pencucian Uang itu sendiri, Kim Yu Song memandangnya sebagai kasus yang dibuat-dbuat.

Sejumlah pakar menganggap putus hubungan dari Malaysia adalah cara Korea Utara mengkiritik adminitsrasi Presiden Amerika Joe Biden secara hulus. Sebab, Korea Utara tidak ingin mengkonfrontir Amerika secara langsung yang bisa berdampak pada rencana negosiasi nuklir keduanya.

Jika negosiasi itu beres, para pakar yakin Korea Utara akan mencoba kembali ke Malaysia. Sebab, selama ini, Malaysia adalah lokasi vital untuk aktivitas perdagangan Korea Utara di Asia Tenggara, baik yang sifatnya legal maupun ilegal.

Baca juga: Putus Hubungan, Malaysia Minta Seluruh Diplomat Korea Utara Pergi

ISTMAN MP | CHANNEL NEWS ASIA






AS Unjuk Kekuatan, Korea Utara Ancam Jadikan Semenanjung Zona Perang Besar

17 jam lalu

AS Unjuk Kekuatan, Korea Utara Ancam Jadikan Semenanjung Zona Perang Besar

Korea Utara ancam ubah Semenanjung Korea menjadi "zona persenjataan perang besar dan zona perang yang lebih kritis" setelah AS gelar latihan perang


Top 3 Dunia: Warga Amerika Kecewa, Devaluasi Mata Uang Lebanon, Paket Bantuan untuk Ukraina

23 jam lalu

Top 3 Dunia: Warga Amerika Kecewa, Devaluasi Mata Uang Lebanon, Paket Bantuan untuk Ukraina

Bantuan AS untuk Ukraina yang memancing perhatian menjadi topik dari dua dari tiga berita teratas.


Tunjuk Putrinya sebagai Penasihat Ekonomi, PM Malaysia Anwar Ibrahim Picu Kontroversi

2 hari lalu

Tunjuk Putrinya sebagai Penasihat Ekonomi, PM Malaysia Anwar Ibrahim Picu Kontroversi

Anwar Ibrahim mengatakan bahwa Nurul Izzah tidak dibayar untuk peran penasihat senior.


Mencicipi Makanan Produksi Industri Kreatif Malaysia, Ada Cokelat dari Serat Kelapa Sawit

3 hari lalu

Mencicipi Makanan Produksi Industri Kreatif Malaysia, Ada Cokelat dari Serat Kelapa Sawit

Pameran produk ekonomi kreatif Malaysia di Kota Batam direncanakan akan digelar rutin setiap tahun.


50 UMKM Malaysia Promosikan Produk Kreatif di Batam

5 hari lalu

50 UMKM Malaysia Promosikan Produk Kreatif di Batam

Rangkaian acara tersebut diharapkan tidak hanya bermanfaat untuk usaha kreatif pengusaha Malaysia tetapi juga Kota Batam.


Adik Kim Jong Un Membela Rusia, Kecam Pengiriman Tank AS ke Ukraina

5 hari lalu

Adik Kim Jong Un Membela Rusia, Kecam Pengiriman Tank AS ke Ukraina

Adik Kim Jong Un, Kim Yo Jong menyatakan Korea Utara membela Rusia. Ia mengecam pengiriman tank AS ke Ukraina.


Berapa Lama Perbedaan Waktu Indonesia dengan Amerika? Ini Penjelasannya

5 hari lalu

Berapa Lama Perbedaan Waktu Indonesia dengan Amerika? Ini Penjelasannya

Perbedaan waktu antara Indonesia dengan Amerika cukup jauh hingga lebih dari 10 jam karena perbedaan letak astronomis.


Kedutaan Swedia di Malaysia Digeruduk Ormas, Protes Pembakaran Al Quran

6 hari lalu

Kedutaan Swedia di Malaysia Digeruduk Ormas, Protes Pembakaran Al Quran

Sekitar 30 organisasi masyarakat berkumpul di luar Kedutaan Swedia di Kuala Lumpur hari ini untuk memprotes pembakaran Al Quran.


Polisi Amerika Menahan Perempuan yang Diduga Menikam Mahasiswa Arab Saudi hingga Tewas

6 hari lalu

Polisi Amerika Menahan Perempuan yang Diduga Menikam Mahasiswa Arab Saudi hingga Tewas

Selain membunuh, terduga pelaku juga didakwa mencuri barang-barang milik mahasiswa Arab Saudi itu.


Pengadilan Luksemburg Menangkan Malaysia Melawan Gugatan Rp224 Triliun

6 hari lalu

Pengadilan Luksemburg Menangkan Malaysia Melawan Gugatan Rp224 Triliun

Pengadilan Luksemburg memenangkan Malaysia dari keharusan membayar ganti rugi sebesar hampir Rp224 triliun terhadap keturunan Sultan Sulu