Menolak Perintah Atasan Tembak Demonstran, 19 Polisi Myanmar Kabur ke India

Pasukan keamanan berdiri di jalan selama protes anti-kudeta di Yangon, Myanmar, 4 Maret 2021. [REUTERS / Stringer]

TEMPO.CO, Jakarta - Setidaknya 19 petugas polisi Myanmar telah menyeberang ke India dan mencari perlindungan di sana karena menolak menembak demonstran Myanmar, kata seorang pejabat senior polisi kepada Reuters.

Orang-orang itu menyeberang ke Champai dan Serchhip, dua distrik di timur laut negara bagian Mizoram yang berbagi perbatasan keropos dengan Myanmar, kata pejabat itu, menolak disebutkan namanya karena sensitivitas masalah tersebut.

Pejabat itu mengatakan semua pria yang merupakan polisi berpangkat rendah, tiba ke India tidak bersenjata. "Kami memperkirakan lebih banyak (orang) yang akan datang," katanya, mengutip laporan intelijen, dilaporkan Reuters, 5 Maret 2021.

Tiga polisi Myanmar yang menyeberang ke India saat ini mencari tempat perlindungan di distrik Serchhip, negara bagian Mizoram, Times of India melaporkan.

Petugas polisi membawa mayat saat unjuk rasa menentang kudeta militer di Monywa, Myanmar, Rabu, 3 Maret 2021. Utusan PBB mengatakan 38 tewas dalam kekerasan saat aksi demo pada hari kemarin. REUTERS.

Pemerintah India belum memastikan identitas ketiga orang yang menyeberang ke India itu. Warga lokal mengatakan ketiga warga Myanmar itu kabur ke India setelah menolak perintah atasannya untuk menembak pengunjuk rasa di negara bagian Chin, Myanmar, di mana mereka ditugaskan. "Pejabat India mengatakan mereka masuk wilayah India pada Rabu," lapor Times of India.

Baca juga: PBB: Militer Myanmar Tidak Menyangka Warga Bakal Melawan

Pejabat Kepolisian distrik Serchhip, Kumar Abhishek, mengatakan pada Kamis ketiga orang itu berasal dari etnis Mizo di Myanmar.

"Tiga orang telah menyebarng ke perbatasan di desa distrik Serchhip. Kami sedang menyelidikan kasus ini tetapi kami tidak dalam posisi untuk mengkonfirmasi apakah mereka polisi atau bukan," kata Abhishek.

India berbagi perbatasan darat sepanjang 1.643 kilometer dengan Myanmar, di mana sedikitnya 54 orang telah tewas sejak kudeta 1 Februari.

REUTERS | TIMES OF INDIA






PBNU Ungkap Alasan Undang Organisasi Hindu Sayap Kanan India ke Forum R20

10 jam lalu

PBNU Ungkap Alasan Undang Organisasi Hindu Sayap Kanan India ke Forum R20

Ketua Umum PBNU K.H. Yahya Cholil Staquf mengatakan sedang dalam proses membangun dialog dengan pemerintah India dan organisasi Hindu RSS.


Aung San Suu Kyi dan Penasihat asal Australia Dihukum 3 Tahun

20 jam lalu

Aung San Suu Kyi dan Penasihat asal Australia Dihukum 3 Tahun

Pengadilan Myanmar menghukum pemimpin terguling Aung San Suu Kyi dan mantan penasihat ekonominya, Sean Turnell dari Australia, 3 tahun penjara


Ratu Kecantikan Myanmar Akhirnya Mendarat di Kanada, Berbulan-bulan Tinggal di Bandara Thailand

23 jam lalu

Ratu Kecantikan Myanmar Akhirnya Mendarat di Kanada, Berbulan-bulan Tinggal di Bandara Thailand

Ratu Kecantikan Myanmar menuai perhatian publik atas komentar pedasnya terhadap junta militer. Dia akhirnya mendapat suaka dari Kanada.


Menang Lotre Rp 4,7 M, Pria di India Pusing Banyak Tetangga Mau Utang

1 hari lalu

Menang Lotre Rp 4,7 M, Pria di India Pusing Banyak Tetangga Mau Utang

Seorang pria di India menyesali keberuntungannya setelah menang lotre Rp 4,7 miliar.


India Bekukan Kelompok Islam PFI, Dituding Lakukan Terorisme

1 hari lalu

India Bekukan Kelompok Islam PFI, Dituding Lakukan Terorisme

Pemerintah India membekukan kelompok Islam Popular Front of India (PFI) dan afiliasinya karena dinilai terlibat "terorisme"


Sempat Terlunta-lunta di Thailand, Ratu Kecantikan Myanmar Dapat Suaka di Kanada

2 hari lalu

Sempat Terlunta-lunta di Thailand, Ratu Kecantikan Myanmar Dapat Suaka di Kanada

Mantan ratu kecantikan Myanmar itu telah terlunta-lunta sejak 21 September di Thailand.


Apple Mulai Produksi iPhone 14 di India Tak Lama Setelah Diluncurkan

2 hari lalu

Apple Mulai Produksi iPhone 14 di India Tak Lama Setelah Diluncurkan

Batch pertama unit iPhone 14 buatan India diperkirakan akan diluncurkan akhir tahun ini.


Resepsionis Tewas Dibunuh Putra Petinggi Partai BJP, Warga India Unjuk Rasa

4 hari lalu

Resepsionis Tewas Dibunuh Putra Petinggi Partai BJP, Warga India Unjuk Rasa

Massa berunjuk rasa di India menuntut penyelidikan pembunuhan seorang gadis oleh putra petinggi Partai Bharatiya Janata


5 Klan Kapoor Mendominasi Film Bollywood, Selain Kareena Kapoor Siapa Lagi?

5 hari lalu

5 Klan Kapoor Mendominasi Film Bollywood, Selain Kareena Kapoor Siapa Lagi?

Bagi para penggemar Bollywood pasti sudah tidak asing lagi dengan nama klan Kapoor. Keluarga Kapoor mendominasi dunia hiburan di India dari generasi ke generasi. Siapa saja klan Kapoor dalam film Bollywood?


RI dan India Sepakati Kontrak Dagang di TIIMM G20, Nilainya Hampir Rp 15 Triliun

5 hari lalu

RI dan India Sepakati Kontrak Dagang di TIIMM G20, Nilainya Hampir Rp 15 Triliun

Zulkifli Hasan menuturkan ada delapan kesepakatan dagang yang diteken oleh perusahaan-perusahaan asal Indonesia dan India.