Politisi Partai Aung San Suu Kyi di Myanmar Tewas di Penjara usai Ditangkap

Pengunjuk rasa yang ditahan mengantre untuk naik ke kendaraan militer di tengah protes anti-kudeta di Yangon, Myanmar, 3 Maret 2021. Dikutip dari pernyataan PBB, lebih dari 1.700 orang telah ditangkap, termasuk 29 wartawan. REUTERS

TEMPO.CO, Jakarta - Situasi kudeta Myanmar kian mencekam. Kantor berita Reuters melaporkan, salah satu politisi Partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Khin Maung Latt tewas di tahanan. Padahal, ketika ditangkap oleh Kepolisian Myanmar sabtu kemarin, kondisinya masih sehat-sehat saja.

Anggota Parlemen Myanmar dari NLD, Sithu Maung, menyatakan penyebab matinya Khin Maung Latt belum diketahui hingga sekarang. Namun, kata ia, manajer kampanye itu ditemukan tewas dalam keadaan bersimbah darah di bagian kepalanya.

"Ia ditangkap pada Sabtu malam di distrik Pabedan, Yangon," ujar Sithu Maung, dikutip dari kantor berita Reuters, Ahad, 7 Maret 2021.

Kepolisian Myanmar enggan berkomentar soal kematian Kin Maung Latt. Adapun kematian dia menambah jumlah warga Myanmar yang mati sepanjang kudeta berlangsung. Menurut laporan PBB, sudah ada 50 lebih warga yang kehilangan nyawa.

Di saat bersama, unjuk rasa menentang kudeta Myanmar masih berlangsung di berbagai kota. Kurang lebih enam kota di Myanmar yang warganya menggelar unjuk rasa. Yangon masih menjadi salah satu titik terpanas.

Pakaian tradisional digantung di tali saat pengunjuk rasa yang memegang perisai berbaris di latar belakang selama protes terhadap kudeta militer di Yangon, Myanmar, Sabtu, 6 Maret 2021. Para pengunjuk rasa menjemur pakaian wanita untuk memperlambat polisi dan tentara karena berjalan di bawah mereka secara tradisional dianggap membawa sial bagi pria. REUTERS

Dalam unjuk rasa di Yangon, Kepolisian Myanmar telah menembakkan gas air mata dan bom asap ke arah warga. Hal itu untuk memukul mundur mereka yang berkumpul di situs bersejarah Kuil Bagan. Bahkan, beberapa saksi mata menyebut Kepolisian juga kembali mempersenjatai senapannya dengan peluru aktif dan menangkap warga yang melawan.

"Mereka membunuh warga seperti membunuh ayam dan burung. Apa yang bakal terjadi selanjutnya jika kita tidak melawan? Kita harus terus melawan," ujar salah satu warga Myanmar, dikutip dari Reuters.

Per berita ini ditulis, sudah ada lebih dari 1700 warga Myanmar yang ditangkap selama kudeta. Pada Sabtu kemarin, Asosiasi Advokat untuk Tahanan Politik mengatakan penangkapan juga terjadi. Adapun warga yang ditangkap, kata mereka, dipukuli terlebih dahulu sebelum kemudian diseret ke mobil tahanan.

Pembunuhan dan penangkapan yang terjadi di Myanmar telah memicu kemarahan dari berbagai negara. Beberapa sudah menjatuhkan sanksi ekonomi dan personal kepada pejabat Militer Myanmar. Amerika pun belum lama ini memperkuat sanksinya dengan memblokir aktivitas dagang Kementerian Pertahanan Myanmar.

Pemerintah Cina, yang selama ini pasif terhadap situasi di Myanmar, berjanji akan lebih proaktif dalam merespon kudeta. Menteri Luar Negeri Cina, Wang Yi, pun menyatakan pihaknya akan menghubungi dan berkomunikasi dengan segala pihak yang terlibat dalam pemerintahan Myanmar sekarang.

