Pembunuhan Jamal Khashoggi, Amerika Jatuhkan Sanksi Individu ke Saudi

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang demonstran memegang gambar Jamal Khashoggi saat protes di depan konsulat Arab Saudi di Istanbul [Osman Orsal / Reuters]

    Seorang demonstran memegang gambar Jamal Khashoggi saat protes di depan konsulat Arab Saudi di Istanbul [Osman Orsal / Reuters]

    TEMPO.CO, Jakarta - Amerika Serikat pada Jumat, 26 Februari 2021, mengumumkan menjatuhkan sanksi dan tidak menerbitkan visa kepada warga negara Arab Saudi yang diduga ada sangkut-pautnya dengan pembunuhan wartawan senior Arab Saudi, Jamal Khashoggi.

    Akan tetapi, Amerika Serikat tidak menjatuhkan sanksi kepada Putera Mahkota Mohammed bin Salman.

    Sejumlah jurnalis freelance Indonesia melakukan aksi damai di depan Kedutaan Besar Arab Saudi, Jakarta, Jumat, 19 Oktober 2018. Aksi ini menuntut kejelasan atas hilangnya jurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi, setelah memasuki Konsulat Jenderal Arab Saudi di Turki pada 2 Oktober lalu. TEMPO/Muhammad Hidayat

    Penjatuhan sanksi itu adalah tindakan yang dilakukan Presiden Amerika Serikat Joe Biden pada minggu-minggu awal pemerintahannya, yang sekaligus untuk mewujudkan janji kampanyenya yang ingin menyelaraskan hubungan Amerika Serikat dengan Arab Saudi. Sebelumnya Washington dikritik karena mantan Presiden Donald Trump memberikan sekutunya Arab Saudi sebuah ‘izin’ pada pelanggaran HAM berat.

    Sumber di Pemerintah Amerika Serikat mengatakan sanksi-sanksi itu ditujukan untuk menciptakan sebuah hubungan baru Amerika Serikat dengan Arab Saudi tanpa mencedari hubungan inti  kedua negara di Timur Tengah. Hubungan bilateral Amerika Serikat – Arab Saudi selama beberapa tahun diselimuti ketegangan yang dipicu oleh perang Yaman dan pembunuhan Khashoggi di kantor konsulat Arab Saudi Istanbul, Turki.

    Baca juga: Arab Saudi Tolak Laporan Intelijen AS Soal Pembunuhan Jamal Khashoggi 

    Sebelum pembunuhan terjadi, Khashoggi menetap di Amerika Serikat dan menulis kolom di surat kabar Washington Post. Guratan penanya kadang suka mengkritik kebijakan-kebijakan Putera Mahkota.

    “Tujuannya adalah kalibrasi ulang. Itu karena demi kepentingan utama yang kami bagi (Amerika – Arab Saudi),” kata sumber di pemerintah Amerika Serikat tersebut.     

    Kementerian Keuangan Amerika Serikat telah menjatuhkan sanksi pada mantan Wakil Kepala Badan Intelijen Arab Saudi Ahmed al-Asiri. Sanksi juga dijatuhkan pada pasukan pengawal Kerajaan Arab Saudi unit cepat-tanggap atau RIF.

    Sanksi kepada RIF cukup mengejutkan mengingat RIF tidak disebut dalam laporan badan intelijen Amerika Serikat soal pembunuhan Khashoggi.

      

    Sumber: Reuters


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kenali Tanda Masker Medis yang Asli atau Palsu

    Saat pandemi Covid-19 seperti sekarang, masker adalah salah satu benda yang wajib kita pakai kemanapun kita beraktivitas. Kenali masker medis asli.