Teks Laporan Intelijen AS soal Keterlibatan MBS dalam Pembunuhan Jamal Khashoggi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Jamal Khashoggi, 59 tahun, wartawan asal Arab Saudi, hilang di kantor konsulat jenderal Arab Saudi di Istanbul, Turki. Sumber : AP/trtworld.com

    Jamal Khashoggi, 59 tahun, wartawan asal Arab Saudi, hilang di kantor konsulat jenderal Arab Saudi di Istanbul, Turki. Sumber : AP/trtworld.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintahan Joe Biden merilis laporan intelijen AS yang tidak diklasifikasikan terkait pembunuhan Jamal Khashoggi. Laporan itu menyebut Putra Mahkota Mohammed bin Salman menyetujui pembunuhan Jamal Khashoggi pada Oktober 2018 di konsulat Saudi di Istanbul, Turki.

    Berikut adalah teks dari laporan yang telah disunting pada hari Jumat oleh Kantor Direktur Intelijen Nasional AS (ODNI) "Menilai Peran Pemerintah Saudi dalam Pembunuhan Jamal Khashoggi" tertanggal 11 Februari 2021:

    "(U) RINGKASAN

    (U) Laporan ini disediakan oleh ODNI. Pertanyaan harus diarahkan ke NIO untuk Timur Dekat.

    "Kami menilai Putra Mahkota Arab Saudi Muhammad bin Salman menyetujui operasi di Istanbul, Turki untuk menangkap atau membunuh jurnalis Saudi Jamal Khashoggi.

    • Kami mendasarkan penilaian ini pada kendali Putra Mahkota atas pengambilan keputusan di kerajaan, keterlibatan langsung penasihat utama dan anggota pengawal Mohammed bin Salman dalam operasi tersebut, dan dukungan Putra Mahkota untuk menggunakan tindakan kekerasan untuk membungkam para pembangkang di luar negeri, termasuk Khashoggi.

    • Sejak 2017, Putra Mahkota memiliki kendali mutlak atas organisasi keamanan dan intelijen kerajaan, sehingga sangat tidak mungkin pejabat Saudi melakukan operasi seperti ini tanpa izin Putra Mahkota.

    "Menilai Peran Pemerintah Saudi dalam Pembunuhan Jamal Khashoggi

    "Kami menilai Putra Mahkota Arab Saudi Muhammad bin Salman menyetujui operasi di Istanbul, Turki untuk menangkap atau membunuh jurnalis Saudi Jamal Khashoggi. Kami mendasarkan penilaian ini pada kendali Putra Mahkota atas pengambilan keputusan di Kerajaan sejak 2017, keterlibatan langsung penasihat utama dan anggota pengawal Mohammed bin Salman dalam operasi tersebut, dan dukungan Putra Mahkota untuk menggunakan tindakan kekerasan untuk membungkam para pembangkang di luar negeri, termasuk Khashoggi. Sejak 2017, Putra Mahkota memiliki kendali mutlak atas organisasi keamanan dan intelijen Kerajaan, sehingga sangat tidak mungkin pejabat Saudi melakukan operasi seperti ini tanpa izin Putra Mahkota.

    • Pada saat pembunuhan Khashoggi, Putra Mahkota mungkin mengembangkan lingkungan di mana para pembantunya takut bahwa kegagalan untuk menyelesaikan tugas yang diberikan dapat mengakibatkan dia memecat atau menangkap mereka. Ini menunjukkan bahwa para pembantunya tidak mungkin mempertanyakan perintah Mohammed bin Salman atau melakukan tindakan sensitif tanpa persetujuannya.

    • Tim Saudi yang beranggotakan 15 orang yang tiba di Istanbul pada 2 Oktober 2018 termasuk pejabat yang bekerja untuk, atau terkait dengan, Pusat Studi dan Urusan Media Saudi (CSMARC) di Kerajaan Saudi. Saat operasi berlangsung, CSMARC dipimpin oleh Saud al-Qahtani, penasihat dekat Mohammed bin Salman, yang mengklaim secara terbuka pada pertengahan 2018 bahwa dia tidak mengambil keputusan tanpa persetujuan Putra Mahkota.

    • Tim tersebut juga termasuk tujuh anggota pengawal pribadi elit Mohammed bin Salman, yang dikenal sebagai Pasukan Intervensi Cepat (RIF). RIF, bagian dari Pengawal Kerajaan Saudi, ada untuk melindungi Putra Mahkota, hanya menerima perintah dari MBS, dan secara langsung berpartisipasi dalam operasi penindasan pembangkang sebelumnya di Kerajaan dan luar negeri atas arahan Putra Mahkota. Kami menilai bahwa anggota RIF tidak akan berpartisipasi dalam operasi membunuh Khashoggi tanpa persetujuan Mohammed bin Salman.

    • Putra Mahkota memandang Khashoggi sebagai ancaman bagi Kerajaan dan secara luas mendukung penggunaan tindakan kekerasan jika perlu untuk membungkamnya. Meskipun para pejabat Saudi telah merencanakan operasi yang tidak ditentukan sebelumnya terhadap Khashoggi, kami tidak tahu seberapa jauh sebelumnya para pejabat Saudi memutuskan untuk menyakitinya.

    "Kami memiliki keyakinan tinggi bahwa orang-orang berikut ini berpartisipasi, memerintahkan, atau terlibat atau bertanggung jawab atas kematian Jamal Khashoggi atas nama Mohammed bin Salman. Kami tidak tahu apakah orang-orang ini mengetahui sebelumnya bahwa operasi tersebut akan mengakibatkan kematian Jamal Khashoggi."

    Baca juga: Ini Reaksi Berbagai Negara Atas Laporan Amerika Soal Pembunuhan Jamal Khashoggi

    REUTERS

    ADVERTISEMENT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PPKM Level 4 dan 3 di Jawa dan Bali, Ada 33 Wilayah Turun Tingkat

    Penerapan PPKM Level 4 terjadi di 95 Kabupaten/Kota di Jawa-Bali dan level 3 berlaku di 33 wilayah sisanya. Simak aturan lengkap dua level tadi...