Sheikh Zaki Yamani, Menteri Perminyakan Arab Saudi yang Buat Negara Barat Resesi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sheikh Zaki Yamani.[alchetron.com]

    Sheikh Zaki Yamani.[alchetron.com]

    TEMPO.CO, JakartaSheikh Zaki Yamani, mantan menteri perminyakan Arab Saudi, yang membangun Arab Saudi menjadi kekuatan minyak dunia dan pernah membuat negara-negara Barat bertekuk lutut dengan embargo minyak tahun 1973, meninggal di usia 91 tahun di London pada Selasa.

    Karier Yamani luar biasa karena dia satu-satunya kalangan non-bangsawan Saudi yang masuk ke lingkaran yang didominasi oleh keluarga kerajaan.

    Yamani lahir pada 30 Juni 1930 dari seorang ulama dan hakim Islam di Mekah, dan diharapkan mengikuti jejak ayah dan kakeknya untuk mengajar.

    Dikutip dari Reuters, 23 Februari 2021, setelah belajar hukum di Kairo, dia berangkat ke New York University dan Harvard. Kembali ke Arab Saudi, dia mendirikan firma hukum dan menjalankan pekerjaan pemerintahan, yang kemudian menarik perhatian calon Raja Faisal. Yamani menjadi menteri perminyakan pada tahun 1962.

    Yamani menjadi tokoh terkemuka dalam perkembangan OPEC, yang didirikan pada tahun 1960. Dia melepaskan industri minyak Saudi dari cengkeraman perusahaan Amerika dalam serangkaian langkah yang menghasilkan kesepakatan tentang kepemilikan nasional Saudi Aramco pada 1976.

    Aramco tetap menjadi salah satu perusahaan terkaya di dunia berdasarkan aset.

    Sheikh Zaki Yamani.[MEED]

    Pada tahun-tahun awal Yamani sebagai menteri perminyakan, nasionalisme Arab sedang bangkit dan kekuatan minyak berada di jantungnya.

    Pada saat Perang Enam Hari Arab-Israel 1967, Riyadh siap untuk mengerahkan kekuatan ekonominya. Yamani mengumumkan embargo pasokan terhadap negara-negara sahabat Israel. Tapi embargo tidak menggigit. Persediaan tinggi di Barat dan pasokan ekstra dari Venezuela dan Iran pra-revolusioner mengisi kesenjangan.

    Pada tahun 1973 konflik Arab-Israel keempat mendorong Yamani untuk memicu embargo minyak lagi dan kali ini berhasil.

    Harga minyak naik empat kali lipat dan menandai titik tertinggi kekuatan OPEC, yang menyebabkan ekonomi Barat ke dalam resesi karena inflasi melonjak yang dikenal sebagai "kejutan minyak" pertama.

    Yamani menyimpulkan momen ketika produsen minyak mengambil alih. "Saatnya telah tiba," katanya. "Kami adalah tuan atas komoditas kami sendiri."

    Dengan berakhirnya perang dan embargo, Riyadh menjalin kedekatan dengan Amerika Serikat.

    Tangki minyak di kantor pusat Aramco di Damam. REUTERS/ Ali Jarekji

    Yamani sekarang memiliki pandangan yang lebih moderat, mendukung pandangan bahwa harga tinggi pada akhirnya akan menghancurkan permintaan dan mendorong produksi dari eksplorasi baru di tempat-tempat seperti Laut Utara.

    Ketika revolusi Iran 1979 memicu kejutan minyak kedua di Barat, sebagian besar anggota OPEC menaikkan harga minyak. Riyadh, sekarang dekat dengan Washington, mengeluarkan "Dekrit Yamani", menahan harga Saudi pada tingkat resmi untuk meringankan beban para importir.

    Moderasi harga baru yang ditemukan Yamani merugikannya. Kelimpahan pasokan yang lahir dari resesi awal 1980-an di Barat menekan permintaan bahan bakar.

    Penerus Raja Faisal, Raja Fahd, meminta Yamani untuk melindungi pangsa pasar Arab Saudi dan menaikkan harga. Sebaliknya, dia memangkas produksi Saudi ke level terendah 20 tahun hanya 2 juta barel per hari dalam upaya menopang harga.

    Anggota OPEC lainnya tidak begitu disiplin dalam produksi dan Yamani dikritik di dalam negeri karena yang lain meningkatkan pangsa pasar mereka dengan mengorbankan Riyadh. Saat kelebihan minyak membengkak, harga minyak mentah jatuh di bawah US$ 10 (Rp 140.959) per barel.

    Setelah tidak mematuhi Fahd dan gagal, Yamani membayar harganya. Pada Oktober 1986 ia mengetahui pemecatannya dari pengumuman publik di televisi Arab Saudi, yang tampaknya dirancang untuk mempermalukannya di muka publik.

    Baca juga: Arab Saudi dan Rusia Bersaing Ketat Jadi Pemasok Minyak Utama ke Cina

    Yamani mundur ke kehidupan pribadinya dan menjadi tokoh utama untuk sebuah konsultan, Centre for Global Energy Studies. Pada peluncurannya di London pada tahun 1989, dengan harga minyak mentah masih hanya US$ 20 (Rp 281.918) per barel, dia memperkirakan harga pada akhirnya akan menembus US$ 100 (Rp 1.409.591), seperti yang terjadi pada akhirnya di milenium baru.

    Pada September 2000 Yamani diwawancarai Reuters saat peringatan ulang tahun ke-41 OPEC. Minyak serpih tidak banyak dikenal pada saat itu dan energi terbarukan masih dalam tahap awal, tetapi Yamani memperkirakan bahwa teknologi akan merugikan produsen minyak.

    "Teknologi adalah musuh nyata bagi OPEC," katanya. "Teknologi akan mengurangi konsumsi dan meningkatkan produksi dari luar wilayah OPEC. Korban sebenarnya adalah Arab Saudi, dengan cadangan besar yang tidak dapat mereka gunakan untuk apapun.

    "Zaman Batu tidak berakhir karena dunia kehabisan batu, dan Zaman Minyak akan berakhir jauh sebelum dunia kehabisan minyak," kata Sheikh Zaki Yamani.

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menghilangkan Bau Amis Ikan, Simak Beberapa Tipsnya

    Ikan adalah salah satu bahan makanan yang sangat kaya manfaat. Namun terkadang orang malas mengkonsumsinya karena adanya bau amis ikan yang menyengat.