Lobyist Israel-Kanada, Ari Ben-Menashe, menyatakan para jenderal Militer Myanmar sudah memberi sinyal akan meninggalkan politik setelah kudeta usai. Selain itu, kata lobyist yang disewa junta tersebut, Myanmar juga akan meningkatkan hubungan dengan Amerika Serikat serta menjauhkan diri dari Cina. Klaim junta, kata Ben-Menashe, Aung San Suu Kyi sudah terlalu dekat dengan Cina.

Baca juga: Junta Myanmar Disebut Mau Perbaiki Hubungan dengan negara Barat dan Jauhi Cina

ISTMAN MP | REUTERS






Aung San Suu Kyi dan Penasihat asal Australia Dihukum 3 Tahun

8 jam lalu

Aung San Suu Kyi dan Penasihat asal Australia Dihukum 3 Tahun

Pengadilan Myanmar menghukum pemimpin terguling Aung San Suu Kyi dan mantan penasihat ekonominya, Sean Turnell dari Australia, 3 tahun penjara


Ratu Kecantikan Myanmar Akhirnya Mendarat di Kanada, Berbulan-bulan Tinggal di Bandara Thailand

11 jam lalu

Ratu Kecantikan Myanmar Akhirnya Mendarat di Kanada, Berbulan-bulan Tinggal di Bandara Thailand

Ratu Kecantikan Myanmar menuai perhatian publik atas komentar pedasnya terhadap junta militer. Dia akhirnya mendapat suaka dari Kanada.


Mike Pompeo Kasih Saran Amerika soal Cina

1 hari lalu

Mike Pompeo Kasih Saran Amerika soal Cina

Mike Pompeo memberikan masukan ke Amerika soal bagaimana menghadapi Cina.


Investor Cina Disebut Tertarik Bangung Industri Hilirisasi Timah di Bangka Belitung

1 hari lalu

Investor Cina Disebut Tertarik Bangung Industri Hilirisasi Timah di Bangka Belitung

Ridwan menuturkan Indonesia adalah penghasil timah terbesar kedua di dunia. Dua investor asal Cina meliriknya.


Sempat Terlunta-lunta di Thailand, Ratu Kecantikan Myanmar Dapat Suaka di Kanada

2 hari lalu

Sempat Terlunta-lunta di Thailand, Ratu Kecantikan Myanmar Dapat Suaka di Kanada

Mantan ratu kecantikan Myanmar itu telah terlunta-lunta sejak 21 September di Thailand.


Kamala Harris dan Perdana Menteri Jepang Mengecam Sikap Cina ke Taiwan

3 hari lalu

Kamala Harris dan Perdana Menteri Jepang Mengecam Sikap Cina ke Taiwan

Kamala Harris dan Perdana Menteri Jepang mengutuk tindakan Cina di Selat Taiwan dan menegaskan kembali pentingnya menjaga perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.


Pacuan Teknologi Bom versus Bunker Iran dan Amerika

3 hari lalu

Pacuan Teknologi Bom versus Bunker Iran dan Amerika

Beton yang semakin kuat memaksa bom-bom bunker buster semakin dahsyat. Saat ini beton yang menang?


Geger Rumor Presiden Cina Xi Jinping Dikudeta

4 hari lalu

Geger Rumor Presiden Cina Xi Jinping Dikudeta

Presiden Cina Xi Jinping trending di Twitter kalau dia dikenai tahanan rumah dan dikudeta militer. Sejauh ini, kabar tersebut belum terkonfirmasi.


Amerika Gelontorkan Rp 2,5 Triliun untuk Bantu Etnis Rohingya

6 hari lalu

Amerika Gelontorkan Rp 2,5 Triliun untuk Bantu Etnis Rohingya

Total bantuan AS dalam menanggapi Krisis Pengungsi Rohingya telah mencapai hampir US$1,9 miliar (Rp 28 triliun) sejak Agustus 2017.


Jepang Setop Kerja Sama Beri Pelatihan Militer ke Myanmar

6 hari lalu

Jepang Setop Kerja Sama Beri Pelatihan Militer ke Myanmar

Akibat eksekusi junta militer terhadap aktivis pro-demokrasi, Jepang menghentikan pemberian latihan militer untuk Myanmar.